test ride wr250-13

Sobat MMBlog sekalian, seperti yang sudah MMBlog ceritakan sebelumnya bahwa MMBlog berkesempatan untuk meliput launching dari motor trail premium Yamaha Indonesia yang punya nama Yamaha WR250 . motor trail yang dijual dengan harga 93 juta OTR ini adalah motor trail yang siap dipakai sebagai kendaraan harian ataupun kendaraan untuk entertaining. WR250 jelas punya kemampuan untuk meladeni kedua hal tersebut Sob, sebagai kendaraan harian, motor ini punya ability, suspensi, dan handling yang mantap. Sedangkan untuk entertaining, motor yang tinggi joknya sepusar MMBlog ini juga siap melibas jalanan non-aspal! Oke deh, daripada bertele-tele langsung aja masuk ke review komprehensif ala MMBlog yah temen-temen, agak panjang nih artikelnya :mrgreen: .

Desain

wr

Gak usah banyak cing-cong, desain yamaha WR250 emang sejatinya adalah motor trail aka dirtbike. Pelek depan gede banget, begitu pula dengan pelek belakangnya. Menggunakan pelek spoke atau jari-jari yang terkenal karena fleksibilitasnya, makin kental aura trailnya. Dilihat dari dekat, WR250 adalah sosok trail yang super jangkung, tinggi joknya pasti bikin rider yang punya tinggi kurang dari 170 merasa minder dan terintimidasi :mrgreen: , soale MMBlog ngerasa begitu Sob ๐Ÿ˜† . joknya juga gak selebar jok-jok motor aspal/streetbike, ramping, namun panjang.

Kemudian, khas motor sejati lagi nih sob, sok depannya guedde banget euy! Sumpah jadi keliatan kekar, apalagi upside-down gitu, mantaaap! Panel instrumen mini, gak neko-neko, bentuknya juga kotak persegi panjang dengan instrumen yang udah full digital. Oia, setangnya, lebar temen-temen, dan tinggi posisinya, udeh deh, trail banget pokoknya. Ditambah lagi posisi knalpot yang tinggi, hmmm, ini mah siap banget buat ngelibas berbagai kondisi dan situasi jalanan. Rusak, banjir, MMBlog yakin bakalan bisa dilalui tanpa kendala berarti.

test ride wr250-35

Overall, desain yamaha WR250 adalah trail โ€œtradisionalโ€ yang tetap memegang teguh garis desain motor trail lawas. Kenapa gitu? Soalnya lampu depannya kotak doang Sob, hehe. simpel banget kan? Beda sama KLX250 yang punya headlamp lebih dinamis. Tapi justru itu, ketidak neko-neko-an membuatnya semakin misterius, apalagi kalau warna hitam! Pasti gahaarrr!!!

Ergonomi

test ride wr250-36

Sebelumnya, MMBlog udah pernah nyoba dudukin KLX250 atau D-Tracker 250 dalam keadaan statis. Nah begitu nyoba dudukin WR250 ini, yaaa kurang lebih ergonominya hampir sama-lah. Khas motor trail yang tinggi. Setangnya juga tinggi dan lebar, otomatis badan juga jadi tegap, tangan santai menekuk. Kaki juga rileks banget karena jarak antara footstep dan jok lumayan jauh, bebas kesemutan dah.

test ride wr250-37

Tapi jujur, kalau MMBlog boleh berpendapat, tinggi Jok WR250 tampaknya lebih tinggi ketimbang KLX250, apalagi jika dibandingkan dengan D-Tracker 250. Aje gileee, buat negakinnya susah bener temen-temen! Wkwkwkk, jangankan mau negakin, mau ngangkangin aja susah :mrgreen: . kalau tetep nekad dan mau jajal, akan lebih baik jika dibantu orang lauin, atau paling enggak nyoba naekin dan negakinnya di tempat yang rata, lebih aman lagi sih pake dingklik :mrgreen: . nah, dari sini aja udah keliatan menantang kan ini motor?? :mrgreen: . malah sempet ada temen wartawan, yang jatoh, padahal motornya belum jalan ๐Ÿ˜€ .

