Test Ride Honda PCX 150 Lokal Indonesia, Nyaman, Smooth, Presisi!

14

Sobat MMBlog sekalian, perhari ini, MMBlog bersama dengan temen-temen blogger dan vlogger, semua beramai-ramai diundang oleh PT AHM untuk menghadiri grand launching All New Honda PCX 150. Berlokasi di JI Expo Kemayoran, ternyata selain grand launching, ada juga sesi test ridenya Sob. Test ridenya sih dipelataran parkir, yaa lumayan lah. Terus, gimana impresi dari Test Ride Honda PCX 150 Lokal ini? Yuk simak cerita MMBlog.

MMBlog ngejajal motor ini di kloter pertama. Tadinya cuman dikasih jatah 3 puteran doang, tapi sama panitia, diperbolehkan untuk muter sekali lagi untuk menjajal performa rem ABS satu channel-nya itu. Oke, MMBlog start dibelakang om kobay, pake PCX warna gold, test ride pun dimulai! Oia, beruntung, karena malem dan udah mulai sepi, MMBlog jadi bisa ngerasain detail tiap detail impresi berkendara dengan Honda PCX lokal. Pertama kita bahas ergonomi.

Ergonomi PCX lokal bisa dikatakan sebagai ergonomi khas matik gambot. Diklaim, Honda PCX Lokal punya dek atau tempat pijakan kaki yang lebih lapang dan lebih panjang dari pendahulunya, dan ini, emang benar adanya Sob. Leg room bener-bener lega lho. Kaki bisa berselancar dengan bebas. Mau berkendara sigap oke dengan dengkul ketekuk, mau berkendara santai juga oke dengan kaki selonjoran. Malah, kalau temen-temen duduknya agak ke tengah, itu kaki bener-bener lurus sangking leganya! Lebih nyaman kalau duduk agak depan, selonjorannya pas, udah gitu pinggang juga agak ketahan sama undakan jok belakang.

Joknya empuk enggak, keras juga enggak, ya mayan lah. Oia, ternyata MMBlog juga tetep jinjit naik motor ini. Ya spek Indonesia lah, tinggi 167 aja, berat 80 kg, wkwkwk. Setang pipa yang chrome itu juga tinggi, dekat sama rider, bikin rileks bagian atas badan.

Oke, engine ON! Wih, pake ACG stater jadi mesinnya senyap, tiba-tiba udah nyala aja. Motor yang punya empat pilihan warna ini juga udah keyless, kalau di AHM bilangnya smart key, jadi gak ada lagi adegan colok mencolok kunci, mantab! Untuk start, MMBlog masih merasakan sedikit getaran pada motor, hmm, entahlah apa karena pake sasis baru atau gimana, yang jelas geter sedikit. Di awal, MMBlog hanya riding santai, lah belum tau treknya gimanah, lagipula Cuma pake cone-cone oren doang, kudu apalin trek dulu lah.

Di putaran awal, MMBlog merasakan perasaan berkendara yang nyaman, tenang, halus, dan jauh dari kata intimidatif, berasa banget Hondanya. Meliuk-liuk dan zig-zag tentu bukan perkara susah, motor ya nurut-nurut aja, wong jalan santai, hehehe. Tapi di putaran ke dua, MMBlog coba pentokin GAS-nya! Waaah, mantap juga, di trek yang hanya beberapa puluh meter itu, kecepatan on speed ternyata udah sampai 60 km/jam sebelum harus ngerem keras! Lumayan banget akselerasinya, walaupun berasa enggak nampol alias smooth, hmm kurva power deliverynya landai tapi ngisi nih PCX! Gak bikin badan capek kekocok-kocok.

MMBlog rasa, kecepatan 100-120 kn/jam dapat diraih dengan linear dan terus ngisi. Terasa, biasanya motor yang smooth gini, napas atasnya bagus, perlu dibuktikan lebih lanjut!

Lanjut lagi, gimana handlingnya? Walaupun Honda PCX diposisikan sebagai matik elegan, ternyata handlingnya bisa dikatakan sporty. Lincah, nurut, gesit, dan presisi! Diluar dugaan, padahal motor ini lumayan panjang dari segi visual, tapi buat belok cepat, zig-zag kasar, semuanya dapat dilakukan dengan penuh percaya diri. Hal ini, MMBlog yakini dipengaruhi sama kinerja suspensinya yang intermediate, enggak terlalu empuk, tapi lebih ke firm. Kalau boncengan, baru berasa banget enak empuknya.

