Tematis Review Touring Sulawesi Dengan Honda Supra GTR150, Handling Lincah!

2

tkng

Sobat MMBlog sekalian, artikel ini MMBlog tulis dalam rangka ingin menginformasikan kepada temen-temen mengenai bagaimana apabila Honda Supra GTR150 diajak touring dengan jarak yang lumayan jauh, dan dengan melewati jalanan yang bisa dibilang, lebih banyak kelokannya daripada lurusnya. Nah, dalam etape touring kemarin di Sulawesi, MMBlog dan lek Ipan mendapatkan rute touring yang bisa dibilang ada banyak sekali tikungannya, dan beraneka-ragam, oke lanjut lagi yah.

Tikungan Patah di Jalanan Rata

tkng1

Tikungan patah ini ditemui ketika mulai memasuka jalur perbukitan di rute Palu-Mamuju, awalnya, MMBlog agak ngeri juga Sob, tapi makin lama, alhamdulillah nikung jadi semakin terbiasa. Seperti yang udah MMBlog bilang, kalau touring kemarin itu tensi speednya lumayan tinggi. Mengembangkan speed di kisaran 100-120 km/jam adalah sajian tiap detik bisa dibilang, weleehh, sedeepp dah, terus gimana kalau ketemu tikungan patah? Gak ada kesulitan ngebelokin Supra GTR150, enteng, khas motor bebek, kalau jalanannya lebar, bisa nikung dengan kecepatan 40 ā€“ 50 km/jam, kalau sempit yaudah pelan-pelan aja.

Tikungan Hiperbolik dengan Kecepatan Tinggi

tkng2

Lagi-lagi, ketemu jalan kelokan, namun bentuk jalanannya curve, kyaaaa ngeriiiihhh, mana speedometer manteng di 100 km/jam, gimana ini? Dan rombonganpun tampaknya gak ngedorin throttle, waduuhh, yaudah, fokusin mata ke tempat yang jauh, tekan tuas ala metode counter steering, ikutin maunya motor, wah nurut nih motor! Grip ban gimana? Alhamdulillah aman, gak ada yang namanya spinning! padahal agak ragu juga, soalnya bannya rada kotor gak murni kinclong gitu Sob, ya maklum sempet main kotor-kotoran juga soalnya.

Tikungan Chicane Dengan Medan Menanjak dan Menurun

tkng3

Ini lagi, wkwkwk, tikungan yang bikin dengkul MMBlog lemes :mrgreen: . beruntung touring ini di kawal oleh pihak kepolisian, jadinya MMBlog lebih pede buat speed cornering, kalau enggak kan serem juga eng-ing-eng dari depan ada mobil nongol, wkwkwk :mrgreen: , nah lagi-lagi, nikung latah dapat dilakukan dengan mudah, terus pas ketemu tanjakan? Enaknya nih, torsi dari GTR bisa dibilang selalu melimpah sampai di gigi 3, di gigi 4 masih oke, namun udah agak kendor, walhasil nanjak-nanjak dapat dilakukan dengan mudah, apalagi kalau jago bisa manteng rpm kayak Mas IWB, udah deh nikmat pastinya.

tkng4

Kesimpulannya, khas bebek! Handling GTR 150 gak terlalu menuntut ridernya untuk ngudak badan agar motor bisa belok, hanya dengan pandangan mata, sedikit tekanan pada setang, terus pijakan pada footstep, GTR 150 udah bisa nikung ke arah yang kita tuju, malah kalau MMBlog perhatikan, temen-temen komunitas yang biasa riding menggunakan bebek, dapat melibas tikungan depan cepat, gak pake rem, keliatan dari lampu remnya, dia gak ngerem tapi MMBlog ngerem šŸ˜† . oke deh, untuk handling bisa dibilang gak ada celanya masbro. Sekian, terima kasih, dan semoga berguna yah!.

wp-1464962622344.jpg

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here