Ketika Spare Part Original Harganya Terlalu Mahal, Pakai Part KW Yang Murah, Masalah Gak?

19
Limited

Sobat MMBlog sekalian, belakangan ini, MMBlog lagi sering chit chat sama Ihsan, sahabat MMBlog yang suka nemenin MMBlog kalau turing. Nah, Ihsan ini kan punya Scorpio 2004 Steko. Motornya relatif jarang dipake, makin lama, motor jarang dipake, biasanya malah ada aja masalahnya, wkwkwk. Nah, akhirnya, Ihsan ngeluh soal rem depan yang endut-endutan, dan juga komstir yang udah gak enak.

Cek harga part-part tersebut, ternyata harganya lumayan juga Sob. Udah kayak harga part motor gede euy, wkwkwk. Lalu Ihsan nanya ke MMBlog, Van kalau pakai yang harganya murah, ini kw apa ori ya? Masalah gak kalau gue pake? MMBlog jawab, untuk beberapa part kayak yang disebutin di atas, MMBlog bilang sih gas aja pakai yang KW.

Villa Kanaya Viar MMBlog

Komstir, MMBlog pribadi di Thunder dan GN, udah pakai yang enggak ori, hasilnya aman-aman aja. Rem perkara rem, ternyata ihsan mengalami cakram yang udah peyang, enggak rata. Cakram XJR adalah cakram non ori, so far enak-enak aja dan pakem, jadi MMBlog saranin, yaudah beli aja lah yang KW, kalau dirasa memang yang original harganya bukan untuk kaum mending :mrgreen: .

Nah, gimana menurut temen-temen nih? Apakah masalah pakai part motor KW kalau case-nya harga yang original bener-bener lumayan ngosek isi dompet? Opini mu ane tunggu Sob, diceritain juga boleh pengalamannya. Mungkin kalau kelistrikan harus ori kali ya dan jeroan mesin.

instagram

Villa Kanaya

19 COMMENTS

  1. Kalau urusan rem, baiknya tidak kw om… Atau kalaupun kw, pake kw yang super kalau perlu melebihi standarnya… Misalnya brembo… Eh itu bukan kw ya…
    Serius om, rem itu penting banget apalagi kalau motornya punya relatif tenaga besar…

    • Jatuhnya KW sih tp KW Super. Merek2 terkenal dengan kualitas wahid jatuhnya tetep KW. Yg berbahaya itu KW2 gak jelas dengan merek ya begitulah.

    • @om Roy: kalo parts yg sama dengan merek yg berbeda (misal aspira, federal, npp, tdr dll) ga bisa di sebut KW sih om, lbh tepat OEM atau aftermarket..
      istilah “KW” itu lbh tepat untuk yg bajakan yg biasa nya kemasannya meniru persis yg genuine parts.. mnurut ane

  2. Umumnya sih perbedaan KW dg Ori ada di umur pakai.
    Gak kaget kalo KW lebih pendek umur pakainya.

    Namun kalo boleh sumbang pendapat, utk komponen mesin, rem (safety) dan steering usahain pakai yg Ori aja deh, kepepet pakai KW utk sekedar bisa jalan/hidup dulu, tapi segera nabung utk beli part Ori. Ini terutama kalo motor dipake operasional harian atau turing yg rutin.

    • Sipp setuju bang , apalagi kalo part2 mesin ..kadang pake kw yaa terpaksa pake aja dlu . Asal hidup dlu sekalian nabung buat beli part ori .soalnya mtr cuma 1 heehe

    • KW nya apa dulu. Klo KW nya macam Brembo atau Tokico pake selang rem hel + kampasnya ya gpp jg x.

      Klo KW nya gak jelas apalg merek abal2 ya ngeri juga.

  3. saya melihara pulsar 200 ns keluaran 2014, kalo urusan spare part saya lebih prefer ke ori bajaj/ktm karena biarpun mahal tapi ga ribet, namun ketika part tsb ada substitusinya dengan motor lain (kebanyakan honda & yamaha) maka saya pake part susbstitusi yg harganya biasanya jauh dibawah ori bajaj

  4. saya melihara suzuki skydrive 2 unit, sparepart orinya harganya lumayan terutama permesinan dan karburator, terpaksa daleman mesin dan krburator pake yang non SGP, sisanya karena susah di cari juga banyak pake part non SGP. over all gak ada masalah tp beda tetap ada, terutama karburatornya.

