Uji Konsumsi BBM Yamaha XJR400 Setelah Distandarisasi dan Normalisasi, Lho Kok???

4
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, rasa penasaran seringkali menghantui MMBlog perkara Yamaha XJR400 yang MMBlog punya. Setelah mencoba dan nge-test konsumsi BBM-nya di SINI, MMBlog kagak kurang puas, masak iya sih seboros itu? Sistem pengabutan bahan bakar alias karburatornya saat itu memang enggak standar pabrik, lalu gimana ya kalau distandarin dan dinormalin lagi?

FYI, sebelumnya, karburator Mikuni BSR30 yang nemplok di XJR400 milik MMBlog ini adalah karburator yang pilot jet-nya udah di upgrade dari standarnya. Dengan ukuran 17,5 lalu putaran pilot air screw 1,5 kali putaran, motor ini punya cara start yang jerky, alias enggak alus. Kalau gas dibuka besar, motor bukannya lari, malah ngempos. Terus di gigi 6, kagak bisa lebih lho dari 120 km/jam, wkwkwk, kalah ama GSX150 :mrgreen: .

Villa Kanaya

Oke, lihat manual yang berbahasa jepang doang itu, MMBlog coba untuk menstandarkan karburatornya. Pilot jet standar adalah 12,5, lah, bentuknya sama kayak punya Suzuki Satria FU, yaudah, beli 4 biji, satunya 25 ribu. Bongkar lagi karbunya, ganti, dan setelan angin disetel juga sesuai sama panduan manual, yakni 2 kali putaran.

Kerasa langsung, tarikan bawah, atau cara start-nya bener-bener smooth, gas dibuka gede, motor ngacir gak ngempos, top speed belum jajal, nah, gimana dengan konsumsi bensinnya? MMBlog coba di hari minggu pagi. Sebelumnya, di isi dulu sebelum berangkat, sampai bibir tangki, terus reset trip meter. Jalan-jalan-jalan-jalan, dengan speed maksimum 100 km/jam, seringnya di 70-80 km/jam. Buka gasnya ngurut, shifting maksimal di rpm 6500, gak ada istilahnya ugal-ugalan, di bawa normal aja Sob.

Gak kerasa, total trip udah 72,8 km menurut speedometer. Okelah, mampir lagi ke SPBU buat penuhin lagi dan ukur. Isi-isi-isi, ternyata dispensernya nunjukin angka literan hingga 3,23 liter, ngisi di vivo, kayaknya malah lebih ketimbang penuhin pertama nih, wong pelan-pelan banget, pas ngisi di pertamina agak keburu-buru, okeh, cukup, terus itung!

72,8 : 3,23 = 22,5 Km/Liter

Byuuhhhh, signifikan bener bedanya yah! Dari 1:15 sampai 1:22,5, khan maeen, beda 7 kilometer euy modal pilot jet standar! Nah, ini baru efisien dan cucok dah dengan speednya, wkwkwk, motor kencengnya gitu-gitu aja tapi boros kan nyesek yak Sob. Kayaknya sih 1:25 bisa diraih dengan ganti filter udara (filter yang kepasang filter ori, gak tau dah tuh udah berapa lama) baru, dan ganti gear set original ukuran 520 (sekarang 525).

Ah, lega bener, ternyata bisa iritan juga nih motor. Siap gaspol lagi, tapi atut ah, lagi musim ujan, mata kotok jalanan lichiiinnnn.

instagram

Villa Kanaya

4 COMMENTS

  1. settingan standar pabrik emg the best mas hehe,, karena pasti udah di hitung yg paling efisiennya dan balance antara performa dan milage..
    tapi ky nya utk mesin 4 silinder irit juga yahh, siap turing2 lah ini hehehe..

    • Betul mas, settingan pabrik emang termantab. Nah itu dia, untuk 4 silinder karburator, saya juga heran kok bisa seirit ini ?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here