Kenapa? Kok Suzuki Hayate?

20
Limited

Sobat MMBlog sekalian, akhir-akhir ini, sebelum PPKM di mulai, MMBlog lagi lumayan sering menggunakan Suzuki Hayate 2015 hijau yang udah 3 tahun jadi armada MMBlog. Gile, berkutat ama motor kopling setiap hari, ternyata lumayan juga ya. tensi jadi rada tinggi :mrgreen: , pengen gitu, riding tenang dan damai, ya jawabannya pakai motor matik. Nah, pas lagi riding pake matik ini, tiap kali berenti, ketemu orang, ada aja yang nanya “bang, kok pake motor beginian? Kenapa gak vario? Kenapa gak nmex?”.

Pertanyaan-pertanyaan begini suka muncul di dunia nyata, memang, Hayate tampak asing bagi sebagian rider muda, atau yang memang belum lama pakai motor. Motor dari Suzuki, peleknya berdiameter besar, udah gitu dual shock, hmm, lumayan antik yah? MMBlog kalau ditanya gitu, jawabnya sih simpel. Pertama MMBlog pasti jawab “saya dapet ini motor bekas rasa baru pak, harganya murah, cuman 7 jutaan”. :mrgreen: . ya, kalau ada barunya sih MMBlog mau juga kok beli.

Villa Kanaya Viar MMBlog

MMBlog pasti lanjutin lagi. “ini motor juga ajrutannya enak pak, empuk, peleknya ring 16, gede, sok belakangnya dua tapi bodynya gak gede-gede banget, ya lumayan lah pak, saya seneng, istri saya juga seneng kalo di bonceng, sparepartnya juga murah, udah gitu awet”. Udah, kalau MMBlog udah ngomong kayak gitu, kebanyakan sih jawabnya ya “Oooooo” aja Sob :mrgreen: . emang, Hayate milik MMBlog ini bener-bener motor yang bisa diandelin, mantap lah.

Paling yang bikin gemes si Hayate ini adalah gerungan pas di awalnya aja ketika mau jalan, rpm udah tinggi motor baru jalan, wkwkwk. hasilnya ya emang, bahan bakar jadi relatif lebih haus. Pernah MMBlog coba metode full to full, Hayate sehat ini bisa tembus 30 kilometer untuk satu liter bensinnya, sebenernya sih masih dalam kategori irit lah ya, tapi dibandingkan dengan matic kekinian yang injeksi, jelas beda.

Okelah, jadi gitu sob serba-serbi bawa Suzuki Hayate di jalan. ada yang sepengalaman juga gak nih? semoga menginspirasi ya!

instagram

Villa Kanaya

20 COMMENTS

  1. Saya tertarik sama Hayate, tapi cari second yg kondisi nya masih baik langka.
    Kalau pun ada beda daerah, males biaya balik nama nya terlalu gede.
    Tapi masih piara SkyDrive & address.
    SkyDrive ganti roller punya spin tarikan nya lumayan ringan, pernah coba ganti yg after market berat 10 gram lebih ringan lagi tarikan nya, memang top speed nya turun , tapi lumayan enak .

  2. Comment:yg susah cari ukuran ban std,tapi skrg sdh ga mikir ban lagi,sdh ganti ring 17,jadi makin sayang pake hayate

  3. saya kog klo naik matic (Beat, karena ada nya beat d rumah) malah bukannya riding tenang/damai malah makin seruntulan ya mas hahaha

  4. mantab om gak salah piara hayate, dulu pakai skywave diajak PP 90km tiap hari gak pegel, sekarang malah piara skydrive 2 biji, sparepart banyak dionline pasang bisa dibengkel mana aj

  5. Skywave red masih terpakir manis walau warna cat dahbuluk ke arah orange, …..mulai boros dan mungkin jg mulai bosan krn pandemik efek …jd lama di garasi saja

  6. Kemarin mau minang Hayate Second, tp gara2 tangan ke 2 dan mati platnya, terpaksa diurungkan. Pdhl pengen kompare riding taste nya sama SkyDrive saya dulu

  7. Metik pertama sy spin NR second, mantap awet meski boros dibandingkan bebek. Nunggu hayate injeksi nggak nongol2 sampai akhirnya punya mobil. Spin dipake ortu smp sekarang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here