Honda CBR250RR, Jualan Motor Premium Itu Kudu dipirit-pirit, Scarcity Marketing!

18
kabukiiiiiiii

Sobat MMBlog sekalian, menarik melihat trend penjualan Honda CBR250RR belakangan ini. Motor sport 250 CC “terbaik” di kelasnya ini ternyata akhir-akhir ini penjualannya bisa dibilang tidak menunjukkan hasil yang gemilang. Selain nampaknya, memang ada pergeseran trend dari motor sport 250 CC ke maxyscooter, MMBlog melihat ada kesalahkaprahan dalam promosi Honda CBR250RR yang notabene bisa dibilang “kebablasan”. Harusnya, motor begini ini penjualannya sendiri kudu ditahan dan kudu dipirit-pirit. Kalau bahasa marketingnya Scarcity Marketing.

Scarcity Marketing adalah sebuah strategi pemasaran yang membuat produk yang dipasarkan seolah-olah langka dipasaran. Hal ini, pernah dilakukan oleh Walls dengan Eskrim Magnum mereka. Pas tahun 2011, dengan galak dan gencar, Walls mempromokan Magnum secara tradisional dan revolusioner, tetapi barangnya sendiri amat sangat sulit ditemukan untuk dibeli. Lama-kelamaan, munculan perbincangan yang kontinyu dan berkesinambungan tentang Magnum-Magnum-dan Magnum! Akhirnya, DHUAR! Hingga ada Magnum Cafe, dan kini Magnum namanya makin harum dan siapa sih yang enggak kenal eskrim magnum? Saking bekennya, timbul lah campaign produk ini enggak halal, dsb, hebat kan?

Nah, Honda CBR250RR sejatinya adalah motor premium maha-karya AHM. Motor ini punya fitur terbaik dikelasnya, performa terbaik dikelas, dan juara di berbagai ajang balap. Motor seperti ini gak bisa dikategorikan sukses jika barometernya hanya statistik penjualan. Motor begini, kalau menurut hemat dan opini MMBlog, lebih pantas sebagai motor flagship, motor pencitraan, dan motor show-off. Gunakan Honda CBR250RR sebagai sporbike yang akan mendongkrak nama atau klan “CBR” itu sendiri, kalau mau ngarepin untuk dari segmen ini, tentu tipis, belum lagi harus balik modal untuk investasi di awalnya. Jadi kudunya, jangan hanya mengharapkan tangible profit aja, karena sejatinya motor-motor begini pada dasarnya adalah senjata ampun untuk long term intangible profit.

MMBlog lihat di blog Om Kobay, Honda CBR250RR dipajang di tenda Honda yang ada di Pasar, weleh, kalau kayak begini ya bisa ngerusak image dari Honda CBR itu sendiri. Para pembeli bisa mikir-mikir lagi untuk minang ini motor, terlebih jagad digital sekarang juga terlalu bebas, calon pembeli bisa mikir-mikir dan menunggu produk baru dari merek lain. nah, disinilah, Honda CBR250RR itu penjualannya kudu dipirit-pirit, pake Scarcity Marketing, biar gaungnya, namanya, dan imagenya selalu dielu-elukan sama orang banyak! Gimana? Setuju gak Sob? sebenernya semua line up motor premium ya kudunya diginiin, kalau enggak begini, udah, Cuma booming sesaat aja.

18 COMMENTS

  1. Benar juga.. saya inden versi ABS dr Juli sampe skrg ga ada justru diberitahu dr delaer bahwa versi ABS produksi lg akhir tahun. Akhirnya saya batal inden lalu beli di kota lain, kebetulan versi ABS ada yg ready.

  2. mau dimasukin kategori premium ya kok rancu 250cc. kalo pendapat sy beda bro. menurut sy desain cbr ini bagus memang tapi entah kenapa wow effectnya cuma bertahan sebentar. beda dengan ninja yg garis desainnya seakan2 awet dan ga ngebosenin.

