Seangker Itukah Bromo Tengger Semeru Untuk Bikers, Ini Pengalaman MMBlog

19

Sobat MMBlog sekalian, melihat artikel Mas Aripitstop tentang keganasan dan keangkeran wilayah Bromo Tengger Semeru, MMBlog jadi pengen sharing pengalaman. Selain itu, di artikel sebelumnya, tentang Ninja 250 yang diangkut oleh Honda GL, membuat beberapa sahabat pembaca nanya emangnya beneran sadis ya treknya? Terus gimana kalau kesana? Nah ini, cakep dah.

MMBlog itu jujur aja, baru ke Bromo dua kali. Yang pertama adalah ketika tahun 2012 silam, riding full dari Jakarta ke Bromo, dan pulang lagi ke Jakarta, full nunggang motor masbro. Yang kedua adalah ketika MMBlog riding dan touring di sana menggunakan Kawasaki Versys X 250, nah, gimana emangnya disana?

Kawasan Bromo Tengger Semeru bisa dikatakan sebagai Kawasan yang Indah banget, wah, bener-bener speechless deh kalau lihat ini tempat, keren abis! Ngomongin pengalaman, sebenernya sih asal motor sehat, terus rider juga tenang, dan ada yang bantuin, Insya Allah bakalan aman-aman aja. Kan pas tahun 2012 lalu MMBlog pernah jungkir balik di lautan pasir pakai si Merah aka ER6n.

Memang, mesin motor jadi benar-benar tersiksa. Revving tinggi tapi motor malah ngebor masuk pasir, kalau enggak skillfull sih bener-bener bikin stress. Saat itu, bahkan header ER6n aja jadi keunguan karena terlalu panas, dan udah jadi watermark yang gak bisa diapus. Tapi ya motor di matiin, di ademin dulu, jangan dipaksa terus-terusan.

Akamsi, emang pada jago-jago, bahkan yang istilahnya semi akamsi aja lihai kok. waktu itu ada saudara dari sahabat MMBlog yang ikut pakai Revo dua biji, dan emang lihai masbro, wkwkwk. dia juga yang bawa ER6n pas MMBlog udah mulai nyerah karena kelelahan karena angkat rebahin motor :mrgreen: . kalau di Bromo itu, intinya ya jangan sok-sokan. Kalau dirasa enggak sanggup dan motor kurang fit, mendingan riding di aspalan aja, gak usah turun ke lautan pasir yang emang nguras tenaga.

Btw, kalau sekarang kayaknya udah ada lintasan aspalnya yah? gimana? Ada sharing juga dari temen-temen? Semoga berguna ya!

19 COMMENTS

  1. Bawa motor gede di bromo malah bikin susah mana kalo jatoh berat wkwk, pengalaman pernah pake klx enak paling cocok disana, yg ekstrim pernah pake beat wkwk agak geol-geol tapi masih aman ngga troble

    • Kamu yang gobb locked. Mo bilang honda saja kepanjangan jadi plastik cetakan bla bla bla

    • Asal motor sehat, badan sehat sentosa pasti bisa. Kl kesini gak usah bawa2 motor hightech. GS aja kandas disini (kl rider nya noob). Kl kesini saran pake dual purpose atau motor2 perkasa (gl,cb,bebek). Jangan lupa ban kempesin dikit biar traksi lebih

  2. Rata2 kasusnya di bromo itu overheat/kampas kopling kebakar.solusi buat di lautan pasir jangan dibejek gasnya,main gigi 2/3 aja diayun,trus selain itu ngendaliin motornya jg jgn terlalu dipaksa,”agak” ngikutin maunya mtor biar ngga jungkir pas di lautan pasirnya.btw saya spion pecah sbelah gara2 jungkir juga di lautan pasir.asik loh turing kesana,pengen lagi.jalurnya lewat telaga sarangan juga asik loh

  3. Pernah ke Bromo pake Scorpio, dari Surabaya masuk Pasuruan, laut pasir, sampe Pura, dan ke kaki gunung Bromo.
    Pas musim kemarau jadi banyak debu dan pasirnya empuk.
    Alhamdulillaah tidak ada gangguan sampe Surabaya lagi.

  4. Ga usah ke bromo, main aja ke pantai kalau mau ngerasain mesin overheat akibat ngeden dan ga jalan-jalan akibat pasir terlalu gembur, untuk bisa keluar jalan satu- satunya ya di angkat rame- rame

  5. yg penting kl bisa kesitu bawa temen, kl pgn kenceng skalian kenceng sambil atur momen biar ga ambles.
    kl udah ambles mending mesin dimatiin trs di tuntun motornya. aman dah.

  6. Tergantung rider sm motornya sih. Belum lama ay pakai wr250r aman temen pake crf rally kerepotan, malah temen satu lg pake duke250 ngacir lebih dr ane. Ada rombongan trail klx malah bnyk yg angus kopling.

    Usahain jarak main kopling jgn kedeketan… cek motor akamsi koplingnya pada enak.

  7. Kebanyakan setengah kopling, jangankan di Bromo, di Jakarta be klo yg baru bisa main kopling bisa angus di kemacetan Jakarta.

    Udah gitu mw nya revving terus.

  8. Yang aspal itu dari jalur tumpang (malang) sampai ke area bukit teletubies saja. Jadi ga sampe lautan pasir.

    Saya pake suprax125r beberapa kali, oke oke aja om ke lautan pasir. kalau kemarau ga enaknya pasir nya bikin motor kesiksa, kalo penghujan mendingan, pasirnya agak keras. wkwk

    tips ala penduduk lokal, geber motor nya kenceng sekalian wkwkwk dan kudu tenang juga

    • Wah suwun inputnya mas. Oo jadi sampai ke area bukit teletabis aja yah? Dulu 2012 saya lewat situ belum aspal soalnya.

  9. Pertama kali punya motor kopling dan itu z250 langsung penasaran pengen motoran agak jauhan, sempet bingung mau kemaa akhirnya ke bromo sama temen temen, malah pas itu kita sante aja, ya ga kenceng kenceng banget tapi ga pelan pelan banget dan kita motoran ala ala anak turing gitu trus itu pas lagi musim hujan jadi pasirnya becek, malah aman aman aja, ya walopun pulangnya crash gara gara kaget tiba tiba mobil ngambil jalan kita dan ane ngerem ndadak banget dan kepleset wkwk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here