Pengen Beli Motor? Dengerin Kata Orang Boleh, Tapi Gak Usah Banyak-Banyak!

14

Sobat MMBlog sekalian, seringkali MMBlog mendapatkan email untuk menanyakan preferensi MMBlog akan beberapa pilihan motor. Gak jarang juga, email-email itu MMBlog jadikan artikel buat tambahan referensi ke temen-temen pembaca sekalian. Nah, berangkat dari sini, MMBlog pengen sharing, kalau temen-temen pengen motor, monggo cari informasi dari luar, tapi please, gak usah banyak-banyak, dan jangan masukin ke hati!

Yups, membeli motor baru, bagi sebagian orang tentu bukan perkara mudah kayak beli kacang buat nonton MotoGP, atau beli sabun untuk *********** . beli motor adalah keputusan penting. Beli motor buat dipake, buat enak, bukan buat kecewa yang akhirnya untuk dijual lagi, ujung-ujungnya rugi waktu, tenaga, dan yang pasti materi. Nah, ada sedikit saran buat temen-temen yang pengen beli motor baru, tapi galau hingga akhirnya tanya sana-sini.

  1. Dari sisi desain dulu, yang mana yang paling sreg! Paling sreg, enak dihati, enak dimata!
  2. Test ride beberapa pilihan yang sreg-sreg tadi.

Masih bingung?

  1. Tanya ke user, ada keluhan gak? Gimana long term reviewnya

Masih galau?

  1. Tanya ke blogger/rider enthusiast yang capable, biasa bandingin motor, tanya kalau Mas Blogger/Mas Rider/Mas Vlogger pilih mana antara ini atau itu atau ono? Terus tanya alasannya apa? Tentu ini alasan yang pribadi dan personal banget. Kalau bisa japri, ketemu langsung lebih enak.

Mulai mikir, mikir yang bener, jangan mikir yang enggak-enggak. Disini, jangan kebanyakan nanya lagi sama orang, kalau kebanyakan nanya, dipastikan pilihannya jadi ngawur, atau parahnya malah kagak jadi beli motor πŸ˜† .

ini artikel buat beli motor common yah, kalau buat moge, nanti MMBlog siapin lagi artikelnya.

Beli motor yang pokoknya selalu terngiang-ngiang, mantapkan hati, jauhkan suara-suara sumbang. Itu motor siap dipake hingga tahunan. Nah, buat temen-temen yang galau, semoga artikel ini bisa membantu yah!

 

14 COMMENTS

  1. Kalo saya mah… kalo udah seneng langsung ambil…. sisanya urusan belakang…
    Cek
    “beda konfigurasi mesin beda karakter pengguna”..
    Dreambikemags.blogspot.com

  2. Jangan baca blog momok dah, ngayal kalo review motor, yg pake kancut komine lah, yg motor 150cc ngasepin motor 225 cc lah, motor shock keras kaya nmax dibilang empuk, praktek upping menjamur dibilang gak ada. Padahal petingginya aja udah konfirmasi di blog iwb

    Dll lagh

  3. yang pasti, artikel ini naik cetak setelah blog sebelah nulis artikel yg intinya bahas soal calon konsumen yg sudah mulai tidak percaya antek2 pabrikan, yaahh kurang lebih gitu. Ane yakin sebagai wujud nyata kontra akan suatu hal walaupun tdk 100% kebenarannya, Hanya Tuhan yg maha tau :v

  4. Kalau suka positifnya dan bisa toleransi kelemahannya, ya sikat aje. Kalau galau, pada akhirnya kan sesuai kebutuhan juga. Contoh kemarin mau beli motor 20 jutaan yang nyaman, antara GSX-S150 yang lagi promo dan worth to buy, atau CBR250R bekas. Pilihan akhirnya jatuh ke GSX-S150 karena emang lagi nyari motor harian yang bisa diandelin. Kalo CBR250R udah bekas sparepart bakal lebih sulit, soalnya motor lama mulai rewel, jadi mau nyari yang perawatannya lebih mudah. Boncengan emang gak enak, tapi bisa pake motor satu lagi buat boncengan. Kelar deh.

  5. Kalo BUDGET bukan halangan : Liat2 motor yg sreg -> Cari informasi tentang motor -> Tanya/liat reviewnya motornya ke yg udah punya -> kalo sesuai keinginan, beli | kalo gak balik ke langkah pertama

    Kalo BUDGET jadi pertimbangan : Liat2 motor yg sreg + cek harganya -> cari informasi tentang motor -> Tanya/liat reviewnya ke yg udah punya -> kalo sesuai keinginan dan budget terpenuhi, beli | kalo gak, balik ke langkah pertama

    Kira2 kayak gini step by step ane waktu itu dimana budget jadi pertimbangan, ane mau aja beli yg lebih bagus dan keren, tapi ane takut ngerepotin orang tua dan ane juga males kalo pengeluaran buat maintenancenya bakal besar atau ribet, makanya ane pilih motor yg low profile tapi lumayan keren dan narik torsinya

    gunanya dengerin kata orang lebih cocok buat referensi kelemahan dan kelebihan motor, jadi bias diantisipasi, kecuali masih buta banget dengan dunia permotoran, tanyanya ke blogger atau temen yg ngerti motor tapi gak bias ke satu motor atau merk

    kira2 gitu aja :v

  6. Dari dulu beli motor g mikirin desain yang penting irit bandel gampang di otak atik sendiri jadi g perlu dikit” ke bengkel

  7. Mending an, cbr250 old mata satu daripada motor 150cc baru, bekas murah harganya 25 jutaan kebawahl, tenaga tidak akan mengecewakan wong 250 cc, kalau pake 150 beda tipis,suku cadang ada dibl, atau indent ahass anti pegel nyaman dikemacetan,

  8. wkwkwk, Suzuki Thunder 125 kurang “sumbang” apa lagi coba kalo ngikut kata orang-orang… Tapi nyatanya ane make udah tahunan, sekarang masih oke-oke aja diajak touring yg sekali jalan 7 jam non stop, jalan lintas barat Sumatra..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here