  5. Yes betul mas,, untuk part tertentu ga masalah pake yg non ori, tapi lbh baik cari yg OEM aja kayak misal Aspira, NPP dan sejenisnya.. biasa nya harga pasti lbh murah dari yg Genuine parts tapi kualitas ga beda jauh.. pilihan lain ya mending pakai merk aftermarket, di motor ane skrg cakram depan blkg pake merk Scarlet dan TDR, kampas rem, kabel gas pake Pegayos, velg pake Chemco (udah 8 tahun aman), skep karburator merk NPP,, semua AMAN, performa GA di bawah standar, rem tetep pakem, karbu ga brebet, velg tetep kokoh..

    intinya sih kalo ane, lebih baik hindari yg KW, apalagi yg pake kemasan (meniru) produk asli, kalo amit2 kenapa2 dengan produk nya ga bisa claim atau ngadu kemana2, dan juga hitungannya kan pakai barang bajakan.. klo pake merk OEM dan aftermarket, kita masih bisa contact pabrikan/CS nya dan sampaikan keluhan (klo niat itu pun hehe), setidak nya ada pihak yg bisa kita minta penjelasannya (selama defect nya memang abnormal/bukan karena usia pemakaian yah)..

    minus nya dari produk OEM/aftermarket, karena lebih murah, ada kemungkinan jg durability nya di bawah yg ori, tapi ya ga selalu juga sih (yg lbh murah lbh cpt rusak), tapi kan toh klo memang udh saat nya ganti, harga mereka ga terlalu mahal, jadi masih worth it lah..

    ini pendapat ane aja mass..

    Nah klo sektor mesin atau parts apapun yg menghadapin tekanan besar dari pemakaian, baru lah memang lbh baik cari yg ori, sperti kata mas vand.. apalagi klo pas turun mesin.. maklum, bongkar mesin cost nya jauh lbh gede dari yg lain2 hehe.. pengalaman ane, spareparts yg kudu di ganti di dlm mesin kadang murah, misal kayak kmrn laher as kopling ane oblak parah bikin motor brisik bgt klo netral dan resiko nya gede bgt klo di diemin, nah laher Ori nya mah cuma 40rb, tp ongkos turun mesinnya 400rb hikzz…

  6. Begini Mas
    Sy kenal Suzuki Ini blm begitu lama
    Baru 24thn pegang Suzuki dari motor kecil dan besar nya lumayan mengerti,part Suzuki sekali pun kW 98% buatan luar,beda dengan Mrek lain,ada buatan Surabaya contoh nya,Tiap2 yg di beli di luar akan di liat oleh seluruh Dunia,jadi secara kualitas tentu akan menjaga kualitas nya,

    Klu kW murah dan kualitas Bagus itu byk di pasaran, bukan berarti harus mahal baru bagus, Karena mereka berlomba merebut pasaran dunia,dan kenyataan sdh terjadi saat Ini ๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™

    • Mantab, jarang2 nih Mas Wel komen, xixixi. Iya mas, non ori atau kw pun kalau Suzuki dan dari luar, kualitasnya mantap!

  7. Izin komen Om Vandra, kayanya ada mispersepsi disini saya bantu jelasin yak!
    KW itu bisa dibilang produk palsu, replika, tiruan, bisa tanpa merk yang serem lagi bisa saja pakai merk asli padahal mah tiruan.
    Mungkin kata KW disini bisa diganti dengan kata “Aftermarket”
    Contohnya, saya punya CBR150R K45A, harga kampas rem depan sekitar 60rb yang Ori AHM, karena mahal akhirnya saya pakai yang aftermarket merk Aspira Motorparts yang harganya jauh lebih murah yaitu 28-30 ribuan.
    Lalu apakah merk2 Aftermarket ini jelek? Ngga tentu sih, ada yang setara ori, ada yang dibawah ori ada juga malah yang diatas ori (lebih mahal tapi)

    Semoga membantu ๐Ÿ˜

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here