Email Pembaca : Beli Ban New Old Stock, Oke Gak?

9
Limited

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog mendapatkan surel dari Om L. Isinya simpel, Om L ini punya motor yang ban belakangnya berukuran 15 inci ukuran tanggung, nyari-nyari di daerahnya, kok susah kalau di toko off-line, nah, salah satu cara mujarab adalah beli online, ada yang jual, tapi bannya produksi tahun 2017 (ada di kode-nya), kira-kira gimana nih Mas?

Oke Om, permasalah si Om sama ane sebenernya mirip-mirip. Si Mbah GN250 itu juga bannya nyentrik om. Belakang ukuran ring 16, bukan ukuran kecil, tapi tanggung! Beli merek impor, harganya minta ampun om, kagak ada rasional-rasionalnya! Mau enggak mau, ya merek lokal. Tapi ukuran 120/90-16 itu kagak ada om, wkwkwk. adanya 120/80 atau 130/80 -16, profilnya lebih rendah.

Villa Kanaya

Beruntung, swallow bikin ban 110/90-16, memang jadi lebih singset, tapi gak apa-apa lah, emangnye mau dibawa kornening motor tua? Malah enak, lebih langsing, lebih enteng, walhasil lebih irit! Oke, nyari off-line juga enggak ada ni barang, wkwkwk, adanya online, yaudah coba tanya dulu stok dan produksi tahun kapan.

Hmm, bahkan produksinya juga tahun 2017 nih, alias ban 3 tahun lalu. Gambling aja dan minta foto penampakannya, kayaknya sih masih bagus, enggak ada yang retak. Transfer, dan dikirim, alhamdulillah, ini ban udah ane pake di Mbah GN250 lumayan lama dan lumayan jauh, sejauh ini sih aman-aman aja Sob, enak malah dipakainya.

Sebenernya, kalau baca-baca di literatur, memang ban itu ada masa kadaluarsanya, tapi kayaknya gak bisa dihitung waktu. Umumnya dibilang sampai 5 tahun semenjak diproduksi, tapi tergantung penyimpanan dan suhu ruang simpannya itu juga. Yang pasti temen-temen lihat aja, kalau bisa pegang bannya, ada retak gak? Terus jadi keras kayak plastik apa enggak, nah ini yang penting.

Buat Om L, coba aja minta foto bannya dulu om, detail, dari deket, liat aja ada retak-retak gak? Kalau bulu-bulu sih udah yakin udah pada rontok itu, wkwkwk. intinya, MMBlog beli ban stok lama sih sejauh ini aman-aman aja, tapi ya itu, di cek juga ya! semoga berguna Sob!

instagram

Villa Kanaya

9 COMMENTS

  1. Yess bener om, keretakannya kudu diliat. Dulu beli ban belakang ga berapa sampe setahun ada retak2 dan ternyata bikin bocor(tubeless), apesnya kena di sela2 kembang yg susah buat ditambel

  2. Yg penting jangan retak aja. Klo engga msh aman di pake, cm ya tau diri aja klo ban sudah lama biasanya agak getas dan kurang nempel. Pake aman aja 80kph msh OK lah.

    Meskipun klo retak2 bisa pakai cairan anti bocor tp gak rekomended.

  3. pake ban taon jebot di motor, buatan tahun 2013 kayaknya. bener bener liciiinn.. kaga ada pedenya sama sekali kalo udah ketemu ujan dan tikungan, apalagi ketemu tikungan pas hujan ..

    makkk….

  4. Kalo ban murah biasanya hampir nggak beda antara NS dgn NOS, sama2 gitu2 aja 😅. Kalo yg mahal nah sensitif tu kalo stock lama, antara licin atau retak2 atau keduanya.

  5. kalo ga ada pilihan sih mau di kata apa, yg ptg ga retak dan keras.. dan ya jangan di bawa ngebut2 jg yg plg ptg,, ban sebotak apapun klo di bawa selow mah ya aman2 aja walau bakal licin klo ktmu jalan gelombang dan aspal basah..

  6. Cari penyakit (resiko ban) kecuali buat gerobak, ntar slip jatoh klw cuma lecet masih slamet nyawa motor rusak, klw nabrak tanggung renteng dah bikin dosa n ngerugin orang lain ……

  7. Nice info
    Kalo beli ban langsung/offline juga cek juga, pengalaman beli ban karena waktu malam hari karena memang harus ganti karena insiden dan ngehnya sudah 2 mingguan baru ketahuan kalo ban retak2
    Sempat ngejudge ban nya yg jelek
    kejadian tahun 2012, dan produksi ban tahun 2006
    Tetep cek kondisi waktu beli!!!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here