Test Ride Honda CB500F, Moge Yang Menyenangkan!

cb500f

Sobat MMBlo sekalian, edisi review dan test ride Moga Honda yang dirilis resmi oleh AHM Pekan lalu MMBlog buka dengan review singkat dari Honda CB500F. Untuk refreshment, Honda CB500F adalah moge entry level dari Honda yang dijual massal di berbagai negara di dunia. MMBlog bersama dengan rekan-rekan blogger sebenernya gak dapat unit CB500F untuk di test pas touring, tapi Alhamdulillah, di pelataran parkir Hotel Nikko, MMBlog berkesempatan untuk menjajal motor ini beberapa putaran Sob. Di Indonesia, Moge ini dijual dengan harga 125 Juta Rupiah Sob, terus gimana impresi MMBlog setelah menjajal motor 500 CC Inline Twin ini?

Ergonomi

temen-temen bisa lihat rileksnya
temen-temen bisa lihat rileksnya

Awal melihat dimensinya (udah pernah juga sih di IMOS) MMBlog mikir, ini moge kok mungil banget yah? Tapi mesinnya lumayan euy, 500 CC. Oke deh, coba tunggangin. Hmm, berasa emang mungilnya ini CB500F. Terus coba raih setang, waahh, setangnya lumayan rendah juga yah, badan MMBlog tetep tegap sih, tapi tangan jadi agak dipaksa menjulur ke depan, jika temen-temen melihat setangnya, memang sih setang pipa, tapi cenderung rendah, kayak setang fatbar. Untuk setangnya jika dibandingkan dengan motor honda lain, masuk ke kategori sedanglah, lebih tinggi dikit dari stretfire, tapi lebih rendah dikit dari Verza.

cb500f-3

Terus posisi footstep sama jok, naahh ini dia nih. MMBlog kirain bakalan sama plek sama ER6n, gak taunya beda Sob. ER6n posisi footstepnya agak mundur kebelakang jika dibandingkan dengan posisi jok. Kalau CB500F ini, posisi footstepnya agak maju sedikit ke depan dari Jok. Otomatis, posisi dengkul gak terlalu menekuk, lagi-lagi, bikin riding jadi tambah rileks. Terus, MMBlog jinjit gak sih? Dengan tinggi badan 167 cm, MMBlog 85 persen hampir napak Sob. gilee, ini emang moge yang pas banget buat konsumen di Indonesia, kesimpulan dari ergonominya adalah “nyaman tapi serius”!

Performa

cb500f-4

Mesin 500 CC, DOHC, Dua Silinder, hmm, udah ada ancer-ancer sih MMBlog. Langsung nyalain mesin “brum..brum..brum”, naahh ini nih, suara yang bikin kangen sama ER6n di rumah, xixixi 😆 . ya gimana enggak, suara yang dihasilkan oleh mufflernya adalah suara mesin dua silinder yang khas kayak Ninja 250 dan ER6n, suara yang keluar dari mesin yang menganut angel crankshaft 180 derajat, yang mana piston naik turun bergantian.

Masukin gigi 1 sambil tarik tuas kopling (ini koplingnya enteng banget yah 😀 ) “jeglek…!” hmm, asinkronius koplingnya lebih soft dari ER6n yang bletak :mrgreen: . kasih puteran throttle, lepas kopling eehhh CB500F pun jalan, btw, ini Throttlenya enteng bener yak 😆 , anti pegel nih kayaknya. MMBlog coba riding santai dulu, weh, ternyata emang enak banget, bisa dibilang ini kayak motor listrik Sob, gak ada getarnya, seriusan dah 😆 . mesinnya dua silinder, tapi halus banget. Sama sekali gak ada endut-endutnya alias smooth! Tentu kalau macet-macetan bakalan enak banget iniiihh!

Okeh, di trek yang jelas dan gak terlalu panjang itu, hentak gasnya dan… WOW, tenaganya lumayan asyik juga ternyata! Dibandingkan dengan motor 250 CC dua silinder jelas jauh powernya! Memang efek enertia yang dirasakan tubuh gak seganas pas ngebetot ER6n, tapi ini fun! Tenaganya ngisi teruusss, linear, napasnya panjang, dan lagi-lagi gak ada getaran sama sekali! Ketika ngebejek gasnya feelnya itu seperti “everythings is under control” bisa diprediksi semuanya Sob. udah gitu juga motornya enteng, jadi kita bener-bener bisa menguasai motor. Kalau ER6n kadang rasa “besi berat” nya masih berasa, kalau CB500F bener-bener menyenangkan, sama sekali gak ada intimidasi dari powernya.

Handling dan Suspensi

muter balik dulu aahh
muter balik dulu aahh

Motor enteng, 500 CC, posisi riding rileks, hipotesa pertama MMBlog pasti handlingnya juga enak. Gak taunya bener adanya Sob. ini motor nurut banget diajak belok, anteng, jinak, dan lagi-lagi light! Diajakin muter balik juga eceesss, para rider moge pemula gak akan nemuin yang namanya jatuh bego pake Honda CB500F, pasti semuanya terkendali. Terus gimana dengan suspensinya? MMBlog bisa bilang, kalau suspensinya 11-12 sama ER6n, enggak stiff, malah cenderung keempukkan. Enaklaahh, nyamaann.

Pengereman

cb500f-7

Honda CB500F yang diboyong sama AHM ini adalah Versi yang Non ABS. Udah gitu rem depannya cuman satu biji, hmm gimana yah? Ternyata eh ternyata, pas ngerem pake motor ini, MMBlog sama sekali lupa kalau rem depannya cuman satu Sob. abis pakem banget, “nyut..nyutt”, kalau rem depan ditekan, itulah yang MMBlog rasain dari suspensi depan yang bekerja menopang body motor yang berdeselerasi, wuiihh, emang sih, biarpun cuman satu disc, tapi discnya juga lebar dan besar, makanya pakem bingitz!

Kesimpulan

Dari hasil test ride singkat MMBlog dengan Honda CB500F, bisa dikatakan bahwa CB500F adalah moge yang pas banget untuk para pemula yang pengen belajar atau punya moge. Motornya enteng, powernya pas dan cukup banget untuk harian + touring, udah gitu handlingnya juga enteng, plus ergonominya yang sama sekali gak mengintimidasi, bener-bener cocok buat moge operasional + ngeceng + touring, paket lengkap daahh. Dengan banderol 125 Juta OTR, tentu CB500F akan mendapatkan tekanan dari rivalnya Kawasaki ER6n, tapi setelah menjajal, memang keduanya memberikan sensasi yang berbeda Sob. kalau di suruh milih, MMBlog sih pengen dua-duanya, wkwkwkwk.

Semoga berguna yah!

cb500f-2

Special Thanks to Aditya Agun Ardiwinata for The Gorgeous Photos!!!

18 Replies to “Test Ride Honda CB500F, Moge Yang Menyenangkan!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *