IMG-20140624-WA0025

honda-cengkareng

Jika Sobat MMBlog mengikuti artikel-artikel yang dimuat oleh Om Kobay di blognya kobayogas.com, maka Om Kobay pasti udah menginformasikan bahwa dirinya telah kopdar dengan MMBlog, dan MMBlog melakukan test ride dengan Honda PCX milik AHM yang dipinjamkan kepada beliau, juoozzzz. Tepatnya hari selasa malam, MMBlog ketemuan sama Om Kobay, bawa Si Merah sekalian manasin, ealah kena macet mah bukan manasin lagi, tapi gosong, wkwkwk. Yawis, ketemu di Gelael Tebet dah, lanjuutt.

IMG-20140624-WA0020

Setelah tukeran kunci, akhirnya kesampean juga MMBlog duduk di jok PCX. Pas duduk, wah agak keras nih joknya jika dibandingkan dengan Jok ER6n, tapi setelah kaki naik ke dak, dan tangan menggapai setang, maka kerasnya jok langsung ilang dari pikiran, dan yang ada malah rasa nyamaaann. Wuiih, asyiknya kaki bisa selonjoran gini, muantaapp. Coba geser dikit (maaf) bokong ke belakang, ehhh ada kayak senderannya gitu, cihuy, tambah enak euy. Gile, jadi gini toh nunggang maxyscoot, uenak tenan! Kesimpulan dari Ergonominya adalah SANTAI..!!! Jinjit gak? tetep jinjit dikit dan gak balet, tapi karena abis bawa si Merah yang berat banget, nunggang PCX jadi berasa enteng 😆

IMG-20140624-WA0021

selonjoran eeeuuyyyy

Oke, masukin kunci kontak, puter ke posisi ON, tarik tuas rem, dan tekan tombol stater, hayyaah, dari senyap itu motor mesinnya langsung nyala 😆 . gak ada beda deh sama vario 125 yang MMBlog pernah test juga, maknyuuusss. Gak pake ba-bi-bu langsung betot gas aja, dan PCX pun melaju diiringi dengan Om Kobay yang kayaknya keenakan bawa si Merah :D. Pas riding pertama kali ini, baru nyadar juga kalau gak bawa kamera, dan henpon juga dah lobet :mrgreen: , terpaksa kudu ngerepotin Om Kobay lagi deh buat foto-foto.

IMG-20140624-WA0023 IMG-20140624-WA0022

Muter-muter di Tebet, hingga jalan ke Kalibata MMBlog langsung dapat beradaptasi dengan motor ini. Sosoknya yang terlihat besar dan sepertinya bakalan ribet untuk dikendarai ternyata tidak demikian adanya. Motor ini sangat-sangat mudah dibawa riding. Handlingnya juga manut-manut aja ditekuk kanan – tekuk kiri, walaupun ergonominya super nyaman, dan super santai gitu. Tapi entah kenapa jadi agak ribet kalau dibawa pas macet, xixixi. MMBlog jadi rada susah selap-selip karena body depannya yang terkesan besar. Yang ada di pikiran MMBlog ini motor panjang, ngeri nempong body belakang kalau nyelap-nyelip ekstrim. Tapi mungkin kalau udah jago gak masalah. Oia, riding sambil liat spionnya yang besar, wuih, area belakang dapat terlihat jelas dan clear!

Abis ngomongin handling, enaknya sih ngomongin suspensi, hehe. Suspensi ini motor berasa stiff terutama yang dibagian belakang, reboundnya sangat cepat jika ketemu polisi tidur atau jalan rusak. Kayaknya matik ini beneran dibuat untuk jalanan yang super duper mulus. dibilang nyaman, tetep nyaman kok, stiff itu bukan berarti kayak suspensi yang udah mati, kalau mati mah jadi kayak gerobak, hehehe.

