Terlalu Sempurna-pun Bisa Jadi Sebuah Kekurangan Untuk Sepeda Motor

16
tetep jadi idaman

Sobat MMBlog sekalian, temen-temen pernah ketemu sama motor yang dibawa riding, berasa sempurna banget? Baik dari posisi ridingnya, kinerja rem-nya, handling dan suspensinya, dan juga performa mesinnya. MMBlog pernah merasakan sebuah feel berkendara dengan sepeda motor seperti ini, yakni ketika berkendara dengan Suzuki GSR750. Suzuki GSR750 adalah motor yang perfect dan fit buat MMBlog secara pribadi. Telusur punya telusur, ternyata banyak juga yang mengamini hal serupa, motor ini adalah motor yang PAS dan Presisi di segala aspeknya, tapi ujung-ujungnya, malah jadi sebuah kekurangan, lho kok bisa?

Sejatinya, manusia adalah mahluk dinamis yang enggak pernah merasakan apa yang namanya puas. Anak Adam, kalau sudah dikasih satu gunung emas, pasti ia akan meminta gunung emas yang kedua. Begitupun motor, motor udah enggak panas, motor irit, motor enteng, motor yang remnya pakem, motor yang performanya kenceng dan bagus, semua itu bisa berbalik dengan sudut pandang yang sepertinya dipelintir oleh EGO mereka.

Motor Enggak panas : masak moge gak ada panas-panasnya? Enggak seru, bukan moge lah!

Moge irit : moge irit? Moge ape bebek tuh?

Motor enteng : anak moge masak gak kuat bawa motor berat

Rem pakem : ya biasa aja lah, semua juga pakem

Motor kenceng : linear tarikannya, gak entertaining kayak motor A, B, atau X.

Handlingnya nurut dan presisi : biasa aja sih, enakan motor X, agak soft, tapi pas diganti suspensi Ohlins jadi maknyuuss (lhooo??)

Itu adalah sebuah fakta dilapangan dan banyak sekali opini reviewer yang bernada demikian, baik di luar negeri, atapun dalam negeri. Motor reliable gak rewel dianggap gak ada tantangannya, dsb-dsb-dsb. Aneh kan? Wkwkwkwk. Tapi kalau motornya rewel macam ngompol, mesin berisik, panas, malah bangga dan jadi kayak sebuah identitas motor yang patut untuk dijadikan karakter menarik yang luar biasa 😆 .

Ya contohnya itu, GSR series, motor yang terlalu sempurna. Selain itu ada juga Honda CB1000R, kebanyakan sih nakedbike Sob, yang punya posisi riding natural, rem yang baik, dan performa mesin linear tapi tetep kenceng. gimana? Temen-temen demen motor yang gimana coba? Sekian, dan terima kasih ya Sob, udah membaca, hehehehe.

16 COMMENTS

  1. Karena ga pernah make moge diluar negeri. Jadi cb 1000 juga udah enak.
    Yg gaya classic itu.
    Bukan yg R.
    Berasa naik Megapro primus modif 4 silinder

  2. Ibarat udah punya bini cantik sholeha pinter masak dan penurut.
    Trus liat yg lain yg agak ‘menantang’, bawel, hobby belanja ngabisin duit, tapi sexy-nya bikin kepikiran

    • Terlalu sempurna mmg cenderung membosankan.. dan cenderung jg ga memiliki karakter.. jd malah kurang intimate dan nafsunya. Ibaratnya ya motor pake2 aja abrug2an.. tp kalo ada rewelnya jadi cenderung hati2, pilih2 lewat mana2, gitu2 deh.. dan ujung2nya jd telaten dan cinta..ada story dan kenangan

  3. Lebih suka montor sasis protol pipa ledeng😂😂😂rasanya menantang dompet👍👍
    Jeroan rontok protol memang sesuatu👌👍plus kualitas cat kusem bodi tipis😂😇

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here