Budaya Jalan Kaki, Oke Gak Ya Di Kota Besar Indonesia?

23

Sobat MMBlog sekalian, sekali-sekali OOT ya, hehe. kali ini, MMBlog mau beropini tentang Berjalan Kaki. Temen-temen yang tinggal di Ibukota DKI Jakarta (belum pindah, jadi masih sah jadi Ibukota yak), pasti udah mafhum banget kalau di sebagian besar ruas jalan Ibukota, saat ini sedang dilakukan yang namanya pelebaran trotoar, tempat pejalan kaki atau pedestrian. Faham banget, karena pengguna jalan sedikit banyak jadi kena imbasnya, karena macet :mrgreen: .

Seperti di sekitaran tempat tinggal MMBlog sendiri, di jalan Kramat Raya/Salemba raya, kini trotoarnya semakin diperbesar, diperlebar. Objektif pemda melakukan hal ini, gak lain gak bukan adalah untuk mendorong warga ibukota untuk lebih membudayakan jalan kaki, yang pastinya bersinergi dengan moda transportasi massal, ujungnya mengurangi konsumsi kendaraan pribadi. lagi, jalanan jadi macet, malah kadang yang udah kelar juga tetep macet, karena abis itu ada galian kabel, WAKAKAKAKAK :mrgreen: .

Ngomongin jalan kaki, Alhamdulillah, MMBlog udah dua kali mengunjungi Negeri Matahari Terbit, Jepang. Di Jepang, berjalan kaki adalah sebuah kebiasaan dan sudah membudaya. Bersama Suzuki, MMBlog dan teman-teman blogger lain bosa dibilang bener-bener membaur dengan warga lokal, naik kendaraan umum, jalan kaki, dan lain sebagainya, gak ada yang namanya sewa mobil, jadi warga Jepang kebanyakan dah.

Beruntung, di Jepang, pas MMBlog lagi kesana, cuacanya lagi adem. Ada di kisaran 16-21 derajat. Berjalan kaki di trotoarnya bener-bener nyaman, udaranya relatif bersih karena kendaraan pribadi juga enggak banyak dan emisinya kekontrol. Entahlah kalau lagi musim panas, jalan kaki akankah masih seenak ketika lagi adem kayak kemarin kah?

Di Indonesia, khususnya di Jakarta, terkenal dengan kualitas udara yang kacau :mrgreen: . cuacanya juga kalau udah ada matahari, paling adem itu ya 30 derajat :mrgreen: , malah bisa 34-38 derajat :mrgreen: , buat MMBlog pribadi yang gampang banget keringetan, jalan 300 meter di trotoal sudirman aja, pasti baju udah lepek dan basah. Mungkin buat orang lain, ya gini juga, mungkin lho ya.

Kalau boleh beropini, berjalan kaki di Jakarta sebenernya masih agak kurang oke, polusinya parah, panasnya gile, keamanannya juga wassalam :mrgreen: , istri saya aja pernah mau dijambret pas nunggu ojol di trotoal di daerah rasuna said. Kalau sepedahan mungkin masih bisa berterima lah. Tapi ya budaya jalan kaki emang harus diupayakan dan dibumikan, mau enggak mau, suka enggak suka, hmm, mungkin di Ibukota baru nanti? Wah mantap lah, gimana Sob? next kita bahas otoped atau skuter listrik ya. opinimu dong masbro.

23 COMMENTS

  1. beda kelembapap udara jg mas jepang sama sini
    jepang keringetan jarang (emg blm pernah pas musim panas jg sih) tp at least 3 musim lainnya bikin ga keringetan
    klo di jakarta, lembabnya ampun, apalagi pancaroba, baru kelar mandi aja kadang udh keringetan lagi bij* ๐Ÿ™ gmn jalan panas2an

    • Lebih enak jalan kaki di Jakarta Boss ketimbang di daerah. Ini menurutku yang perantau daerah lho.

      ada 3 hal yang penting.

      satu, Macet dan truk gede masuk jalan dalam kota bareng motor. Pakai motor rasanya kepepet sana sini. Akhirnya aku pakai transJakarta atau MRT aja. Naik Gojek ya mirip lah kadang rasanya kepepet pepet juga. Kadang lebih suka naik trans itu. Nah jadinya kan malah jalan kaki dulu ke halte atau habis halte ke tujuan.

      kedua Jalur angkutan umum lengkap meskipun kadang kurang nyaman. Tetapi mencapai berbagai perkantoran itu bisa pakai angkutan umum. Untuk biaya bahkan bisa lebih murah biayanya ketimbang gojek.

      Yang begini bagaimanapun mendorong saya pakai angkutan umum.

      Ketiga Trotoarnya besar dan bebas pedagang kaki lima. Di daerah rata – rata trotoar kecil dan dipakai dagang pecel lele dan semacamnya. Jalan kakinya malah di aspal.

