Test Ride Kawasaki Z250, 250CC Yang Pas Buat Harian

67

IMG-20140321-WA016

Sobat MM sekalian, kali ini MM mau cerita pengalaman MM ngejajal motornya sahabat Om Kobay, Kawasaki Z250 milik Om Cries. Jujur aja nih, MM udah sering banget riding pake 650 CC (punya si merah), tapi pake Ninja 250 atau Z250 malah belom pernah jajalin sama sekali, xixixi ๐Ÿ˜† . Oke deh, MM coba bahas satu-satu ya.

Tampilan

Sobat MM pasti udah sering banget deh lihat motor ini di jalanan. Dari belakang, motor ini sama persis sama Ninja 250 Fi, tapi begitu ngelihat dari samping atau dari depan, baru terlihat bedanya, kalau menurut MM pribadi, Z250 itu dari samping lebih terlihat berotot. Walau banyak kritik atas cover mesinnya yang nutup mesin secara menyeluruh, hal ini MM rasa sih cuma opini subjektif aja. Secara keseluruhan, Z250 tampil agresif dan dinamis. Ditambah warna merah seperti milik Om Cries, asli jadi garang daaah ๐Ÿ˜€ . Emang sih, motor-motor naked bike itu sebaiknya pakai warna-warna yang agak gelap, jadi kesan angkernya keluar, IMHO.

Ergonomi

IMG-20140321-WA015

Nah, mungkin secara ergonomi, motor ini telah mengalami sedikit ubahan. Soalnya footstepnya udah diganti sama footstep aftermarket, kaki emang jadi lebih nekuk dan rada kebelakang. Walau demikian, stang tetap mempertahankan punya standarnya. Hmm, biarpun footstep udah diganti, posisi berkendaranya masih bisa dimasukkan ke kategori nyaman. Kalau pakai footstep standar mungkin lebih nyaman lagi kali ya. Terus gimana dengan tinggi joknya? Dengan postur MM yang punya tinggi 167 CM dan berat badan 70 Kg, kedua kaki MM betul-betul dapat menapak dengan sempurna. Udah gitu, MM ngerasa ini motor ringaaan (mungkin karena abis riding pake si merah). Jadi MM sama sekali gak kesulitan buat negakin dari posisi motor yang di-standar samping

Performa

Oke, sebelumnya seperti biasa, MM pakai riding gear official MM yaitu Jaket RS-Taichi RSJ240 Exceed Mesh Jacket, Sarung Tangan Probiker, sepatu TCX X-Ville, dan helm Nolan N-61 Genesis Kadaluarsa, xixixi. Terus MM nanya sama Om Cries, ini motor kan udah ganti knalpot aftermarket, udah dimapping ulang apa belom, jawab beliau udah dimapping dibikin agak boros. Yawis, pikir MM motor ini pasti lebih kenceng deh dari standarnya.

Langsung masukin kunci, putar ke posisi ON, tarik tuas kopling, dan stater! Brooommm.. suara menggelegar langsung keluar dari Muffler Yoshimura. Baiklah, masukin gigi 1 โ€œcklekโ€, lumayan halus. Lepas tuas kopling, motor mulai melaju. MM coba pindah gigi di rpm yang gak begitu tinggi, wuih enak yah, empuk. Riding teruusss, sambil berusaha mendapatkan feelnya, sampai akhirnya ketemu jalanan yang rada sepian, MM coba geber! Wah, tarikan bawahnya cukup responsif, tapi tenaga aslinya keluar pas rpm mulai bermain di rpm tinggi! Napasnya panjang banget yah ini motor. MM coba pindah gigi di RPM 9000, tetap halus, dan tenaga gak terputus, mantap!

Kalau MM boleh bilang, performa Z250 itu cocok banget buat harian dan touring. Ya gak overkill deh. Kalau ER6n itu buat harian banyak mubazirnya, dan kalau touringpun paling bisa kepakai Cuma ยพ-nya aja. Tapi kalau Z250, buat harian tenaganya bisa smooth pas dibawa macet, tapi begitu rada lowong, untuk sekedar ngalay atau uji adrenalin bisa bangeett. Oia, karena udah di mapping ulang, gejala mbrebet pas tutup gas gak ada sama sekali, nah gini doong, kalau modif tuh yang total, xixixi ๐Ÿ˜† .

Handling dan Pengeraman

Handling motor ini kalau menurut MM sih supeeerb banget, gampang euy di tekuk kesana-kemari. Changing line dalam kecepatan tinggi pun dapat dilakukan dengan mudah. Cornering? Enak-enak aja tuh, apalagi kalau posisi footstep udah diubah kayak gini, makin pede deh buat ngerebah. Pas ketemu lampu merahpun, MM tanpa kesulitan dapat selap-selip. Ya selain emang handlingnya enteng, motor ini juga ergonomis di badan MM, jadi lebih pede deh. Selain itu motor ini juga didukung sama suspensi yang nyaman dipakai di berbagai kondisi, buat sekedar riding diperkotaan atau touring-touring di jalanan aspal, suspensi standarnya sudah sangat cukup.

Terus pengeramannya MM rasa dua piston di kaliper depan dan satu piston di kaliper belakang udah cukup untuk menghentikan laju motor, dan berdeselerasi. Tapi karena posisi footstep udah kena ubah, otomatis tuas rem belakang juga jadi agak โ€œanehโ€ posisinya, MM sempet kebingungan juga, xixixi. Karena agak kebawah ya, gak sejajar lagi sama footstep.

Oke, sekarang saatnya menarik kesimpulan. Jadi menurut MM, Kawasaki Z250 adalah motor 250 CC twin dari Kawasaki yang friendly user, nyaman sekali dipakai harian, dan cukup menarik juga untuk dipakai untuk kendaraan yang dapat memacu adrenalin. Dimensi yang tidak terlalu besar dan power yang tidak mengintimidasi bisa dapat dengan mudah diterima dan bersahabat dengan ridernya. MM rasa Om Kobay juga milih motor ini dulu karena faktor-faktor itu, pas deh buat hari-hari (naked gak ribed), buat wiken juga oke (diajak ngacir juga boleh bangeeet), buat touring juga sip (nyamaan euy).

Oke deh sobat MM, terus gimana pendapat MM tentang Z250? Apakah om Kobay kudu beli motor ini lagi? Xixixixi :mrgreen:

*Maap sobat MM, foto-fotonya gak banyak, kelupaan, xixixi, anyway, makasih Om Kobay udah motoin ๐Ÿ˜€

67 COMMENTS

  1. Semua yang dijabarin gada yang salah kecuali stang justru dah pake raiser, aslinya agak turun dikit…lbh enak…

    Kok gw jadi sedih yah bacanya, beneran jadi nyesel lepas si Shiro :'(
    Melepas kebanggaan gw buat sesuatu yang gak jelas juntrungannya… Mana si Shiro tuh bisa di bilang NIL problem dipegang gw…. gada tuh yang dikeluhin sama yang lain… aman.

    http://kobayogas.com/2014/03/26/oleh-oleh-parjo-foto-dan-video-ducati-panigale-s-dan-superbike-848/

  2. owalah plat no.ny napa mesti dibwh radiator!?!ck..ck..ck..bisa nyusahin ptugas parkir itu mah!lol ditambah headlamp yg AHO!? ๐Ÿ™

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here