    • Ane setuju ama ini. Toh ninfi juga ada yg ditaro di tenda2, laku2 aja tuh. Sebenernya klo dilihat secara jernih, ketahuan kok ninfi itu menang karena desain moge look. R25 ama CBR 250 RR ini kurang efek moge looknya.

    • Menurut sy gara2 ada matte blacknya tuh. Jd kerasa krg eksklusif. Coba ninja gk ada yg cat doffnya dan pilihan banyak warna jg berpengaruh juga.

    • perkara ninja udah di tenda-tenda, itu karena emang ninja sendiri brandnya udah merakyat dan motornya udah laku bro, disini kan saya konteksnya Honda CBR yang masih ngebangun image, perkara nanti imagenya mau dibikin jeblok ya lain soal, untuk pertamanya ini motor menurut saya ya harus di pirit penjualannya sebelum dibilang sebagai motor pasaran.

    • bagi sebagian orang, 250 CC masih bisa dikatakan sebagai motor premium bro, kalau moge sebutannya ultra premium atau top level. ya bisa aja sebenernya AHM bikin ini motor jadi lebih hebat dengan enggak ngumbar ini motor sebagai motor pasaran. ini opini ane aja yaaa

  3. di artikel lamanya kobay waktu ada yang mergokin nih motor di tenda malah pada komen2 itu jenius karena perputaran uang di kelas pedagang/petani justru tinggi jadi menjaring konsumen kelas itu…

    padahal pedagang dan petani yang bener bakal menjadikan motor macam ini sebagai prioritas kesekian banget

  4. Memang market yg mulai bergeser..
    CBR juga terhitung masih motor langka, motor anti mainstream..
    Kalo mnggunakan strategi d atas saya rasa sudh d terapkan ahm dgn adanya “wing”
    Memang meningkatkan pride,tp mnurut saya 250 cc ya masih dlam taraf “untuk dijual”
    Malah Seharus nya d dealer biasa juga ada ni barang..
    First comment mas..😀

  5. Klo menurutku malah bkn spt itu…ninja its ok, dah berhasil…lancar. utk cbr dgn strategi big wing mnurutku mlh mnjadikan orang berfikir, “lho kok di dealer2 umum g ada” kan hny bbrp orng sj yg tau ada big wing. Smntara orng klo g liat mn trtarik mau beli? Yg kedua mslh ktika mau beli. Klo yg lokasinya jauh dari big wing akhirny jg agak males beli. Beda dgn klo di dealer2 umum ada. Walaupun nanti soal “Pelayanan” di wing itu mslh lain. Ini mslh ktersediaan unit sampai ke pelosok2. Simple aja…smkn bnyk orng liat, seneng, beli. Klo jarang liat y jgn salah klo dibilang g laku. Lha wong kbanyakan patokannya ninja, bkn melihat data AISI per bulannya.
    IMHO.

  6. Klo mau bikin yg “beda” prestige… tinggal bikin versi limited edition atw versi SP nya. Dgn bbrp perbedaan dgn versi yg ada skrng.

  7. Kalau sy sederhana bang. Efek moge look cbr memang kurang. Andai bisa body ninja tp mesin cbr. Gabungan sempurna. Tp lampu depan didesain ulang biar lebih keren

  8. ahaem sekarang terlalu ngejar keuntungan.. mengesampingkan “nilai” suatu image produk.. khususnya CBR ini, apalagi yg 150cc,, idealnya sport fairing dan nama CBR itu sendiri identik dengan engine DOHC overbore kan, kenapa harus pakai mesin k56 yang 4 in 1?? efisiensi?? NO, It is a sport genre, right! performa setara dengan genre cub masa (Supra GTR)..
    nah untuk k64, yang saya lihat juga untuk material masih 11-12 dengan adiknya, kualitas plastik ember pada panel stang dan dashboard speedo yang gloosy terlihat murah.. dari desain juga tak terlihat gahar seperti moge pada umumnya,, terlalu slim untuk ukuran 250cc

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here