Jualan Motor Paling Gampang, Jualan Motor Retro!

9

Sobat MMBlog sekalian, tampaknya beberapa minggu lagi, kita semua akan disambut oleh kehadiran motor retro pabrikan terjangkau dari Kawasaki. Berbasis mesin Eliminator, motor ini mungkin akan bernama Kawasaki W175. Sebuah langkah menarik, efisien, dan menguntungkan telah ditempuh oleh Kawasaki, karena memang, menurut MMBlog pribadi, jualan motor retro itu adalah jualan motor paling gampang saat ini, kok bisa?

Ada beberapa alasan kenapa MMBlog bilang jualan motor retro gampang:

  • Motor retro adalah motor yang desainnya itu-itu dan begitu-begitu aja. Jadi gak ada yang namanya perang desain bagusan motor A bagusan motor B dll. Desain gak jadi patokan utama atau preferensi utama orang beli motor dengan tipe ini. Motor retro gimanapun desainnya, biasanya bakalan diobrak-abrik untuk dimodifikasi.
  • Gak perlu banyak campaign atau iklan. Yang penting ini motor standby di dealer, pajang di depan. Lebih kepada marketing moderen yang menggunakan sosmed aja, ini motor bakalan banyak dikenal.
  • Pasar yang pasti dan selalu tersedia. Motor retro itu motor lama, dari dulu udah ada, desainnya dari dulu sampe sekarang gitu-gitu aja, gak ada ubahan. Otomatis dari situ aja jelas kan marketnya juga udah mature. Beda sama motor sport yang keluar tahun 2010, pasti out of date di tahun 2017.
  • Segmen yang luas banget. Rider lawas senang motor ini karena faktor emosional dan nostalgia. Rider generasi muda juga seneng karena motor ini bisa jadi pelampiasan ego dan kreatifitas mereka (bakal di custom dengan gayanya).
  • Terlebih kalau harganya rasional, motornye enak dipake, dan disupport sama aftersales yang bagus, moncer!

Nah, itulah beberapa analisa MMBlog kenapa motor retro bakalan gampang dijual. Mungkin temen-temen ada tambahan, atau mungkin sanggahan enggak setuju? Sikaat aja dah dikolom komentar yak! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna!

9 COMMENTS

  1. Data penjualan nggak setuju statement sampeyan mas.
    Sekarang yg gampang metik belasan juta, dp Rp.0,- setor fotokopi ktp doang.

  2. Ada benarnya juga mas. Dr zaman sy kecil sampai sekarang, umur dah 35, motor bagi saya ya besi. Skarang motor banyak plastiknya jd rasa ada yg hilang. Itu Motor kalau kelihatan semua bagian mesinnya. Motor kalau dr leher knalpot sampai ujung krom semua. Motor kalau spakbor depan dan belakang besi krom. Motor kalau joknya rata ala cb 100. Rindu juga rasanya lihat motor sederhana seperti dulu lg.

  3. Retro rata2 hanya untuk kesenangan dan kenangan… Kesenangan sebagai kanvas modifikasi.. kenangan mengingat perjalanan masalalu.. tetep laku tapi untuk menjadi tonggak penjualan seperti matic di pabrik honda n yamaha atau ninja 2 tak di kawasaki seperti.y susah..

  4. motor retro emang punya resale value yg menjanjikan, apalagi kalo jago custom
    tinggal beli mesin + rangka motor second, modif sana sini, jual bisa dapet lumayan (kalo rapi apalagi)
    temen ane aja kepincut motor retro custom :v

  5. keknya berkaca sm estrella malah susah bro. mungkin harganya jg kali ketinggian ya. Kalo motor retro seharga verza mungkin laris. mungkin lhoo ya hehe. pertimbangan lain, orang indonesia itu suka yg fresh, desain baru. fans retro emang selalu ada tapi segmented bgt dan rata2 brand oriented (contoh fans vespa)

  6. Motor retro kalo harganya rasional kemungkinan besar pasti laku sih, sekarang kan lagi eranya retro, acara DGR aja rame banget, dan kalo kawasaki merilis w175, baguslah untuk menambah pilihan motor massal di indo juga semakin memperkuat image kawasaki sebagai trendsetter, mantap dah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here