Kenapa Knalpot Full System?

7


Sobat MMBlog sekalian, bagi sebagian besar biker, mengganti knalpot secara keseluruhan ada hal yang harus dilakukan. Kaum ini rada ogah kalau hanya dengan mengganti ujung knalpot atau mufflernya aja. Penggantian knalpot menyeluruh ini, dikenal dengan istilah Full System Exhaust. Jika mengganti mufflernya saja ditujukan untuk “memperbaiki” suara dan tampilan, maka penggantian knalpot full system, punya tujuan yang lebih kompleks lagi sekompleks pembuatan dan pemasangannya, misi utamanya adalah satu, POWER!

Kenapa knalpot full system bisa memberikan power lebih? Ada satu kunciannya yakni Piping! Yups, pembuatan headernya itu Sob. Motor standar pabrikan, headernya dirancang agar mendapatkan efisiensi di segala aspek, nah jika saja headernya dicustom, atau biasanya ada penyesuaian ukuran diameter pada pipanya, maka gas buang dari mesin bisa lebih plong. Terus, penggantian header juga biasanya menghilangkan yang namanya catalic converter. Seperti yang dilakukan oleh Pak Sis di Honda XR650R nya. Beliau mengcustom header knalpotnya mengikuti header ori secara bentuk, tapi secara diameter headernya, tampak lebih besar, nah ini!

Suara yang dihasilkan otomatis lebih keras, tenaga? Hasil dyno menunjukkan adaΒ  peningkatan power yang sangat signifikan! Torsi? Semakin ngejambak!

Tapi tentu saja, ada konsekuensi yang harus dihadapi kayak pastinya konsumsi bensin jadi lebih boros ketimbang biasanya, atau mungkin mesin bisa lebih panas. Biasanya juga, Piping juga harus diimbangi dengan yang namanya Jetting kalau di karburator, atau mapping kalau di mesin yang telah menggunakan injeksi. Oke deh, temen-temen siapa yang pernah custom header? Silahkan kasih opini dan pendapatnya di kolom komentar yah! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna!

7 COMMENTS

  1. Saya lbh suka slip on aj mas, ribet kalo full sys, soalny tuj beli mtr buat harian bukan balap, suara besar buat spy org lain notice aj

  2. Ane sendiri kalo motornya 1 silinder (kecuali klx dtarxker) mending knalpot ori aja ,tpi klo punya 250 2 silinder rasanya gk afdol kalo gk gnti muffler ,khusus untun ninin sih slip on aja cukup ya kan catalicnya jadi satu sma mufflernya ,tpi klo r25 atau cbr 250 rr mending full system aja deh πŸ˜‚ karena menurut ane tuh kalo catalicnya pisah gk jadi satu sma muffler dan di ganti mufflernya aja kayak nanggung gtu loh πŸ˜‚πŸ˜‚ dan jujur kalo ganti mufflernya aja (r25dancbr250rr) rasanya gk cocok gtu malah aneh menurut ane πŸ˜‚sekali lagi ini menurit ane aja yaaa πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  3. Kalo tenaga motor udah enak kayak di kelas 250cc 1 atau pun 2 silinderm lebih baik slip on aja, apalagi klo untuk harian.. mesin ga perlu resetting, mesin tetep lebih awet tapi suara gahar tetetp dapet..

  4. Kirain fullsystem itu knalpot yg suaranya stereo ky di mtr 2 silinder gt om..berarti kl bl yg slip on hrs cr yg sm besar pipanya ya ?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here