Touring Dengan Superbike Honda CBR1000RR SP, Gimana Rasanya?

3

11422242_10205831919230314_329923213_o

Sobat MMBlog sekalian, kembali lagi ke sekuel test ride Honda CBR1000RR. Bisa dibilang, MMBlog lumayan familiar sama Honda CBR1000RR, udah lumayan banyak varian yang MMBlog test ride, temen-temen bisa baca di related post yang ada di paling bawah dari artikel ini. Sejatinya, artikel ini adalah pengalaman pertama MMBlog riding pake Honda CBR1000RR, gak tanggung-tanggung, berjam-jam kang mas, touring euy! Terus gimana rasanya touring pake superbike?

tour1

Power? Jangan ditanya! Superbike adalah motor kencang! Amat kencang! Kecepatan 100 km/jam dapat diraih dengan menggunakan gigi 1 saja, itupun sama sekali tanpa kesulitan, satu helaan napas kalau orang betawi bilang mah :mrgreen: . touring menggunakan motor yang powernya 180 daya kudaan, berasa overpower banget, terlebih MMBlog touringnya di Bali dan Lombok, di Bali, jalannya kelok-kelok, sedangkan di Lombok lumayan agak legaan. Speed di kelok-kelok sekitar 50-70 km/jam saja, di Lombok bisa dikail sampe 145 km/jam!

12241621_10205405123622684_158646584740671043_n

Namanya touring, bareng sama ATPM PT Astra Honda Motor, dan juga bareng sama temen-temen media, serta pengguna, ya harus nurut. Overtaking dikit-dikit bisa lah, dari kecepatan 60 km/jam rolling ke 120, hanya dengan beberapa kedipan mata, motor temen yang ada jauh di depan, sekali betot gas tiba-tiba MMBlog udah ada di spakbor belakangnya aja Sob, xixixi, dahsyat! Oia, kita kan dikawal, jadi juga gak bisa asal geber.

11420347_10205831909590073_1464330858_o

Handling? tentu gak ada lah yang namanya nikung cepet, semuanya serba santai. Kalau temen-temen pengen baca handlingnya, bisa kebet artikel test ride Honda CBR1000RR SP ini di Sentul. Yang jelas, nikung itu atau belok kelak-kelok itu lebih MMBlog demenin pas jalanannya nanjak, kenapa? Karena beban di tangan gak terlalu berat, lain cerita kalau nikung kelok-keloknya pas turunan, aduuhh, lumayan juga lengan nahan badan yang kedorong ke depan Sob.

11543147_10205831918550297_1327708056_o

Begitupun dengan ngeremnya, selama perjalanan MMBlog lebih banyak pakai rem depan, karena udah Brembo dan ABS juga, jadi pede dan aman gak ngunci kan? Tapi rem belakang, tentu gak MMBlog haramkan dibejek, kalau jalanan datar, tentu MMBlog pake juga rem belakang, supaya ngeremnya lebih nyaman aja di badan.

Rasa Pegal di Beberapa Titik

tour

Ini dia polemik yang suka MMBlog alami kalau riding pake motor pure sport berlama-lama. Pure sport loh yah, yang setang jepitnya underyoke alias dibawah segitiga. Tangan berasa pegal karena nahan badan yang terhempas kedepan, distribusi bobot emang gak bisa dipungkiri, pasti ke depan Sob, ke telapak tangan, ke lengan, kalau motor touring, distribusi bobot badan kan lebih banyak ke pinggang porsinya, tangan rileks. Udah gitu, leher juga berasa fatique, kebas, karena menahan beban helm dan kepala yang menggantung, beruntung Nolan N64 yang MMBlog gunakan itu bobotnya relatif ringan! Panas mesin? Tentu agak panas, tapi masih lebih panas superbike Eropa kok, xixixi.

Muter balik? Weleehh, kalau lagi panik mah mending tarik napas dulu masbroo, radius putar ini motor kan sempit, xixixi

puter balik

Dibalik itu semua, secara objektif MMBlog bilang, CBR1000RR adalah superbike yang bersahabat. Koplingnya relatif empuk, motornya gak gede-gede amat, enteng, power deliverynya dapat diprediksi, pokoknya buat beginner mah okelaahhh. Peruntukkannya? Untuk harian, tentu bikin kepala cenat-cenut, untuk touring, Jarak dekat mantep! Untuk nongkrong, Wuih jangan tanya di mall manapun pasti welcome! Untuk trackday, Habitat aslinya!

Oke deh, sekian dan semoga berguna yah Sob!

Semua Foto di ambil oleh Mas Aditya “Agun” Ardiwinata. Thanks!!!

3 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here