test ride wr250-27

Performa

test ride wr250-7

Oke deh, setelah menunggu giliran karena MMBlog kelongkap :mrgreen: , gini nih kebanyakan jeprat-jepret gak nyadar kalau ternyata udah dipanggil ๐Ÿ˜† . akhirnya MMBlog ngejajalin juga ini motor. Awalnya sih sebenernya agak-agak ragu juga mau jajalin, seperti yang MMBlog bilang, joknya tinggi banget euy. Udah gitu, ini jug pertama kalinya mmblog ngejajal motor trail. Spesialnya lagi, jajalnya langsung disirkuit yang gak ada aspalnya sama sekali.

ini bukan MMBlog yah, wkwkwk

ini bukan MMBlog yah, wkwkwk

Oke deh, langsung pake perlengkapan lenong yang udah MMBlog bawa. Jaket RS-Taichi RSJ240 Exceed Mesh Jacket, Helm Hadiah R15, sarung tangan kulit asgar, dan sepatu boot tcx. Langsung naekin motor, lah MMBlog disamperin sama panitia โ€œmaaf mas, jersey sama body protektornya, serta helm crossnya dipake duluโ€, wkwkwk, kagak nyadar kalau ini testnya di sirkuit motor cross, eh setelannya malah setelan test ride motor jalanan aspal :mrgreen: . yaudah, ganti kostum lagi, hehe. setelah siap, langsung MMBlog pilih motor dengan nomor 4

test ride wr250-11

Puter kunci kontak, tarik tuas kopling, engine ON, Brum!!! Wuih, suaranya garing juga ya ternyata! Udah kerasa kalau ini motor bakalan torqy banget dari suaranya yang โ€œnendangโ€. Lagi-lagi, naeknya susyeh, maklum tinggi badan MMBlog indonesia banget Sob ๐Ÿ˜€ . engine nyala, wuih fannya langsung nyala juga euy, wajar soalnya ini motor baru ditest juga sama temen-temen media yang lain, ya istilahnya tinggal gas dah.

test ride wr250-19 test ride wr250-16

Oke deh, setelah berhasil naik dan naikin standar samping, MMBlog tarik tuas kopling (empuk) dan langsung masukin aja ke gigi 1, cklik halus aja temen-temen, khas motor harian. Setelah dapet aba-aba boleh meluncur, langsung jalan dah, hehe. wuiiih, girang euy riding dijalanan tanah untuk yang pertama kalinya, sirkuit pula, dan istimewanya lagi, naek WR250! Tenaga awal MMBlog rasakan yaaaa so-so lah temen-temen, karena apa? Soalnya masih ngurut gas :mrgreen: . kagak berani dah asal betat-betot, jalanan tanah Sob! Pokoknya yang penting bisa jalan dan gak jatoh aja syukur.

Power delivery dari yamaha WR250 ini bisa MMBlog bilang dependable, yap tergantung sama tangan kanan aja. Dia bisa kok dibawa smooth, nyaman banget malah. Dan ini yang MMBlog lakuin di lap pertama dari dua lap yang MMBlog lakukan di Sirkuit Pondok Cabe. Setelah instruktur yang pake X-Ride itu ngasih aba-aba untuk gaspol karena udah satu lap, oke deh, MMBlog bejek aja langsung gasnya! Weleh-weleh, gile RPMnya cepet banget naiknya Sob! Dan langsung ngacir, mantep jambakan bawahnya! Nampol abis! Kecepatan 70 km/jam dapat diraih dengan sangat mudah, malah kalau MMBlog bilang, akselerasi bawahnya lebih ganas dari Yamaha R25, tenaganya selalu ngisi, powerbandnya padat banget!

test ride wr250-33

Sempet beberapa kali sliding karena terlalu terlena sama throttlenya. Pas lagi cornering ealaah, buka gasnya kebanyakan jadi slide, wkwkwk, maklum temen-temen nubie banget di test ride motor dirtbike gini! Yang jelas sih, performanya gak bisa dianggap main-main. Buat jalan raya, MMBlog bilang mah udah lebih dari cukup. Buat track juga udah Sip, keliatan kok tuh tenaga buasnya dari foto-foto ketika motor ini dibawa terbang sama profesional. Jadi mikir, kalau diganti ban dengan ring 17 ala supermoto style, pasti ini motor bakalan enak dan lincah banget buat ngeliuk-liuk di jalanan perkotaan alias urban riding! Terus, MMBlog coba jumpin gak nih? kaagaakk daaahh :mrgreen:

Handling dan Suspensi

belok ngawur, wkwkkw

belok ngawur, wkwkkw

Bagi MMBlog pribadi suspensi dari motor trail adalah suspensi yang hebat. Ya gimana enggak, bisa ngeredam motor dari impact yang begitu keras ketika mendarat pas terbang! Dan kinerja suspensi ini telah MMBlog buktikan ketika melibas jalanan tanah yang bergerunjal Sob. Mantep yak ternyata, rasanya tetep antep aja walaupun jalanannya gak rata, serius jadi penasaran banget sebenernya gimana kalau suspensinya disuruh menghantam lubang yang tiba-tiba menganga di jalanan aspal! Pasti Cuma dep-dep doang :mrgreen: . dibilang empuk enggak, dibilang keras juga enggak, unik deh pokoknya.

test ride wr250-30

Lalu gimana ketika diajak belok? Nah ini dia nih, baru pertama kali mereng-mereng di track motor cross yang ada malah kagok dan lebay banget dah, wkwkwk :mrgreen:. Pas mau belok ke kiri, badan agak dicondongin ke kanan terus, kaki kiri turun, wkwkwk :mrgreen: . bagi MMBlog yang amatiran aka nubie banget gini mah sebenernya kayak gitu gak ngaruh, tapi kok ngelihat yang udah pro kayaknya enak bener :mrgreen:. Pernah di sebuah tikungan hiperbolik, coba agak kenceng dan miring, jiaahhhh, ban belakang kayak gak napak alias sliding, ngiluuuuu ๐Ÿ˜† . soalnya unit ini kan bannya masih ban standar yang onroad-offroad ready, gak murni yang off-road. Aaah, udah bisa belok dan nyelesein dua lap aja udah syukur :mrgreen: . buat diperkotaan kayaknya dengan ban yang masih gede banget itu, bakalan ada sulit cornering cepat dan selap-selip, tapi lagi-lagi, kalau diganti jadi supermoto, pasti lincah!

Pengereman

test ride wr250-34

Yamaha WR250 dilengkapi dengan rem cakram di depan dan di belakang. Kinerjanya sudah sangat mempuni untuk menghentikan laju motor. Bentuknya agak unik yah, bergelombang gitu, mungkin untuk membantu melepas panas lebih cepat. Yang jelas sih, remnya di teken dikit pake satu jari juga udah bisa bikin motor berdelerasi sesuai prediksi, begitu juga rem belakangnya, pakem, namun gak sepakem rem depan. Selama di track sih, MMBlog menggunakan kombinasi antara rem depan dan rem belakang, gak tau deh tuh bener apa kagak, pokoknya mah asal nyari aman aja, motor gak ngedubrak :mrgreen: .

Kesimpulan

test ride wr250-15

Dari hasil test ride MMBLog terhadap WR250, MMBlog dapat menyimpulkan bahwa Yamaha WR250 adalah motor trail yang menyenangkan selama ridernya punya kaki yang kompatibel sama tinggi joknya. Powernya enak, bisa diajak pelan, bisa juga diajak kenceng. Pengen jalan santai, bisa banget kok, gak endut-endutan, aluuusss. Butuh torsi untuk nguber kendaraan di depan, atau untuk overtaking? Ada banget, selalu tersedia malah! Tinggal betot aja, pasti ngacir dan responny diluar dugaan.

test ride wr250-24

Handling dan suspensi motor termasuk kedalam kategori superb. Untuk harian mah, gak usah diragukan lagi kinerja suspensinya. Jalanan mau yang kayak gimana pasti bisa dilewatin kok, dan tanpa fitur perut mulas pastinya. Terakhir, dengan harga 93 juta rupiah, Yamaha WR250 adalah motor trail bagi kaum hobbies yang butuh kendaraan yang bisa dipake harian, tapi juga bisa menguras adrenalin. Tinggal bawa ke sirkuit motorcross, jumping, keringetan, deg-deg-an, puaasss! :mrgreen: . nah, itu juga yang MMBlog rasakan Sob, lumayan melelahkan, nanti deh MMBlog ceritain pengalaman ini di artikel sendiri. Semoga berguna ya, maaf kepanjangan artikelnya, hehe ๐Ÿ˜€ .

muka lelah, wkwkkw

muka lelah, wkwkkw

 

Ajang Silaturahim dan Diskusi
Facebook : Vandra Risky
Facebook FP : monkeymotoblog
Twitter : @monkeymotoblog
Instagram : monkeymotoblog
Email : vandrarisky@gmail.com
monkeymotoblog@gmail.com
Blog Foto : photommblog.com