Test Ride Suzuki GSX-R150 & Review di Sirkuit Sentul, Truly and Definitly GSX-R! #1

7

Sobat MMBlog sekalian, GSX-R, adalah nama dari sepeda motor sport Suzuki yang iconik, legendaris, kharismatik dan kuat! Seperti yang udah temen-temen ketahui bareng-bareng, kalau motor ini adalah motor yang genuine, punya desain yang konsisten baik dari versi 600, 750, hingga 1000 CC-nya, hingga akhirnya, turun ke varian Suzuki GSX-R150 ini. Perkara desain, tentu perkara selera, tapi buat MMBlog pribadi, desain GSX-R150 adalah desain genuine yang enak dilihat langsung dengan mata, bukan melalui monitor. Hmm, desain pembahasan pertama di artikel ini, lalu gimana dengan variabel berkendara yang lain? lanjut!

Suzuki Indonesia nampaknya gak mau tanggung-tanggung untuk memberikan kesempatan kepada media, blogger, dan vlogger untuk mengetes motor ini secara langsung. Sirkuit adalah tempat yang dipilih untuk mengeksplore semua tentang motor ini Sob, okelah, MMBlog sih siap! Setelah nunggu gak pakai lama, akhirnya tiba juga giliran temen-temen blogger untuk test setelah temen-temen vlogger ngetes. Oke, nyalain mesin, cukup dengan mutar knob ke posisi ON, tekan tombol stater, seketika motor langsung hidup, suara knalpotnya khas satu silinder, tapi ngebass, dan terkesan bertenaga.

rameeeee, yang putih keren yak

Tarik tuas kopling, weleh, empuk amat! Masukin ke gigi 1, cklik doang dan halus, kasih putaran throttle sedikit, lepas tuas kopling, GSX-R150 pun melaju perlahan. MMBlog awalnya duduk di jok area depan, mepet dengan tangki, ternyata biarpun posisi setang underyoke, namun karena jaraknya dekat dengan badan, jadinya gak bongkok-bongkok amat, hmm, menarik! Tengok spion, lho kagak ada :mrgreen: , lupa kalau ini motor bakalan digeber abis sama pembalap SAC nanti sorenya! Spek motor gak ada yang diubah kecuali ban menggunakan IRC Fasti yang slick, fender belakang, spion, dilepas semuah.

Awal melaju, respon throttle berasa smooth, motor tandanya bisa diajakin riding kalem. kompak dan rampingnya motor, bener-bener bikin motor berasa very-very under control. Getaran untuk respon awal juga sama sekali gak kerasa, aluuussss! Oke, untuk lap pertama, coba untuk kenalan dulu sama GSX-R150, jadi MMBlog gak terlalu ngepush. Ya riding biasa aja, tapi sebiasa-biasanya, nikung di R3-R4 bisa dilewati dengan kecepatan 75 km/jam, dan S kecil konsisten di 60 km/jam, motor masih berasa antep dan biasa aja alias rileks.

Oke, setelah disusul sama Om Kobay, baru agak panas dan tuh, saatnya geber pooollll!!! Ini motor adalah DOHC Overbore Sob, punya karakter mesin yang napasnya khas GSX-R yakni puanjaaaang! Apalagi gigi 5-nya, beneran panjang banget! Pernah lihat video di youtube ketika GSX-R1000 di gigi 5 udah nyamain Yamaha R1 di gigi 6? Nampaknya berlaku juga untuk 150 CC-nya ini masbro. Untuk tendangan bawahnya, MMBlog ngerasa ini motor smooth, walaupun tetap aja berasa kencangnya. Tapi rolling dari kecepatan 60 – 130 km/jam, asli guampang banget! Apalagi kalau temen-temen udah manteng rpm tinggi di gigi 3 terus rolling speed mentokin gas dan shitfting di redline aka 13000 rpm yang mana motor kecekik limiter (tapi kecekiknya gitu doang, kayak gak berasa kecekik, cuman speednya aja udah gak nambah), udah melenting-lenting dah!

tuh raihan terbaik sayah Sob, harusnya sih bisa lebih banget

Raihan topspeed terbaik MMBlog adalah 140 Km/jam. Sebuah angka yang menurut MMBlog udah mantap bener untuk motor 150 CC. Heran, padahal sayah udah mentokin gas, shifting di redline (pindah gigi enteng banget), udah nunduk rapet sama tangki, dapetnya segitu doang, Om Kobay dapet 146, Satar dapet 144, Mas Gozzi dapet 145, Mas Aan otomotif dapat 148, weleeehhh! Itu rpmnya belom mentok lho Sob, ini gimana kalau dijalanan yang treknya panjang yak?

Klik sini untuk part-2 nya masbro

7 COMMENTS

  1. “Heran, padahal sayah udah mentokin gas, shifting di redline (pindah gigi enteng banget), udah nunduk rapet sama tangki, dapetnya segitu doang,….”
    ==================

    Itu krn pas keluar di tikungan terakhir sampean kurang kenceng jd ancang2 pas trek lurusnya kurang maksimal. Atau bisa jg krn skrg badannya tambah melar jd mengganggu aerodinamika. Ups…. 😀

  2. Itu konstruksi rangka GSX-R dan GSX-S sama persis ya om?
    Berarti bisa dong pasang stang fatbar GSX-S ke GSX-R. Bisa jadi solusi buat yang pengen tampang keren sport fairing tapi gak mau punggung encok.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here