Test Ride Honda CRF150L Di Sirkuit ICON BSD, Emang Habitatnya!

5

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, seperti yang udah MMBlog bikin artikelnya KLIK dan KLIK, MMBlog bersama dengan temen-temen blogger diajak oleh PT AHM untuk melihat dan menjajal langsung Honda CRF150L. Berlokasi di Sirkuit ICON BSD, yakin dah, temen-temen yang demen garuk tanah pasti pernah ke sini. Nah, kita semua akhirnya menjajal Honda CRF150L ini Sob. gimana cerita dan impresi berkendaranya?

Sebelumnya MMBlog mohon maaf kalau review MMBlog mungkin kurang representatif. Sebenernya sih oke-oke aja jajal langsung motor trail di tempat begini, ya pastinya habitatnya. Tapi MMBlog pribadi sebenernya rada-rada jiper, wkwkwkwk. Ngarepnya yaaa, coba test ridenya di jalanan gravel atau jalanan rusak aja gitu. tapi gak papalah, tampaknya AHM pengen ngasih lihat gimana motornya kalau langsung diajak ekstrim.

Pertama-tama, ngomongin ergonomi. Motor ini adalah motor “Trail Banget”, setang lebar dan tinggi. Joknya juga tinggi. Mau enggak mau, MMBlog yang tingginya cuman 167 cm ini dipaksa untuk jinjit. Beruntung, motornya ringan, jadi untuk negakin dari posisi standar miring ya gampang. Foot step posisinya agak maju sedikit dari jok, dan jaraknya jauh dari jok. Disini, kaki dijamin jauh juga dari rasa kesemutan karena dengkul gak terlalu nekuk, cek foto untuk jinjitnya ya.

Oke, nyalain mesin, Bruumm! Wah, suaranya ternyata ngebass juga yah? ngebass tapi kalau digeber jadi garing dan renyah! Dari suaranya aja, kita bakalan tahu kok kalau mesin dari CRF150L ini adalah mesin yang kaya akan torsi Sob, wibawa dan dentumannya khas. Tarik tuas kopling, wih empuk nih tuasnya, mantaap, dan gas!

Respon motor ternyata memang sesuai ekspektasi MMBlog. Responsif! Napasnya bisa dibilang enggak terlalu panjang, tapi juga enggak pendek-pendek amat. Terbukti di trek ICON itu, MMBlog hanya menggunakan gigi 1 dan gigi 2 aja, lebih banyak gigi 1 malah, karena sepatu yang dipinjemin buat riding, asli susyeh bener buat nyongkel, wkwkwkwk. Biar kata mesin ngegerung rpm tinggi dan harus shifting, masih tetep berasa rileksnya, dan ini yang menarik, minim getaran! MMBlog udah pernah jajal KLX 150, dari feeling badan, karakter mesin KLX terlalu halus, si CRF150 ini lebih berasa tough-nya Sob.

Tanjakan-tanjakan ekstrim berhasil dilalui dengan amat sangat mudah, torsinya emang berisi! Temen-temen pasti tahu kan gimana torsi Verza? Ini lebih gede lagi! Buat kebutuhan off-road dan kebutuhan riding sehari-hari sih lebih dari cukup.

Terus gimana dengan suspensinya? Ini dia yang menurut MMBlog superb. Motor ini punya daya redam yang istimewa Sob. pengendalian motor ditrek tanah yang sempit dan enggak rata sama sekali itu relatif mudah, bahkan buat rider off-road amatiran macam MMBlog yang kelas teri ini 😀 . sebenernya motornya enak sih, cuman karena MMBlog ridingnya banyak mikir, yaaa jadinya dari 3 lap yang disediakan, MMBlog hanya ngegas 1 lap doang, wkwkwkwk.

sebenernya sih, kalau ngelihat model dan desainnya, agak sayang ini motor diajakin blusukan. enakan buat nongkrong di Sevel (eh udah tutup yah), atau di BKT gitu, mayan kan bisa dapet timun-timunan 👿

Setelah ngejajal singkat itu. MMBlog yakin para terabaser, atau orang yang demen adventure pake motor trail blusukan, pasti demen ama ini motor. Intinya sih enteng, bertenaga, dan kontrolnya gampang. Kalau ngomongin nyaman, joknya sih enggak empuk-empuk amat, tapi ya kalau lagi nerabas, kebanyakan juga berdiri lah, wkwkwkwk. Oke deh, semoga dapet gambaran yah Sob.

 

5 COMMENTS

  1. om, request artikel plus minus mesin DOHC & SOHC buat motor trail dong. soalnya untuk trail cc kecil blm ada yg berani pakai DOHC setau saya, baru 250cc ke atas mulai pakai DOHC.. pasti ada sebab khusus nya kan

  2. jadi penasaran, klo di spek di atas kertas masih unggul verza/megapro di banding CRF ini dr segi HP dan torsi, tp kog byk blogger bilang lbh nendang ini…
    hmm klo mnurut ku sih lbh karena final sprocket nya beda, CRF lebih enteng psti nya krn kan ngikutin karakter trail..
    soal nya dulu pernah jg nyobain KLX temen, hentakan pas plintir gas emg berasa lbh, tapi bgtu jalan ya biasa bgt deh.. saya sendiri rider new megapro dan dulu sk naik verza punya adik jg.. skedar share, antara verza dgn nmp karbu memang sangat terasa beda torsi nya, verza lbh enak, nmp lbh loyo dikit.. tp klo top speed blom pernah cb verza.. klo NMP plg kenceng dpt 121-122 km/j, tapi itu udah dgn kondisi gear blkg ane udh gedein jadi ratio 3.133, jd lbh enteng tarikan, soal nya saya pake velg 3.5 inch, dan feel nya lbh enak di banding ratio ori yang 3.00, topspeed lbh cpt dpt..

    eh maap mas jd OOT…

    BTW, itu knalpot nya ky nya blm slip on ya mas? masih 1 sambungan full system

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here