Hal yang membuat MMBlog terkesan adalah performa rem depan ABS satu channelnya itu. Panitia meminta temen-temen blogger untuk ngerem mendadak hanya menggunakan rem depan saja, dan aje gile! Motor bisa berdeselerasi dengan pasti, presisi, maksimum, dan greget! Mantaplah, MMBlog acungkan jempol untuk pengeremannya. Untuk hal-hal lain seperti speedometer ala negatifnya itu, bisa dipantau dengan jelas, ya test ridenya malam sih :mrgreen: . spion juga oke, area belakang bisa kepantau dengan amat sangat baik. Saatnya penilaian review:

Kenyamanan : 4.5 dari 5 point. Masih ada geter dikit di awal soalnya, kalau enggak ada MMBlog kasih point 5

Performa : 4 dari 5 point, skutik pekgo rivalnya lebih greget akselerasinya.

Pengereman : 5 dari 5 point, presisi dan mantap banget, feel safe!

Handling : 4.5 dari 5 point, mantaplah!

Suspensi : 4 dari lima point, gak empuk-empuk amat, tapi gak sampai bikin mules juga.

Finishing dan Built Quality : 4 dari 5 point, oke banget!

Harga : 5 dari 5 point, value banget, 27,7 juta untuk non ABS dan 30 jutaan untuk yang ABS

Styling dan desain : 5 dari 5 point, untuk posisinya sebagai matik elegan, PAS Banget!

Fitur : 5 dari 5 point, lengkap sudah masbro.

Oke deh, semoga review ini bisa ngasih gambaran ke temen-temen yah! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna. 740 kata euy ini artikel, wkwkwkwk.

14 COMMENTS

    • Iya itu khas pario, kaya brebet getar dan kalau di push agak oleng, secara kan mesinnya mesin pario,lama dikit cat luntur dan spion jadi kaya cepirit ada warna kuning blepetan… Itu sudah khas nya motor honda dr jaman Gl sampe pcx.

  1. antra pcx lokal vs pcx cbu vs nmax155, lebih ok mana finishing dan build quality nya dri segi personal om mm??

    jujurrršŸ˜

    klau versi saya, masih ok ini d banding nmax, imbang d banding pcx cbu

    • Jauuuuuh kalau mau di sanding sama produk Yamaha ga bakal kuat masalah built quality nya honda itu payah, biar Yamaha aja.
      Ga usah maksa dibanding Nmax jelas beda kelas kalah pcx segala galanya,
      – Power kalah,
      – Torque, apalagi langit bumi jauh bgt
      – Bobot, juga kalah hampir beda 6kg pcx lebih berat
      – Harga? Nah ini masalah harga baru pcx menang, menang mahal… Sudah mahal masa ABS nya make satu doang, kalau gitu bandingannya sama Aerox155 yang Abs satu chaner, Harganya 26jt an, pcx satu chanel 32jt menang banyak aham…

      Biar ga penasaran Adu Drag aja sam si bontot si Lexy125 nanti di lampu merah… Nmax aja yg jauh beda cc smaa power dan torsi nya sama Lexy125 bisa di imbangi apalagi pcx yang dari Nmax aja sudah kalah bisa se kecamatan jarak nya

  2. ada sedikit getaran d awal?? ciri khas supra x125 dan juga ciri khas motor yg krakter mesinny netral(halus/smoth) yg membutuh sedikit paksaan d akslerasi pertamany,..
    biasany d putaran menengah-atas nihil getran ny plus suarany mesinny padat tpi tidak terkesan mksa kyakny lc4v seriesny Y,..

  3. Sebenernya agak kurang pas new pcx disandingkan dgn old nmax yg udah tahunan wara wiri jadi maxi skutik laris manis… Fbh pada euforia bilang pcx fitur komplit dibanding nmax… Lha iyalah utk sementara ini… Lha wong nmax current itu udah model eksis 2 tahunan.. Sudah waktunya di facelift all new, ..hanya saja yimm ane yakin lg liat dulu.. gimana dampak gempuran new pcx thd nmax model current yg udah dipoles dikit di spedo & subtank ….juga klo konsumen jeli.. Kehadiran lexi dgn fitur yg ngak kalah dari pcx, lebih irit dgn akselerasi lexi bisa ngalahin pcx krn PWR lexi maksimal, harga lexi jg terpaut jauh 10 jutaan dari pcx. diharapkan lexi bisa bikin shifting demand konsumen swing dari vario 125/150/pcx ke lexi yg lebih value for money. klo ternyata lexi kurang moncer, imho nmax all new bakal dipercepat yimm

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here