Baru Beli Ban Mahal/Impor Terus Bocor Kena Paku? Sumpah Sakit! Solusinya?

19

Sobat MMBlog sekalian, ban impor atau ban mahal, sejatinya udah menjadi “keharusan” bagi rider untuk menjejalkan ban tipe ini di motor-motor “premium” atau kesayangan mereka. Mereknya macam-macam, ada Pirelli, Metzeler, Heidenau, Michellin, Bridgestone, dll. Untuk motor sport 250 CC. Harga minimal biasanya sentul 3 juta rupiah, bisa 2 koma, tapi ya nego. Enak dipakai? Jelas? Lengket di aspal? Byuuhh, udah kayak lem tikus! Licin pas ujan? Kagak, malah greget! Tapi ini ban kadang bisa bikin sedih, yup, kalau kena paku, terus bocor, asli sakit!

Tau sendiri, jalanan di Indonesia? Weleh, ada banyak bener oknum dan tangan-tangan jahat yang sengaja menebar benda tajam dan runcing di jalanan layaknya menebar jagung untuk makanan burung merpati. Maka dari itu, buat ban ER6n, MMBlog lebih milih ban lokal dengan kualitas yang menurut klaim pabrikannya oke, harganya terjangkau, terus kalau kena musibah gini yang ngenes-ngenes amat. Solusinya? Ya pasti ditambal, kecuali kalau masbro susah buang duit, atau berak duit, ya silahkan buang aja itu ban, beli ban baru.

Tambal ada macam-macam. Kemarin, ban ER6n OEM, Dunlop RoadSmart, kena tambal sebanyak tiga kali, dan menggunakan metode tambal tubeless biasa yang ditusuk dari luar. Hasilnya? Ya emang sih bisa gak bocor lagi, aman, tapi asli dah, itu ban jadi gak reseup bener dilihat, ada benjolannya gitu :mrgreen: . terus, kalau tukang tambelnya kagak rapih, keburu-buru, biasanya sih gak tahan terlalu lama, ujung-ujungnya bocor alus lagih. Nah, tambal tip-top atau tambal dari dalam sepertinya menarik Sob.

Om Kobay, pengguna motor fenomenal Honda CBR250RR, telah mengganti ban OEM motornya dengan menggunakan Ban Pirelli, sekarang apes kena paku dan bocor, niatan mau ditambal tiptop masbro, tapi si Om lagi bingung gimana bongkar ban-nya, karena tambal tip-top di Jakarta yang beken ada di Permata Hijau, dan disana gak bisa nyopot ban dari motor. Sahabat MMBlog, Bro Gilkun, juga udah tambal Tip-Top Ban Battlax S20 di Honda CBR600RR-nya, hasilnya lumayan memuaskan masbro.

Sekedar informasi tambahan aja sih artikel ini. Silahkan, kalau mau tambel ban yang oke, tambel aja dari dalam Sob. cari tempat tambal yang oke di kota masbro masing-masing. Alhamdulillah, Ban Aspira Premio Sportivo di si merah tetep greng dan aman sentosa, semoga aman terus. Review bannya bakalan MMBlog bikin nih bentar lagi, mau photoshoot sambil cornering dulu, xixixixi. Oke deh, salam Ban Lokal yah Sob :mrgreen: kalau kena paku gak ngenes-ngenes amat lah 😆

19 COMMENTS

  1. Iya om, beberapa bulan yg lalu ban ane gak tau sobek cukup gede mana baru ganti sekitar satu minggu, ane bawa ke tip top lumayan sampai sekarang masih aman, tapi ya itu proses pengerjaan nya cukup lama, tp gpp dari pada beli baru lagi.

  2. buat keamanan dan kenyamanan knp gk beli ban impor yg sudah teruji , safety ko tangggung-tanggung ?

    mungkin ini yg d pikirin para pembeli Helm Impor..
    haha piss bang..

    • ban yg dipake bang vandra udah kualitas impor loh om,buatannya pirelli itu,standarnya juga udah diatas Sni.cmiiw

  3. kenapa gak pake cairan anti bocor bang, setelah beli ban baru….??? kalo saya setelah beli ban, langsung kasih cairan, aman jaya gak pernah bocor selama 2 tahun…. biasanya pentil nya aja yg harus diperiksa karna lengket….

    • Kekurangan cairan anti bocor itu ada 2 om, 1 kya yg om bilang, pentil lengket. Yg kedua ganggu balance ban, pake mesin balancing yg bagus jg ttp aja ga bisa balance. Klo u/ kecepatan tinggi berasa geol bannya.

  4. Harusnya ban motor bagus ada asuransinya. 3 th max ganti ban baru 2x. Mirip asuransi ban rft. Kalo ada makin joss tuh harga boleh lah mahal dikit. Misalkan 10-20 persen lbh mhl

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here