IMG-20140624-WA0026 (1)

Terus gimana performanya? Dari kubikasi aja udah bisa ketahuan bahwa ini matik bakalan ngacir dan responsif. Ternyata memang begitulah adanya teman-teman, dengan satu pelintiran throttle saja, PCX udah langsung ngacir tanpa jeda walaupun ada dredekan di awal respon. Untuk menyusul kendaraan yang berada di depan kita dan jalan 40-50 km/jam, dapat dilakukan dengan sangat mudah dan effortless. Tenaga yang powerfull ini ternyata juga diimbangi oleh kemampuan rem yang mumpuni, terbukti rem depannya pakem banget, cukup dengan jentikan dua jari saja, motor sudah berdeselerasi. Tapi kenapa ya kok tuas rem belakang berasa keras banget?, emang pakem juga juga sih, tapi gak sehebat rem-rem tromol matik cc kecil yang MMBlog pernah coba. Apa untuk pengimbang aja? Yang jelas jika remnya dibejek bersamaan sih oke banget daya hentinya.

Top Speed

Ini die nih yang asyik, MMBlog sama Om Kobay nyari topspeed ini motor di Jalan Halim Perdana Kusumah. Untuk informasi, panjang jalan itu adalah 1,5 Km, karena MMBlog pernah jajal ngukur. Oke deh, begitu masuk ke jalan yang panjang dan relatif lowong itu, MMBlog langsung bejek gasnya. PCX emang responsif euy, gile cepet banget nyentuh kecepatan 100 km/jam. MMBlog bejek lagi, nyut! Ealah, udah mentok throttlenya, xixixi. Ya wis, terus aja tuh ngacir, hingga spido manteng di kecepatan 110 km/jam diikuti dengan Om Kobay yang nempel di belakang dengan Si Merah. Pas kenceng begini, entah kenapa kok MMBlog kayak diombang-ambing ya, seperti banyak sekali angin atau turbulensi yang terjadi di sekitar MMBlog. Oke, di ujung jalan, MMBlog yang masih ngacir 110km/jam langsung di susul sama Om Kobay dengan entengnya, whuuuzzzzzz :mrgreen: .

Nah, ngomongin terombang-ambing ini, ternyata hal ini tidak terlalu berasa pas MMBlog running di jalan yang satunya lagi (lajur ke arah bandara). Bisa ditarik hipotesa sementara bahwa mungkin pas running pertama ke arah cawang itu, MMBlog dan Om Kobay menerjang atau berhadapan dengan arah angin. Tapi pas arah sebaliknya malah lebih enak, kayak bebas aja gitu. Hmm, menarik juga nih ngebahas perkara aerodinamika. Tapi yang jelas, untuk menggapai kecepatan 100 km/jam, PCX hanya membutuhkan trek yang relatif pendek, tapi begitu sampai 100/jam, untuk naiknya menjadi 110 km/jam itu agak lama. Tapi ya emang ini motor enaknya dibawa santai sih. Nyari topspeed karena penasaran aja :D.

Last but not least, selain berbagai kelebihan yang ada di scooter seharga 38 jutaan ini, ada beberapa point penting yang harus MMBlog kritisi. Oke fitur kayak helm in emang mantep dan ISS juga juozz. Tapi di motor ini fitur-fitur sederhana seperti parking lock di rem belakang, jam digital di spido meter, malah ditiadakan, kalau ada padahal bisa menambah value nih. Mudah-mudahan di next gen-nya ada, biar makin SIP! Oia, satu lagi, itu kok ISS-nya cepet banget matinya ya, gak sampe empat detik langsam, mesin langsung mokat, bisa disetel agak lamaan dikit gak ya? 10-15 detik kek gitu.

Oke deh, kesimpulan dari riding dengan PCX selama kurang lebih satu setengah jam kemarin adalah MMBlog merasakan sebuah kenyamanan berkendara yang tidak bisa didapatkan di skubek. Nyamannya nyaman banget, malah bisa ngantuk ini, hehe. Ditambah jalan malam, udara sejuk, gak diburu-buru waktu, wuidiih, beda tipis dah sama naek mobil 😆 . Untuk mencari kendaraan operasional yang nyaman, fituristik, gak ribet, dan mudah dikendarai, PCX adalah sebuah jawaban, ya walaupun kudu merogoh kocek rada dalam juga 😀 . tapi worthy lah, untuk boncengernya juga enak kayaknya, juoozzz.

Oke deh, tinggal nungguin Vario 150 nih. Lirik Om Kobay, xixixixi.

Semoga berguna ya teman-teman 😀

Special Thanks to Om Kobay untuk foto-fotonya.

*seru euy ngeliat ghost rider ngacir pake ER6n dan ngubek-ngubek Pio bobokan 😆