Review Harian Honda CB1000R: Citarasa Honda Dikemas Dalam Bentuk Italia (Riding Review Harian)

10

Sobat MMBlog sekalian, setelah kemarin MMBlog membuat artikel Review Harian Honda CB1000R yang ditinjau dari aspek keunikan motor yang punya dimensi ringkas dan kompak. Sekarang, MMBlog akan bercerita mengenai riding review motor ini, tentunya, dengan ada beberapa penilaian pointer yang biasanya, temen-temen amat sangat concern kalau perkara review. Oke deh, kita bahas satu per satu yah, kalau disimpulin sih, ini motor citarasanya emang Honda banget, tapi kemasannya Italia abis!

Desain:

Perkara desain, unik dan keren! Motor terlihat gagah, atletis, padat, dan ringkas. Setiap lekuknya seperti tiada yang mubazir. Area mesin super padat, enggak ada koreksi kopong atau sejenisnya. Pro arm bikin motor tampak berkelas, WOW! Belum lagi suspensi USD Gold di depan. Lampu depan debatable, emang jadi agak lucu kalau enggak pakai windshield, tapi kalau dikasih windshield tanduk, berasa lebih garang! Jok terlihat tandem, padahal split seat, bentuknya tipis. Setang berwarna emas sudah defaultnya. Desain, intinya banyak yang menjadikan motor ini sebagai motor idaman kalau dari sisi visualnya Sob.

Point : 8 dari 10

Kenyamanan:

Motor punya jok yang empuk, asli empuk banget biar kata tipis, bokong jadi enggak panas kalau riding agak lamaan. Footstep udah diganti pakai punya lightech, tapi MMBlog lihat, posisinya enggak beda sama ori punya, karakternya lumayan sporty Sob. setang, setang menggunakan model bar yang bisa dibilang enggak lebar, posisi agak jauh dari badan, raihannya sih sebenernya gampang, tapi tetep, ada distribusi bobot di area lengan. Jinjit? Tinggi joknya 82 sentian, otomatis jinjit, hmm, ya berhubung MMBlog udah biasa jinjit, no problemo dah, amaaan. Sayang, bobot motor lumayan berat Sob, jadi inget pas negakin ER6n dari posisi miring aka distandar, hehehe.

Point : 7 dari 10

Performa :

Biar kata 1000 CC, motor ini sama sekali enggak intimidatif. Power deliverynya berasa halus, padat, namun terjaga hingga rpm tinggi. Khas Honda banget, badan enggak ke pontal-pontal, nyaman! beda sama karakter tenaga eksplosif ala empat silinder Suzuki GSX-S1000F atau tiga silinder 850 CC Yamaha MT-09, plus, dua motor ini throttlenya snatchy, jadi endut-endutanya ituloh, wkwkwk, kalau si CB1000R throttle responsenya amat sangat baik dan predictable. Tenaganya enak banget, buat lalu lintas ramai, kontrolnya menyenangkan dan relatif mudah. Tapi buat kenceng, ya tetep aja, mesin  fireblade tahun 2000-an ini tetep bisa diajak rolling speed secara serius! Gigi 1, tembus 120 km/jam aja sih enggak mikir, wkwkwkwk. Buat yang demen touring, demen motor yang enggak bikin rontok badan, Honda CB1000R adalah sebuah jawaban. Jangan harap ada screaming ala motor empat silinder di 12000 rpm, motor 1000 CC ini gak setinggi itu rpm-nya, makanya MMBlog bilang, tenaganya padat, ngisi, dan terjaga. Suara mesin haluuusss.

Yang seru, motor ini telah menggunakan knalpot Arrow ¾, asli suaranya ngebass, tapi serak! Perkara suara, lumayan intimidatif loh Sob, mantaaap!

Point : 8.5 dari 10

Handling

Motor roadster begini, biasanya punya handling yang unik dan karakternya beda-beda. Tapi percaya MMBlog, ini motor punya handling yang bahkan, lebih mudah dan lebih presisi ketimbang Kawasaki Z250! Asli motor bener-bener nuruuuut! Tekuk sana, tekuk sini, motor sama sekali gak ada ngelawan, anteng aja. Karakter suspensi emang lebih ke aras intermediate stiff (sedikit kaku), tapi disinilah yang menjadi keantengan dan kenurutan motor! Ditambah lagi, ban sudah menggunakan Pirelli Rosso 3, ya superb banget lah Sob, wkwkwkwk. Untuk di jalanan ramai, motor punya setang yang bisa ditekuk secara dalam dan patah, jadi buat ngikutin Vixion di kemacetan ya pastinya bisa banget, malah bawa ini VS bawa N-Max di macet lebih gesit bawa CB1000R, karena motornya pendek.

Point : 9 dari 10

Rem

setang enggak lebar

Rem Honda CB1000R sudah menggunakan radial di depan dan bermerek Nissin. Udah combined ABS juga, dan bahkan sudah diganti pakai Brembo Master rem-nya. Tapi, MMBlog merasakan, rem-nya masih masuk ke dalam kategori Soft brake. Betul, untuk ukuran rem radial dan rem moge, gregetnya agak kurang. Disini, Rem Suzuki GSX-S1000F yang Brembo Radial terasa lebih superior. Ya bukannya enggak pakem sih, tapi berasa soft aja, yakin sebenernya bisa lebih baik dari sekarang rem-nya. Rem belakangnya juga so so, udah cukup lah.

Point 7 dari 10

Lain-Lain (Printilan Penting)

Motor ini menggunakan kopling hidraulik, jadi kopling emfuk, walaupun rasa membalnya itu kalau macet lama-lama bikin tangan kebas juga, hehe. spion udah menggunakan variasi punya, jadi area belakang agak terbatas jangkauannya. Shifting agak keras (entah karena udah diganti lightech atau apa) tapi engagement-nya berasa mantap, gak ada yang namanya clunky atau gearbox yang kaku atau mbingungi, netralin butuh perasaan lebih, dari gigi 1 congkel dikit naik ke 2, dari 2 teken dikit masuk ke 1, wkwkwkwk, bener-bener butuh perasaan. Panas mesin gimana Mas? Ini dia yang menarik, ASLI ENGGAK ADA PANAS-PANAS-nya! Malah panasan Honda CBR250RR, sumpah 😆 , keren heat manajemennya ini motor, padahal di bawa macet parah. Udah gitu, gak ada juga yang namanya kopling loss khas motor eropa kopling hidraulik. Suhu mesin, paling tinggi 106 derajat, lebih tinggi dari Mas Moel, tapi enggak kerasa panasnya. Speedometer dapat dipantau dengan mudah, cuman rpm masih agak susah kalau buat MMBlog pribadi, model bar naik turun gitu kurang ergonomis di mata, wkwkwkwk, lebih demen yang pakai jarum, dinamikanya lebih sip menurut MMBlog pribadi yah.

Nah, itulah review harian Honda CB1000R menurut MMBlog, next akan MMBlog ulas buat boncengan dan riding malam, serta komparasinya dengan rival. Oke deh, semoga berguna yah!

10 COMMENTS

  1. Handling 9 dari 10 ya.
    Dah ketebak. Soal itu honda emang jagonya.

    Ini yg bikin motornya disenangi walaupun harganya mungkin lebih tinggi dibandingkan merk jepang dg cc sama.

    Seperti yg seseorang pernah bilang.
    Bikin motor yg kenceng tu lebih gampang drpd bikin motor yg mudah dikendarai.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here