Review Harian Royal Enfield Classic #1 : Si Gagah Yang Nyaman

5

Sobat MMBlog sekalian, seperti yang udah MMBlog mention di beberapa artike lalu, kalau MMBlog mendapatkan satu unit pinjaman sepeda motor Royal Enfield Classic 350 untuk harian. Nah, di artikel ini, MMBlog akan coba bahas satu dari sekian variabel berkendara dari motor yang emang klasik banget ini, yaitu dari sisi kenyamanan. Lanjut!

Ini motor, sekilas terlihat berat dan kokoh. Ya kenyataannya emang begitu sih Sob, hehe. bobot kering motor ini adalah 187 Kg, ya buat MMBlog yang udah biasa ngehandle motor dengan bobot 200 kg macam Kawasaki ER6n sih okelah yaaa. Dari visualnya juga, ini motor punya kesan gagah serta kokoh, sama sekali enggak ada kesan ringkih-ringkihnya. Lebih dekat lagi, temen-temen bakalan melihat jok yang bentuknya rata dengan karakter runcing di ujungnya, hmm, buat tempat naro paha jadi lebih enak nih.

Royal Enfield Classic 350 ini, adalah motor yang masuk ke kategori 10 besar motor ternyaman yang pernah MMBlog pake. Posisi duduk bisa dibilang bener-bener Sit-In Sob. jok dengan pas menopang (maaf) bokong, belum lagi, joknya itu juga bawahnya ada per, makanya ayunannya jadi tambah enak dan empuk! Belum lagi, kombinasi roda depan yang 19 inci dan belakang 18 inci, kena lubang jadi gak terlalu berasa. Setangnya rendah, tapi deket sama badan. Foot stepnya gak maju ke depan, tapi enggak biki selonjoran.

Bahkan Ibu Hamil tua pun, keranjingan sama nyamannya motor ini. Joknya tebel, suspensinya empuk, suaranya adem, akselerasinya smooth, Absolute Comfort!

Intinya, temen-temen jadi kayak duduk di kursi aja gitu. rileks banget dah, gak ada bagian tubuh yang stress. Ya di awal sih agak kaget sama geter di setang, tapi lama-lama malah bikin ketagihan, wkwkwk. buat harian, ini motor nyamannya luar biasa! MMBlog acungin 4 jempol! Kayaknya motor Jepang even itu Estrella puna enggak begini deh posisi ridingnya, hmm. Jadi pengen punya πŸ˜† .

Semoga berguna yah Sob!

5 COMMENTS

  1. Dikit amat review nya kang.
    Ini injeksi atau karburator.?
    Persis seperti pertanyaan di atas. Lari 100kpj rpm berapa?
    Karena Turing jalan lurus panjang kaya di Pantura, rata rata kita lari segitu…..

  2. widih.. gk dijwb ma empunya blog.. brarti fix geternya dasyat jika dipacu di rpm tinggi… yg kt tester lainnya ” bikin telor mati rasa” kwkwk…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here