Honda Win 100, Sebaiknya Sih Diproduksi Lagi!

15

win-100-2

Sobat MMBlog sekalian, beberapa bulang riding menggunakan Honda Win, MMBlog merasakan bener bagaimana bermanfaatnya dan mudahnya riding menggunakan motor ini. Mendapatkan unit yang tidak lagi segar, butuh permak sana-sini, MMBlog jadi kepikiran dan berandai-andai, coba motor begini diproduksi lagi, wah pasti mantep banget, motor sport yang sasisnya diamond gini tapi dikasih mesin bebek, asli enak banget.

Kenapa mesti diproduksi lagi? Sepengetahuan MMBlog, kayaknya belum ada lagi motor zaman sekarang yang punya bobot seringan Honda Win. Menurut spesifikasi, motor ini beratnya tidak lebih dari 90 kg. Walhasil, ketika membawa riding motor ini dikemacetan, ketika lagi mindahin geser-geser di parkiran yang enggak motorsiawi, gak bikin lelah Sob. pernah ketemu rider yang parkir bawa Tiger, waduh geser-gesernya sampai kecepirit kayaknya tuh 😆 .

win-100

Belum lagi keiritan, motor ini asli iritnya gak ketulungan. Mungkin bebek-bebek sekarang juga udah pada irit, tapi ini motor tua dan karburator lho. Gimana kalau diproduksi lagi dengan mesin 110 CC menggunakan PGM-Fi, kopling kasih 4 percepatan, bisa bikin Pertamina bangkrut Sob, huahahaha :mrgreen: . irit tapi gak sembarang irit, torsinya yang ngejambak bener-bener nikmat ketika riding di ibukota. Ya emang top speednya lemah, tapi buat kendaraan harian yang handal emang mau narik dimana mang?

Honda Win 100

Lagi-lagi ergonominya, ini motor ergonominya bisa dibilang asli standar banget duduknya Sob. kaki gak ada beban, tangan gak ada beban, bahu gak ada beban, paling beban di (maaf) pantat doang karena duduk keteken jok. Buat hari-hari asli enak banget dah Sob. MMBlog udah sering bolak-balik Jakarta-Bogor menggunakan Honda Win, dan gak capek tuh. Nanti kalau gigi 3-nya udah bener mau coba touring agak jauhan, kita buktikan kenyamanannya.

Satu lagi, MMBlog belum pernah nemuin motor seempuk Honda Win, suspensi gak cuman ada di depan dan belakang masbro, di setangnya juga ada nihhh, wkwkwk, mantap!

Kalau diproduksi lagi, mungkin desainnya bisa mengadopsi desan Honda Ape 100 dengan mesin tidurannya yang khas, mungil, bertenaga, irit dan ringan. Ya tapi ini mimpi saya aja sih Sob. motor begini ini kan diproduksi dengan target pasar yang ekonomikal banget yah. Dinegara berkembang kayak Indonesia nampaknya udah agak ditinggalkan, tapi dinegara kayak Pakistan Atau Bangladesh gitu ada lho motor yang mirip dengan Honda Win, dan bernama Honda 70.

Oke deh, semoga berguna yah!

15 COMMENTS

  1. Klo lu bisa cobain suzuki trs 120. Model kek thunder 125, 16hp baik lari maupun bensin lbih irit drpd satria 2 tak, lbih irit drpd cbsf or vixion. Lari? Bisa diadu.

    Trs ya bukan ts, beda model. Salah satu motor tukang pos n pns ketika itu.

  2. Honda win second nya mahal lo sekarang.dengan kondisi prima tahun dibawah glmax aja harganya masih mahalan win.kalo dijawa timur sie kalo ga dipake mantri bank b*i ya pak lurah.???????????????? trus lebih suka yang pake sepatbor depan besi.keliatan jadul. Kalo suzuki a100 juga lumayan bagus tapi asapnya itu ngalah2 in fogging.dulu bapak pas masi punya itu,waktu manasin motor rumah kayak difogging????????????

  3. ane pake ngegas jambi – km 0 – jambi aman sentosa, ora rewel, posisi duduk nyantai bet.
    mongtor ane win lungsuran b*i, cuma pr tangki berkarat

  4. di Kalimantan jg populer nih,enak buat dipake kepedalaman (jalan berlumpur).
    pertama,tinggi mirip trail,jd ga mudah nyangkut, kedua ringan,jd kalo kebenam lumpur gampang ngangkatnyacoba kalo motor lain kebenam lumpur,dijamin kecepirit beneran tuh ngangkatnya…

  5. motor ini pernah diekspor Sama ahm selain Vietnam Dan filipina, pernah juga di ekspor ke Afrika sayang Trus discontinue pdhl msh lariss

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here