Honda Beat Street Laku, Bukti Kalau “Mata” Bikers dan Non-Bikers Itu “BEDA”!

16

Sobat MMBlog sekalian, ketika Honda Beat Street nampak wujud di dunia maya, dan dirilis oleh AHM, gak sedikit, atau bisa dibilang ada banyak banget suara atau nada sumbang terkait motor ini. Macem-macem, lebih banyak komen negatifnya ketimbang positifnya. Bilang ueleeeekkkk, AHM Guyonlah, AHM becandalah, AHM blunderlah, dll. Kenyataannya, ini motor laris manis, bahkan yang warna putihnya inden panjang, kenapa bisa gitu?

Inget, Honda Beat itu adalah motor sejuta umat. Honda Beat, adalah motor untuk Non-Bikers. Yoi, untuk orang yang emang butuh motor, bukan untuk orang yang PINGIN motor. Honda Beat, adalah motor Honda yang udah punya nama, ini salah satu keunggulannya. Mau dibikin pake model yang gimana juga, ini motor bakalan laku, istilahnya, AHM tinggi bikin pasar yang lebih luas aja dengan nama BeAt, ini motor pasti laku kok.

Kedua, mata Bikers dan Non-Bikers itu beda, sumpah beda! Yang ngomong Honda Beat Street itu motornya aneh, wagu, motor guyon, dll, mereka adalah bikers, yang punya passionate tinggi sama motor. Seleranya udah terpatri sama motor-motor keren, sama moge, dan lain-lain, punya ekspektasi atau keinginan ya motor tuh desainnya gak jauh dari moge atau motor keren! Dimata Non-Bikers, percayalah, Honda Beat Street adalah motor yang desainnya unik, beda dari Honda Beat lainnya, NAH!

MMBlog ini adalah pengguna OJOL alias Ojek Online. Sering juga pesen atau order OJOL, dan gak kurang dari lima order, MMBlog naik menggunakan Honda Beat Street berwarna hitam! MMBlog tanya, kenapa kok ambil Honda Beat Street? Jawab drivernya kalau dibikin benang merah – Bentuknya beda Mas sama Beat yang biasa, setangnye berasa lebih lebar, lebih nyaman, udah gitu murah, terus bengkel honda ada banyak– tuh. Gak hanya itu, user non OJOL yang MMBlog tanyapun, beli Honda Beat Street karena ngasih bentuk yang berbeda sama Honda Beat kebanyakan.

Gimana? Itu adalah pendapat Non-Bikers, alias orang yang naik motor karena enggak ada pilihan lain, bukan sampeyan-sampeyan yang bikers alias orang yang naik motor karena itu emang PILIHAN sampeyan. Ada pendapat lain Masbro? Silahkan layangkan di kolom komentar yah!

16 COMMENTS

  1. Wkwkwkwk betul tu Om..potensi ini yg di bidik AHM secara cerdas.. wkwkwk jd bersyukur jd real Bikers.. naik motor krn passion..motor jd rodo eksklusif..tidak pasaran.. terjaga dari para alayers..ibuk2/emak2 dewa jalanan..adik2 smp/sma pengawal emak2..hahaha

  2. wkakk…betul. Konsumen juga udah mikir…Mana mau dibohongin terus ama velg geol yang legendaris, ban unyu, dan body bantet. Nyungsep penjualan kalau budeg dan tuli gak bisa dengar dan gak bisa melihat maunya konsumen.

  3. Inovasi AHM,selain beat reguler biar konsumen ngga bosen,,,
    Tahun depan tinggal rubah ban seukuran ban new scoopy,namanya beat retro,,,
    Jadi kemungkinan ada beat reguler,beat street & beat retro,,,

  4. AHM memang pinter bikin Biker Geser Kelas…. seperti Vario125 ke Vario150. Itu bukan naik kelas, tapi geser kelas. Karena secara desain keduanya dibikin pek ketiplek, meski cc beda dikit. Kalau urusan bikin Biker Naik Kelas, yaa harus jujur, Yamaha jagonya !!!

