Ultra Entry Level Sportbike, Ringan, Nyaman, Irit, Rasional, Murah, Kok Malah Disuntik Mati?

25

Sobat MMBlog sekalian, MMBlog udah hampir setahun menjadi rider bersama Mas Slamet Winarso aka Honda Win 100. Selama waktu riding itu, MMBlog merasakan bahwa motor ini (Honda Win 100) adalah motor yang benar-benar bisa diandalkan untuk menjadi kendaraan operasional sehar-hari. Banyak sekali kelebihan yang ditawarkan oleh motor ini, intinya sih, motor ini adalah jadi motor yang paling MMBlog demen buat riding, dibandingkan dengan si Merah aka Kawasaki ER6n sekalipun, pertinyiinnyi adalah, kenapa malah disuntik mati?

MMBlog pernah berbincang dengan salah seorang yang tahu betul sejarah motor ini, ketika motor ini disuntik mati pada tahun 2005, sebenernya demand atau permintaan dan juga pasar dari Honda Win 100 sendiri masih terbuka lebar dan luas. Tahun 2005, mungkin saat itu pabrikan lagi pengen mencoba hal baru yakni Matik, yang memang kenyataannya melahap porsi terbesar dari pangsa pasar sepeda motor di tanah air. Jadi mungkin harus dikorbankan deh si Win 100, dan mempercayakan matik sebagai volume maker dari ATPM yang bersangkutan.

Itu baru salah satu sebabnya, sebab lain menurut observasi MMBlog adalah, karena motor ultra entry level ini dianggap sebagai motor yang kurang bergengsi dan kurang bisa diajain gaya. Kenapa? Walaupun desainnya mungkin ada yang menarik, tapi CC-nya yang kecil, lari-nya yang relatif letoy, membuat motor ini kayak jadi bulan-bulanan di atmosfer sepeda motor tanah air yang tampil lebih hedon dengan performa yang kuat, kencang, dan kekinian.

motor si Doel anak sekolahan

Mungkin, kalau ada motor ultra entry level terbaru dari pabrikan (motor sport dengan 110 CC) berdimensi mungil, MMBlog gak akan pikir panjang untuk segera memboyong motor itu ke rumah. Karena MMBlog bener-bener udah ngerasain, gimana praktisnya motor sport entry level tersebut, gimana iritnya, gimana nyamannya, bahkan dibanding matik atau bebek-pun, sport ultra entry level masih ada di atas-nya.

Kandidatnya sebenernya masih ada banyak, AHM bisa bikin Honda Win Reborn, atau Suzuki bikin GD110, Yamaha juga punya Yamaha Indra, kalau Kawasaki? Belum ada sepertinya sportbike entry level Kawasaki. Yaa kita lihat aja ke depannya Sob, selama trend matik masih dalam grafik yang menanjak atau stabil sih, pesimis ada motor sport ultra entry level lagi. Riding lagi nyok!

25 COMMENTS

  1. bener tu mas, di medan aja masih bnyak kok yg pakai honda win, keseringan buat angkutan becak. bahkan ada jg win tp dari merek china bentuk sama persis.

  2. Mungkin salah satu rasa nyamannya naik motor bgini dateng dari peace of mind:
    1. Running cost murah & irit
    2. Saking sederhananya jadi robust & reliable, hampir ga ada bagian yg bakal rewel
    3. Spare part & nilai motor keseluruhan rendah, jd ga ada beban pas bawanya, mau jatoh kek, digeber abis kek, klo pun rusak recovery cost nya terlalu terjangkau utk bisa bikin kita khawatir
    4. Down to earth bgt, di jalanan bkalan diabaikan & ga menarik perhatian, cocok bwt yg udh risih, cape & bosen jd pusat perhatian trs
    5. Crime appeal hampir ga ada, di jlnan begal ga minat, parkir di minimarket jg ga ada yg pengen nyolong kynya, klo pun smpe ilang ga beban2 bgt krn nilai materiilnya relatif rendah.
    6. Nothing to proof, krn udh tau emg motor underdog adanya, jd ga ada hasrat bwt ngebuktiin nih gw hebat di jln, nih motor gw lbh kenceng, bwnya lbh bs tenang, santai & kalem, ga gampang panasan, dibanding klo bw motor lain yg lbh punya potensi. Di jln kynya hampir ga ada yg pnasaran mancing2 bwt blapan. Akhirnya spanjang prjalananpun hati senang trus.

    Motor bgini pas bwt jd partner yg bs diandalkan & ngasih ketenangan.

    • gue pengguna tvs max125, udah 2,5 tahun wira-wiri di jakarta pake motor ini… enak dan irit memang, tapi belum bisa menyamai win… terutama dalam hal kehalusan mesin dan keiritan nya… sama kayak mas vandra, kalo ada win reborn, kayaknya gue tertarik boyong sebiji deh

  3. sorry mas van, kalau bicara ultra entry level bukankan skrg udah ada? kan ada Grom 125, KSR125 dan Z125, cuma memang kendala nya di banderol untuk Indonesia malah tinggi..

  4. saya setuju… saya akan ambil satu
    untuk harian kalo ada yang brojolin…

    cape dan pada pegel pake motor yang cc dan bodi gede
    apalagi nanti semakin bertambahnya umur

  5. Kayaknya cuma pabrikan lokal, india, atau cina yg bisa buat motor di segmen ini. Yg jelas harus murah, bandel, dan mungil :v

  6. Masih Win kemana-manalah

    walau belum pernah jajal tapi kesan pernah pake Supra XX (kopling) di tanjakan cukup menggambarkan gimana Win ini bisa diandelin wira-wiri di daerah pegunungan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here