      Yang paling nggak layak di Jakarta menurutku adalah untuk bersepeda. Kasihan pasti sering kepepet kendaraan lain. Apalagi kalau didekatnya ada tronton gitu, ngelihat aja gimana gitu hehehe..

      Kalau daerah, jalannya nggak macet – macet sekali. Truk besar juga jarang masuk kota langsung. Motor bisa leluasa dan mobil masih lancar juga. Nggak ada dorongan buat naik angkutan umum karena kendaraan pribadi lebih cepat dan nyaman. jadi makin nggak kepikiran lagi buat jalan kaki.

      Kalau di Daerah, lagi pulang kampung, yang enak nyepeda. Jalannya masih ramah buat sepeda. Kalau di Jakarta wah, kecil banget tuh sepeda dibanding lainnya yang gede – gede itu.

    • Eh iya, kesimpulannya aku jalan kaki karena lebih memilih pakai angkutan umum. Dan angkutan umum perlu jalan ke halte atau stasiun gitu..

  2. Pasang AC bang di jalan raya. wakakaka

    BTW, budaya itu lakukan dari yang paling mudah dan kecil. Misal Bike to Warung. Walk to Indomaret.
    Just dari small things macam itu lah.
    Mulai dari keluarga, tetangga liat nanti ikutan, satu komplek. Dan harapan nya satu negara.

  3. Saya jg sama mas, jalan sikik dah berpeluh-peluh๐Ÿ˜…, solusinya menurut saya, jam kantor dimundurin 30 menit, kmr mandi d kantor diperbanyak, n 1 karyawan 1 loker.

    Gampang kan hehehehe๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜ƒ

  4. Kalau orang orang bule yang memberi contoh budaya jalan kaki insha Allah pasti kita mau mencontohnya. Naluri alamiah Asian itu mostly kebarat-baratan atau kebule-bulean. Baik dari bidang kuliner baju hingga sistem pendidikan dan pemerintahan. Cara omongnya juga, wichas wichis wichas wichis….. Gak disuruh saja, kita udah nyontoh sendiri kan mas Van?
    Tapi ya jadi kurang mensyukuri nikmat Illahi. Lha wong sudah dikasih mampu beli motor kok malah jalan kaki? Dikaruniai mampu beli moge, kok malah genjot polygon? Padal kalau motornya dipakai itu juga dalam rangka mensyukuri kan… . Kalau mensyukuri bakal ditambah nikmat riding…
    Hadeuuhhh…. Indonesia harusnya mencari orang bule agar kehidupan segera lebih baik.

  5. Dear Bang Vandra. Sy setuju kalau budaya jalan kaki harus diterapkan mulai dari sekarang kalau tidak sekarang kapan lagi.
    Tetapi untuk ibukota jakarta saat ini, saya merasa tidak cocok dengan alasan sudah terlalu ramai. Cuaca panas, kurang pohon, udara kotor, yg ada kalau byk yg jalan kaki byk juga pedagang (pkl) yg mencari rejeki. Mungkin untuk ibukota baru bisa disiapkan fondasi yg benar dan cocok untuk meminimalkan kendaraan pribadi baik roda 2 dan roda 4 dan memaksimalkan kendaraan umum. jadi infrastruktur pembangunan awal adalah kunci nya.
    Menurut sy jalan kaki di jakarta bisa dilakukan pada tempat lain juga toh. Contoh nya di dalam mall yg makin lama ukuran ny semakin besar, di alam / pegunungan (hiking), di taman atau komplek perumahan, di hotel or resort. Arti nya disini masyarakat jakarta yg butuh rekreasi krn sudah dipenuhi kesibukan sehari-hari bekerja dan di jalan raya.

    Salam,
    Jefry

  6. Jalan kaki ……..pas subuh …..lewat jam 8:30 am hingga 6 pm saat ini jangan … …… panas serta kelembaban yg tinggi akan membuat tubuh lebih cepat sakit dehidrasi hingga semaput ….malah bagus malam hari ……dki jakarta di saat posisi semu matahari di bawah equator

  7. Nah, kalau waktu saya di jepang di daerah kobe untuk training, kebetulan pas pertama datang pas di puncak NATSU (musim panas)…. mau jalan panasnya bisa bikin semaput, clingak clinguk lihat cowo cowo disana pada pake payung, yaa akhirnya auto ngikutin….Lumayaan, jadi ngga berasa panasnya….hehe

  8. Kalo di kota besar ane gak tau mang, soalnya tinggal di kota pinggiran. Tapi ane udh mulai biasain kalo ke supermarket/fotocopyan yang letaknya masih di dalem komplek, ane jalan kaki atau naik sepeda punya ortu ane. Ya itung” ngurangin polusi sedikit & biar badan lebih sehat karena banyak gerak, meskipun emang masih bergantung sama motor untuk jarak jauh/keluar komplek

  9. Pancaroba .. .musim penyakit ….dah panas banget gerah kelembaban tinggi lalu hujan deres sebentar ehhh + gerah jg panas …n jalanan becek menggenang ….bingung

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here