  5. Orang² mikir bengkel banyak, berarti service & spare parts gampang. Entah ini contoh user/biker yg g bisa ngerawat motor, gak ngerti motor, males ngerawat motor, ato ngerasa gak punya waktu ngerawat motor. Ato kombinasi ato gabungan semua kemungkinan tipe user/biker diatas.
    Makanya milih honda.
    Padahal kenyataannya, cari spare parts HGP di beres susah. Dan karena susah serta populasinya itulah akhirnya banyak spare part KW. Makanya seolah perawatan mudah.
    Pernah punya 3 motor Honda, dibawa ke beres bukannya keluhan atopun service riutin jd beres(bagus), umurnya malah bentar.
    Dibawa ke bengkel lain, ternyata analisa bengkel non beres, mekanik beres juga ngakali keluhan dgn ganti parts non ori. Terus diganti sama bengkel non beres, dengan harga service & parts yg jauh lebih murah dari beres, motor malah jadi beres dan gak pernah muncul lagi keluhannya.

    Kl dulu service di beres antri banget & smp sekarang lihat masih tetep antri. Sy justru mikir bahwa makin banyak motor yg masuk beres, bahkan sampai ke bengkel non beres, ada 3 kemungkinan.
    1. Populasi motor yg banyak, gak sebanding dgn jumlah bengkel.
    2. Mesin motor gak reliable, karena sering trouble, yg berarti mesin kurang bandel.
    3. Gabungan antara 1 & 2.

    Mesin bagus, kalo gak dirawat dgn baik, dgn tangan² yg ahli dan baik, akan hancur.
    Sebaliknya, bahkan jika mesin yg kurang baik, jika dirawat dengan baik dan ditangan yg mengerti dan ahli, hasilnya akan baik.
    Apalagi mesin yg kualitas gak baik, plus gak dirawat dgn baik, hasilnya tetep sering rusak.

    • Bukan masalah ga reliable,faktanya mesin honda memang sangat tangguh.tidak perlu diperdebatkan lg,buktinya?penjualannya tinggi.pada ke bengkel salah satunya ya karena konsumennya berusaha mengikuti anjuran dari pabrik,tiap berapa ribu km harus ke bengkel,itu saja.

    • Masalah kwalitas mesin motor Jepang 11-12 lah…bedanya honda pinter bikin motor yg menuhin keinginan dan kebutuhan konsumen…contoh : new scoopy…model cakep, teknologi oke, akomodasi cukup, Yamaha dgn Finonya…model cakep, teknologi oke, akomodasi kurang (bagasi seiprit), nah gimana mo menang? Kwalitas painting body sih menang Yamaha…tp emang seberapa banyak orang jeli dan peduli masalah itu??? Harga sama aja lagi…

  6. Bener banget nih!
    istri udah ada vario 110 fi, eh pas lihat beat trondol gitu langsung nyaut, “varioku dibuat model gitu bisa?”

    alaamaaakkk..

    modal stang telanjang langsung terlihat “jadi beda” di mata awam.. dan marketnya langsung naik…

    jeli nih Ngahaem survei pasarnya..

    saya sendiri gak ngeh apa bagusnya dari beat trondol gitu.. hahahah

  7. Awalnya emang terasa aneh om. tapi lama lama kelihatan unik juga. Terus inget ini motor namanya Beat. ternyata laris juga. Kadang komen di dunia maya tidak menggambarkan kesuksesan produk. Contoh saja om, R15 yang penuh puja puji masih kewalahan sama CBR. Xabre juga gak kalah disanjung tapi penjualan kayak kurang menggairahkan. CBR250RR masih gebuk2an sama Ninja, padahal ninja ketinggalan segalanya. Ladalah Beat street yang banyak dicaci di kolom komentar Iwb pasca launching jadi sukses. new vixion yang katanya uweleeek sampe petinggi yamaha sempat gak ngakui itu produknya juga masih eksis dan lumayan moncer.

    dah gitu aja jadi panjang banget ya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here