Secapek Apa Ngebangun Motor Tua?

7
Limited

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog mendapatkan surel dari Om Y. isinya nanya ke MMBlog tentang secapek apa dan seeffort apa sih ngebangun motor tua? Om Y adalah pembaca MMBlog yang udah lumayan lama ngikutin blog sederhana ini, nah, MMBlog coba bahas deh ya Om, karena emang lumayan menarik.

Ngomongin capek atau enggak capek ,sebenernya hal itu tergantu sama sesuka apa kita sama motor itu. Kalau udah suka banget, Insya Allah bolak balik bengkel juga akan dijabanin dengan terus-terus-an tanpa rasa lelah. Perkara biayapun juga demikian, jika udah suka, dan terlebih ada titik terang ketika masalah yang dihadapi akan menghadapi solusi, maka ya seger-seger aja ngeluarin uangnya.

Villa Kanaya Viar MMBlog

Tapi lain cerita kalau kita gak terlalu suka sama motornya. Dapet dengan harga murah, kayaknya sayang kalau enggak diambil, terus mau ngebangun. Hmm, ini bakalan berasa capeknya. Intinya emang subjektif banget om, tergantung, si Om suka gak sama motor yang udah Om pilih. Kalau MMBlog pribadi, sama Suzuki GN250 ya MMBlog mah demen banget ama motornya, makanya itu motor MMBlog rebuilt abis-abisan.

Saran saya nih Om, ya kalau mau ngebangun motor, beli yang disuka aja Om. Jangan tergiur pas bagus harganya jadi mahal dll, kadang menuju ke situnya kalau udah enggak suka ama motornya ya jadi setengah-setengah juga ngebangunnya. Bukannya malah happy malah banyakan bete-nya. Oke ya Om, semoga bisa tambahan referensi yah! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna!

instagram

Villa Kanaya

7 COMMENTS

  1. Pengen banget dalam hati bangun Shogun 125 SP yang gen awal
    Rencananya sih begitu setelah hampir 9 tahun ama Revo 110 ane dulu yang terpaksa dijual karena sering jatuh sampe yang terakhir bkin tangan ane patah

    Akhirnya kebetulan Alhamdulillah di awal tahun selepas jatuh dari motor dapat pula Rezeki bawaan calon baby kala itu hamil 3 bulanan
    Maunya nyari Shogun 125 SP mau ane restorasi pake pernak pernik yang gak norak

    Belum sampe di sisi mau bilang istri, eh udah bilang “no” secara mentah2 meskipun di rayu tetap tidak mendapatkan izin dan nyonya minta beli motor baru aja

    Seketika pupus dah harapan
    Tapi semoga aja nanti ada rezeki lebih lagi mau dah coba cari lagi Shogun 125 SP setelah punya rumah sendiri dan bisnis sendiri. Amin

    Lah jadi curhat wkwkwk

    • Hahaha… setuju ama bang Roy.

      Saya juga dulu bangun CB-125 ama A-100, butuh waktu lama dan biaya restorasi lebih gede daripada harga motornya.
      Tapi puas di hati.

  2. bener.. semua harus di awali dengan “suka sama suka”… eh bener ga ya haha

    yg ptg suka dan duid nya ada dahh… dan klo rekondisi jangan setengah2, harus beres, jangan hanya penampilan tapi mesin paling penting dan kalo bisa gunakan parts baru,, jadi mesin ga ngerongrong.. percuma jg melihara motor hobby tapi ga enak di pake jalan2 atau takut mogok2 kan..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here