Kenapa Disebut “Jatuh Bego”? Siapakah Penemunya?

6
HD, motor langganan jatoh bego

Sobat MMBlog sekalian, menarik ketika MMBlog membahas mengenai insiden kecil yang dialami oleh Pak Gubernur DKI, Anies Baswedan dengan BMW K1600 milik dishub. Di artikel itu, MMBlog nulis Jatuh Gak Pinter, yaa ane gini-gini orang tau adab, gak enak jugalah nulis langsung Jatuh Bego :mrgreen: . nah, dari lini masa FB, gak sedikit yang masih belum tahu apa itu “Jatuh Bego”, kenapa disebut jatuh bego, terus siapa sih penemunya? Lanjut yuk.

MMBlog pribadi, kenal istilah “jatuh bego” itu pas punya si Merah aka Kawasaki ER6n. Seiring berjalannya waktu, pergaulan ketika bawa ER6n dan kebetulan, positioning blog yang emang konsisten ngebahas moge, membawa MMBlog sering kumpul dan masuk ke lingkungan sportbike/bigbike biker. Kalau kopdar, curhatan dari curhatan sering terlontar.

kemaren gue baru jatuh bego, pas mundurin di parkiran, kampret bener, bocel tuh mesin sebelah kiri

lah, motor loe kenapa ini shroudnya?” tanya si A. “jatoh bego kemaren pas puter balik di patal senayan” jawab si B

kalau itu, modelnya yang bego

Dan lain-lain, ada yang gara-gara mau nyuci terus jatuh motornya, ada yang pas puter balik, ada yang pas ngerem doang, ada yang mundurin di parkiran, dsb. Terus kenapa disebut jatuh bego? Simpel, karena sebenernya hal itu bisa gak terjadi, dan emang notabene sepele. Lah, motor padahal lagi pelan, lagi didorong, tapi kok bisa jatoh? Itu loh pointnya 😆 . dan kebanyakan, ya ridernya emang berasa “bego” pas jatuhin motor “kok bisa sih jatoh? Bego bener guweh”. Malah kadang-kadang kagak sadar motornya jatuh “kok bisa sih jatoh, dasar elu motor bego!” nah, ini yang disalahin motornya.

Penemunya? Ya jelas, dari cerita MMBlog, anak-anak motor sport, anak-anak moge, menggunakan istilah ini “jatuh bego”. Mau ngobrol sama instruktur kek, mau ngobrol sama bikers pejabat kek, mau ngobrol sama bikers pengusaha kek, kalau motornya lecet, kepo, nanyanya pas “Om, ini jatoh bego dimana?”. Si Om  pasti jawab, “di kamar mandi, kebanyakan maen sabun, licin” 😆 .

muter balik pake motor sport gede gini, sumbernya jatuh bego

“Sebetulnya itu istilah anak-anak motor sport. “Jatuh bego’ pasti saat kondisi pelan, kebiasaan menggunakan rem depan, itu dilakukan orang-orang tangan kanannya biasa stand by di rem depan,” ungkap Michael Gerald Gozal, Safety Riding Analyst Astra Motor. Seperti yang MMBlog sadur dari artikel Kompas.com. ini statement resminya dari seorang profesional ya.

Jadi, jatuh bego itu bukan umpatan, bukan sindiran, tapi istilah, FRASE! Bisa aja menimpa siapapun. Mau di seorang akademisi yang titelnya bererot, gubernur, presiden, pengusaha kaya raya, BOS, kalau jatuh dalam kondisi pelan ya istilahnya “jatuh bego”, gituloh, hehehehe. Oke deh, semoga tercerahkan yah. perkara ngindarin jatuh bego, MMBlog kasih link-nya dibawah.

6 COMMENTS

  1. bener, reflek kebiasaan pakai rem depan, seharusnya kalau jalan pelan pakai rem belakang,,, memang harus dibanyakin latihan kuncinya,,,, pernah juga baca kalau jalan bergelombang tidak rata harus pakai rem belakang juga (ilmu dari offroader) dan memang mujarab dipraktekin ,,,,,

  2. Nyemplak matic atau bebek jg bisa jatuh bego’, misal pas di bediriin, trus tanah blangsek, stand nggk pas….pengalaman soalnya????

  3. “kalau itu, modelnya yang bego” hahaha poto kapan nih, simbah masih gemuk. jatoh bego lebih seperti menyindir diri sendiri. krn sebetulnya udah tau triknya tapi tetep kejadian 😀 perkaranya biasanya simpel. kek putbal, geser2 parkiran sm nahan boncengers pas naek.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here