Banyak Duit! Dishub Depok Anggarkan 1,3 Milyar Untuk Satu Unit Traffict Light, Apa Istimewanya?

14
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, kota Depok bisa dibilang sebagai kota kedua bagi MMBlog sebagai pribadi. Mulai tahun 2004, hingga tahun 2012, bisa dibilang, banyak porsi dalam keseharian MMBlog dihabiskan di Kota yang punya icon Buah Belimbing ini. Dari pagi sampai malam, MMBlog habiskan waktu-waktu remaja menjelang dewasa di Kota Depok, pastinya sebagai Mahasiswa :mrgreen: . Kota Depok, tahun 2004 silam, masih nyaman dengan suasana kota satelit yang ramah, makin kesini, makin metropolis, makin macet, dan makin hedon. Nah, dapet berita nih, kalau Dishub Kota Depok, sedang menganggarkan 1,3 Milyar untuk satu unit traffict light! Gile, istimewanya apaan?

Nah, lampu yang akan dipasang ini, nantinya akan menggunakan teknologi Traffict Light  berbasis Area Traffict Control System (ATCS). Emang bedanye apaan ntuh? Sederhananya, kalau lampu lalu lintas biasa yang pada umumnya, waktu menyala lampunya sudah dirancang sejak awal, nah teknologi ATCS ini memungkinkan pengaturan waktu lampu menyala melalu kontrol jarak jauh Sob, ya jadi bisa manual, bisa otomatis, gitu lho!

Villa Kanaya

Jadi, nanti akan dipasang juga 10 kamera CCTV, jadi bisa kekontrol langsung, ketika menurut pantauan lalin disana lagi macet menjijikan, lampu lalu lintas ini akan dikoordinasikan manual agar sesuai dengan mana yang perlu arus lebih nge-flow, mana yang bisa ditahan icrit-icrit. Untuk dananya sendiri, dikonfirmasikan akan menggunakan dana APBD 2019, mantaab! Rencananya akan dipasang di simpang Rutan Militer, tepatnya di pertigaan Jalan Lafran Pane dan Komjen Yasin.

Ngomong-ngomong, berarti udah ada 12 titik di Depok yang pakai ATCS gini loh Sob, mayan canggih, tapi tetep macet juga sih đŸ˜† . Ya gak papa, namanya juga usaha.

Gile juga, mahal juga ternyata lampu lantas yak, dengan teknologi terintegrasi gitu ya emang butuh biaya sih. Gak tau deh yang di jakarta udah ada belum model beginian. Yang di lamer latuharhari sih kalau ada kereta lewat ada beberapa lampu yang berubah jadi kuning, jadi arus yang gak nyebrang pintu kereta bisa jalan terus, mungkin kayak begini? atau kayak begitu :mrgreen: . Padahal, kayaknya berdayaan personil aja di jam sibuk juga bisa ngurai macet, atau gak sesederhana itu? Monggo komentar temen-temen. Btw, ada yang udah pernah lewat jalan situ beluuummmm?

instagram

Villa Kanaya

14 COMMENTS

  1. Gak ada istimewanya, jalanan plis di lebarin penduduk kotanya meledak populasinya kendaraan bejubel jalanan kecil, langkah 2019 sudah bagus banyak jalanan baru beton/coran perkampungan yang terus dibangun di pelosok d*p*k good job, akan tetapi masih banyak jalanan rusak yang belum di tambal dihaluskan lagi kasarnya perawatan jalan

  2. Ide dasarnya sih bagus, coba intervensi manual pada titik simpangan yg sudah overloaded.
    Padahal kalo mau optimalisasi Google Map, lalu cukup bikin aplikasi utk interkoneksi ke TMS (Traffic Mangement System) nya polres kota Depok bisa jauh lebih murah tuh.

    Kita yg sehari-hari dijalan, cuma modal Google Map juga udah bisa hindari “jalur merah”.
    Nah kalo polisi cukup manfaatkan teknlogi yg udah ada, buat tindakan lebih lanjut (atur ulang timer di lampu merah sb)

  3. andai benar2 canggih, mungkin bisa mendeteksi jalur mana yg lebih macet, dan diberi waktu jalan lebih lama, dengan kata lain sudah ada sensor dan prosesor.(smart TL)

  4. kalo dari gambaran awal kayaknya bisa dihack juga kayak di film “italian job” karena bisa remote jarak jauh…. hehehehe. alhasil bisa kena ijo trus deh

  5. Paling bentar ngk nyampei bertahun tahun, kepepet biaya perawatan, kaya diperempatan cimangis perkapuran , jalannya sdh overload kaya jalan kalimalang, semakin kesini jg belokan turn u pd tutup bikin susah warga

  6. itu jalan cinere raya yang persimpangan jalan bandung sama perempatan pasar segar dan living plaza mending di gedein deh, ini malah beli trafic light mahal mahal.mending alokasi jalan yang memadai dulu baru kesitu deh. lagian kan sama aja trafik light mah. macet mah di depok karena jalan gede tiba2 menyempit pit pit.

  7. Mungkin krn kemacetan simpangan kelapa dua, depok, itu sering hambat akses petugas brimob untuk gerak cepat. Jadi ada faktor skala prioritasnya jg

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here