Yang Berbagasi Helm-In Malah Gak Laku, Disuntik Mati, SE-GAK PENTING Itukah FITUR? #TanyaKenapa?

21
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, menarik kadang melihat opini bikernet. Entah itu berasal dari pengguna, rider, blogger, atau influencer. Ketika ada motor baru, biasanya para aktifis dunia maya ini akan mengkritik dan menyoroti perkara FITUR. Motor A kaya akan fitur, akan sukses, motor B minim akan fitur akan nyungsep, motor A kaya fitur Jas Jes Jos (tapi beli kagak), motor B minim fitur siap-siap akan terpuruk, ra payu etc..etc. benarkah fitur Se-PENTING itu akan mempengaruhi purchase intention atau buying behaviour dari konsumen. Melihat fenomena-nya sih, kalau MMBlog boleh berpendapat, i don’t think so alias ENGGAK JUGA!

Mas, capslock loe rusak yak? Wkwkwkwwk, sedikit, otak ane yang rusak 😆 .

Villa Kanaya

Gini deh, coba temen-temen lihat  fenomena dan fakta yang terjadi di lapangan. Apakah motor praktikal dengan fitur luar biasa akan langsung laku dipasaran? Jawabnya ENGGAK JUGA! Coba temen-temen fokus dan perhatikan, coba tengok dan gak usah pake lirik-lirik, Honda AHM, ada dua varian produk mereka yang sebenernya kaya banget akan fitur, praktikal, dan mantap, malah di suntik mati karena gak laku, betul banget, Supra X125 Helm In dan Honda Spacy!

Kedua motor yang berbagasi helm ini di atas sudah gak ada lagi di website welovehonda. udah tamat riwayatnya masbro. Padahal, secara akomodasi, ini motor mantep banget, bisa muat apapun! Helm aja masuk gak pake mikir loh! Malah di Supra X 125 ada power outlet! Kaya banget dan gak pelit fitur kan? Mantab loh ini. Tapi coba lihat saudaranya, yang bagasinya gak seberapa, malah sempit, malah laku keras!

Bagasi Honda BeAT : Foto blognya mas mitra

Honda BeAT! Udah jelas kalau bagasi motor ini gak masuk helm sama sekali! Helm bocah aja gak masuk 😆 . tapi tetap, Honda memberikan bagasi yang bisa masuk Jas Hujan dan sendal jepit! In aja udah cukup, asli udah cukup! Makanya MMBlog bilang, kayaknya buat “orang yang butuh motor” fitur itu gak penting, terus yang penting apa? Pertama buat “orang yang butuh motor” yang paling penting itu harga jual kembali, kedua adalah merek/brand! Lain hal dengan bikernet, penggiat motor di dunia maya yang “tahu motor” dan masuk ke golongan “orang yang ingin motor”, wuah, pengennya segudang!

Terus, gimana dengan motor helm in yang laku? Emangnya itu beli gak tertarik ama fiturnya? MMBlog rasa sih enggak. Kalau ngomongin N-Max, PCX, dll, orang beli itu motor bukan karena Helm-In-nya, kalau bisa Helm-in ya anggep aja bonus :mrgreen: . gimana Sob? ini opini-ku, mana opini-mu? Biasanya temen-temen Sobat MMBlog paling pinter nih kalau beropini perkara beginian, ditunggu masbro! MMBlog siap nimpalin! Fitur? Khususnya bagasi, Segalanya atau bukan?

instagram

Villa Kanaya

21 COMMENTS

    • bener juga ya, paling gak dari sudut pandang desain secara umum, supra helm in body lebar tapi roda kecil, coba kalau desain lebih serius plus wider tire, mungkin bakal beda nasibnya

  1. saya beli spacy 2012 karena helm in dan paling terjangkau (dibanding vario 125 yg tahun segitu juga udah helm in, kalau gak keliru ya). saya beli motor merk/jenis tertentu lebih karena kebutuhannya kang, bagasi besar bisa buat masuk abreg2 soalnya tahun segitu punya bayi kecil

  2. Supra ek kelemin (kelemin/tenggelamkan di kali), modelnya bapak bapak banget, sedangkan bapak bapak sekarang naik matic gaul gitu loh jiwa muda, kelemahan gen supra adalah performa mesin gitu gitu aja dari taun purbakala durabilitas mesin makin menurun jadi lebih cengeng

  3. Spacy itu overall design udah design maxi scootic. Cuma ukurannya standar entry level.
    Klo mo bagasi luas. Knapa ga yg bongsor skalian? Gitu konsumen behafiyor

  4. pasar indonesia unik, lebih ke “gaya” daripada fungsi, bahkan sampai mengorbankan keamana. spacy yang konon katanya global model (vision di eropa, dio di jepang) saja tidak banyak dilirik.

  5. Bapa punya spacy di rumah, suka ane pake buat maen
    kepake banget bagasinya buat nyimpen helm ato belanjaan karena gede
    cuman kurangnya ya ground clearancenya itu kalo boncengan kena posisi tidur kegasruk terus, apalagi kalo ketemu tinggi banget, yang ada itu motor dituntun …. hahahahaha

    Ane pake tirev aja kemana mana make box tambahan karena buat nyimpen helm, belanjaan, jas hujan
    kalo ga pake box, gempor mau taro dimana

  6. saya pemakai spacy karbu dari tahun 2011 sampai sekarang, secara keseluruhan cukup puas dengan performa mesin dan fitur helm in nya. Utk mesin meski body gambot utk tarik-tarikan dengan beat bisa bejaban, kelistrikan nya mantap, sampai hari ini belum pernah ganti accu, motor dipakai harian dengan jarak tempuh setiap hari kurang lebih 50km, kelemahannya plastik body kualitanya ecek ecek, gc sangat rendah bisa diakali dengan profil ban yg lebih besar dan tinggi.

    • Idem..
      2 Motor lain tak simpen d garasi + kunci tambahan.. Si panci bini tak taro d carport aja klo malem.. anti was was..

  7. Saya ingin motor.
    Gak segudang sih syaratnya, cuma Shogun SP150 pake mesin fufi, body pake basic FL. Udah gitu doang. Tp cuma angan2 :v

  8. Untuk Supra125 Helm In, lawannya sodara sendiri si Vario 125-150,kan bagasi nya juga termasuk luas. blm lagi matic + compartment jg bisa di pakai. Fitur Supra Helm In udh kalah ama Vario 125-150. Pembeli lari ke model ini

    Untuk Spacy ya kembali lg keatas blm lg Vario 110 bagasinya sudah cukup lah buat naro jas hujan dan sepatu yg bisa di tekuk.

  9. Akhirnya bahas bginian. Emang bnr fitur itu penting ga penting. Spacy akomodasi ok, setelah duduk jok kerass, take over variofi mendingan. Fitur jok amat sgt ptg sy setinggi pedrossa ini. Skrg pgn nex2 bodinya aziip tp pgn bagasi segede address pie iki???

  10. Kembali ke desain, bagasi matic semua ……bebek muat helm apa yg cakep modelnya? Kaga ada ….bebek itu semi ditengah2x matic n batangan …. + rear box atau nekat buat motor pekerja (antar2x) mirip jdm

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here