Honda Ace 110, Ini Dia Motor Pekerja Bener, 8 Jutaan! Mau Saya!

9

Sobat MMBlog sekalian, motor sport ultra entry level, atau motor sport pekerja KERAS, adalah motor yang umum ada dan eksis di negara-negara tertinggal dan berkembang. Indonesia, pernah punya motor “spesial” ini dengan bantuan dari Honda Win 100. Ada sih macam Suzuki Econos, tapi pamornya kalah jauh sama Honda Win 100. Seiring berjalannya waktu, Honda Win 100 akhirnya disuntik mati oleh AHM. Entahlah, apa Indonesia sudah “semaju” itu sehingga motor spesial seperti ini tidak ada lagi? Nah, di Nigeria, hadir motor Honda yang bernama Honda Ace 110, sebuah motor pekerja yang “menarik”.

Honda Ace 110, adalah motor sport Honda yang punya desain super sederhana. MMBlog pribadi, tertarik membahas motor ini karena secara personal, MMBlog adalah rider Honda Win 100 yang berbangga hati, memiliki dan bisa riding menggunakan motor setangguh itu. Ketika melihat penampakan Honda Ace 110 di foto, MMBlog langsung pengen, apalagi ini motor harganya murah banget di Nigeria sana, 8 juta rupiah! Ya mungkin bagi orang Nigeria, motor segitu seharga Verza di mari sih. Ayo kita bahas motornya satu-satu dengan mengkomparasinya dengan motor zaman NOW.

Pertama bahas mesin, di afrika sana, sayang sekali enggak ada fansboy yang kisruh dengan mesin DOHC VS SOHC. Yang mereka butuhkan adalah mesin yang simpel, irit bensin, irit oli, gampang disetel kalau klep-nya longgar, klep juga gak usah banyak-banyak, karbu aja biar gampang. Pilihannya ya mesin 110 CC, SOHC, Dua Klep, punya Honda CG110. Sebuah mesin yang bener-bener simpel! Asal ada bensin, busi, karbu, ini motor pasti hidup! Motor ini bahkan enggak ada staternya, adanya engkol, wkwkwkwk. Sebuah mesin yang tiba-tiba silindernya baret, tinggal korter doang.

Suspensinya gimana? Apakah menggunakan suspensi upside-down? Atau menggunakan suspensi dengan diameter as 41mm? Atau suspensi belakang monoshock pro-link? Rem-nya? Apakah menggunakan floating disc brake? Radial mount caliper? Apakah ada fitur macam ISS, ACG Stater, Speedometer atraktif, dan fitur kekinian lainnya?

Boro-Boro 😆

Rem masih tromol depan-belakang, suspensi depan juga teleskopik kurus, suspensi belakang juga stereo. Honda Ace 110 lagi-lagi, gak butuh handling yang cepat dan stabil, motor ini dibutuhkan untuk mengangkat bobot yang ekstrim! Mungkin, ya beginilah kalau motor diciptakan memang untuk sebuah kebutuhan sejati. Asal kuat, gelinding, tangguh, simpel, dan pas sama fisik serta kondisi alam di sana, joknya tebel banget, ya pasti untuk nampung orang Nigeria yang gede-gede dan berat. Tangkinya juga kayak motor retro modip gak proporsional, ya emang gitu, kudu besar karena harus bisa menjelajah jauh. Di sana belum tentu bisa nemuin SPBU dengan jarak 4-5 km kayak di kota besar.

MMBlog sendiri, sebenernya masih menantikan adanya motor sport murah lagi dari pabrikan di Indonesia. Kalau aja Suzuki masukin atau bikin Suzuki GD110, hmm, pasti udah ada di garasi dah buat nemenin Mas Winarso. Gimana Sob? Honda Ace 110? Ditunggu opininya yah!

tulisan ini terinspirasi oleh gaya nulis Mang Enoanderson, keren euy!

9 COMMENTS

  1. Memang sebenernya, semua kendaraan ama manufacturernya dibuat sesuai fungsinya. Kalo butuhnya operasional yg nggak buruh ngebut ya beli kendaraan yg simple dan irit. Daripada beli mahal2 yg ber-HP besar tapi malah mubazir dan menyulitkan.

    Btw saya pernah pake CG-125 sekitar 40 tahun yg lalu. Kalo nggak salah inget, mesinnya masih pake push rod instead of cam chain (mesin OHV instead of OHC).

  2. kok ane demen ya liat motor ala kadarnya gini? ga banyak gimik, kosmetik sama fitur yg aneh2. bener2 mesin buat dipake ngebantu kegiatan sehari2. tjakep!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here