Bocah Motoran, Ini Lebih Mengerikan Dari Emak-Emak Bermatik!

15

Sobat MMBlog sekalian, ada streotype kalau yang mengerikan dan yang paling arogan di jalan adalah Ibu-Ibu yang bawa matik. Ibu-ibu bawa matik, sejatinya adalah rider yang bisa dikatakan sebagai rider yang pasif, kalau bahasa betawinya “pilon bawa motornye” ITU! Solusinya, defensif riding udah cukup. Nah, sebenernya ada yang lebih mengerikan, apa itu? Bocah Motoran!!! Bocah motoran adalah pengguna jalan paling-paling! Mayoritas menggunakan Offensive Riding tanpa perhitungan! Ada beberapa hal yang mengerikan dari bocah motoran:
1. Bocah motoran biasanya gak tau dengan yang namanya jaga jarak. Mau yang didepannya kenceng, atau pelan, pokoknya nempel. Kalau kita ngerem agak mendadak, niscaya itu anak ngesot dan nyenggol belakang motor kita (pengalaman pribadi)
2. Bocah motoran biasanya gak punya manner kalau riding. Kipas sana kipas sini, dan gak tau apa itu blind spot. Pokoknya sikaaaat. (Pengalaman pribadi)
3. Bocah motoran biasanya suka gak perhitungan kalau dijalur dua arah. Aje gile kalau ambil jalur berlawanan, udah ngajak adu banteng! (Pengalaman Pribadi)
4. Bocah motoran, biasanya jarang maenin sein buat belok.(pengalaman pribadi)
5. Bocah motoran, punya anggapan kalau aspal tuh lembek kayak dodol, empuk! Makanya naek motor kagak ade yang namanya safety gear
6. Bocah motoran, biasanya gak bawa surat-surat. Suratnya mau ditaro dimana? Kolor? Itu juga kalo pake.

Nah, MMBlog bilang begini dengan kualifikasi bocahnya itu adalah bocah dengan umur 10 – 15 tahun, yang mana emang belum punya SIM. Ngeri dah, apalagi kalau gak didaerah urban atau rural, semuanya sama aja. Sama-sama serem, kalau rural biasanya lebih galak karena kan AKamSi. Gimana Sob? Ada tambahan lain? Ngeri gak bocah motoran?

15 COMMENTS

  1. Kayaknya kategori ‘bocah’ bukan cuma dari umur, dari yg saya temui di jalan mayoritas umur udah cukup buat punya sim, tapi kelakuan di jalan tetep aja kaya bocah. Wkwkwkwkwk
    Yg paling sering mereka motong jalan orang seenaknya. Spion dilipet. Haduh….

  2. Ditambah dgn tipe motor matik yang cenderung agresif,tidak perlu mikir gonta ganti gigi.kalau bebek atau sport kita akan berpikir dlu gigi berapa yg sesuai,dan kasus slanang slonong semaunya sepertinya relatif rendah.bisa dilihat dijalan yang pakai perseneleng manual/semi kadar agresifnya cenderung dibawah rider matik.

    • Se7… para ababil pengguna motor batangan atau bebek jarang main selap selip… kalau ngebut mungkin iya… tapi kalau selap selip atau sruntulan, wheelie asal asalan, main hantam aja, biasanya ababil pengguna matic

  3. Motor metik knalpot bobok, innalillahi, mau nyalip rpm tinggi, suara dah kemana2 motor masih disitu aja, mau nggamparin kena pasal, nyebut aja nyebut, innalillahi

  4. Adalagi, seneng ngeblayer2, bener2 pengen nendang…

    Nanti dibuatin artikel sendiri y kang vandra, mengenai modif lampu sen, sering banget ketemu motor/mobil sen wrnanya putih/biru, sering ane mau nabrak gara2 ngesen agak mendadak senya wrna putih, sepintas bener2 gk kliatan..

  5. Salam bro Vandra’.. Hehe… uber… lewatin… kasi tau bagaimana itu dual undertail akrapovic 600cc bro 😂 ..

    Kita cuma bisa defensive riding dan coba masuk alam pikirannya dengan begitu lumayan kebaca sih ‘move2 nya… bicara defensive offensive, ada situasi dimana mereka kita kasih jalan/menghindar, ada saatnya harus dikunci (berlaku untuk alay ber-sim dan bocah paruh baya) guna mencegah move2 liar mrk, pada waktunya;baru dilepas

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here