Motor Suka, Desain Oke, Harga Bagus, Tapi Jinjit, Jangan Auto Batal Beli!

25

Sobat MMBlog sekalian, milih motor untuk dibeli, terkadang gampang-gampang susah. Ada banyak faktor yang membuat motor itu bakalan jadi dibeli apa enggak. Nah, ada beberapa rekan, teman, saudara MMBlog pribadi yang ngebatalin membeli motor yang ia suka, karena satu hal, apa itu? Pas di jajalin, ternyata jinjit! FIX Auto Batal beli. Wkwkwk, ya jangan lah.

Jinjit di motor itu perkara biasa. Salah-salahan biasanya dilakukan, kebanyakan sih nyalahin si motor, ya baguslah, kalau nyalahin diri sendiri, berarti gak bersyukur dengan apa yang udah dikasih oleh Tuhan Yang Maha Kuasa, hehehe. Down, mentalnya terjun bebas, dan ketakutan menjadi sahabat setia ketika tahu motor yang idamkan jinjit, sayang sebenernya.

Opsi-opsi sebenernya banyak, dan yang paling gampang adalah latihan, latihan, dan pasrah :mrgreen: . perkara jinjit itu takutnya cuman satu, takut jatoh, terus kenapa sih emang kalau jatoh? 😆 . paling motor bocel, plus malu :mrgreen: . kalau mau diakalin secara teknis, bisa aja macem papas jok, pasang lowering kit, turunin sok depan, ganti ban depan profil ceper, Insya Allah turunnya signifikan.

Percayalah, ketakutan itu datangnya bener-bener dari pikiran kita doang, kalau yakin, gak akan kenapa-kenapa kok. Apalagi kalau yakin bahwa motor yang kita tunggangin itu sahabat yang akan ngejagain kita, bukan nyelakain, Insya Allah, amaaan! Hehehe, wih, artikel pertama di tahun 2019 diawali dengan artikel jinjit nih. Oke deh, semoga berguna yah!

25 COMMENTS

    • Produsen motor kurang peka dan kurang empati dgn tiap rider yg beda² tinggi badannya. Harusnya produsen via org dealer bikin pengelompokan tb calon konsumen (bisa dilihat di copy sim ybs) , misalnya utk konsumen 166 cm up itu aman dikasih spek standar pabrik , nah yg tb dibawah 166 cm apalagi dibawah 162 cm , sudah pasti butuh empati ..misalnya dgn langsung menyediakan lowering yg siap dipasang dan menurunkan garpu depan 3-4 cm ..saat predelivery cakep beut itu , juozz , jadi saat motor diterima oleh konsumen yg tb nya 162 cm kebawah (spt ane tb 161 cm) , pasti rider ala pedrosa akan sangat satisfied , apreciate , juoz gandoz, nuwun sewu atas atensi , inisiasi dan kepekaan pihak produsen via dealer produk mrk , cakeep

  1. Bagi saya, masalah jinjit itu pertama masalah safety. Dan dan kedua masalah kenyamanan.
    Karena kalo kita naik motor, apalagi di jalan yg banyak kemacetan, suatu saat pasti kaki harus turun dan kaki harus menyangga motor. Dan dipastikan suatu saat motornya bakal agak miring dan menyangganya berat. Kecuali kalo riding di sirkuit yg enggak ada hambatan.
    Dulu waktu di kerja di USA, semua karyawan harus ikut safery driving/riding. Kata salah satu nara sumber, kalo pilih motor harus sesuai postur dan kaki harus bisa menyangga motor dgn baik. Katanya sih kalo perlu beli lowering kit.

  2. Dan aneh nya kenapa orang laki-laki yang tinggi badan di bawah 160 suka maksain make motor sport yang bikin dia kaya di bawa motor bukan dia yang bawa motor? Pernah lihat kan di jalan?

  3. ini saya banget mas,kmrn ambil matic yamaha yg ternyata jinjit balet…tapi karena udah yakin,sikat aja! Toh ternyata “ketakutan” itu cuma bertahan seminggu kok,itung-itung nambah skill jadi nggk kaget kalau mesti bawa motor jangkung!

  4. tinggi 160cm tiap hari bawa versys 250 ban ganti trail jadi tambah tinggi.. kaki napak cuma tapak depan sedikit.awal ngeri di belokan, tanjakan tapi sekarg santai aja yg penting siap mental aja kalo jatuh bego hehehe

  5. kalo tingginya kurang pake sepatu boots / lowering kit biasanya udh kelar masalahnya, lebih murah beli sepatu boots terus kalo masih kurang tinggi beli sepatu yg ukurannya lebih gede terus pake sumpelan lagi dalem sepatunya wkwkwkwk

  6. Susah tinggi badan ngk dukung, contoh motogp aja, malah ada yg kaga punya sim, cuma ada baiknya cari yg bisa napak klw mau nyaman aman

  7. urusan jatuh klo naik motor gegara kaki tekor … bukan cuman urusan malu atau motor sendiri yang rusak, kalau lagi di jalan raya atau jalan umum kita khan gak sendirian riding

    klo pas jatuh gak menimpa kendaraan lain … ya risiko sendiri, tapi kalu jatuhnya kena kendaraan lain dan apesnya kena mobil mevvah … nah apes dah bisa berabe urusannya hehehehehe

  8. dulu sih pernah hampir jatuh bego wkt tes ride RC250 pas lewatin jembatan kecil, sempet ragu wkt mau beli. tp lama² saya yakin bisa, akhir na minang RC200 & dlm 2 thn terakhir hampir jatuh bego udh jarang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here