Test Ride Honda CBR1000RR Di Sirkuit Sentul, Gaspol Sampe 250 Km/Jam!

3

CBR1000RR sentul-5

Performa

Setelah lap pertama, MMBlog memberanikan diri untuk memberikan pijatan lebih ke Throttlenya yang gak terlalu enteng dan juga gak terlalu berat itu. Dari gigi 2, ngebetot dari kecepatan 130 km/jam, “nguuunnggg!!” WOW, volume raungannya langsung meninggi Sob! badan langsung terhempas setelah terkena daya inersia yang lumayan nampol. Shifting sebelum redline, kecepatan di trek lurus setelah R4 sirkuit sentul, dapat sentuh 210 kilometer per jam! Byuuhh, ngerem sejadi-jadinya karena emang serem!

Honda CBR1000RR adalah superbike yang betah untuk tidak menggunakan piranti elektronik kayak kontrol traksi, ride mode, dll. Oleh karena itu, MMBlog sempet ngehentak throttle pas tikungan terakhir sebelum straight, ini motor langsung kayak ngesot, pas motor tegak dari lurus, kasih betot mendadak lagi, ini motor langsung kayak ringan banget setangnya, yup mungkin ngangkat beberapa milimeter dari tanah. Performa dari CBR1000RR bisa dibilang kenceng, ya emang kenceng sih, 1000 CC, empat silinder, mesin motor sport, wkwkwk. tapi ada yang unik, ada suara “klak…klek” gitu dari gearboks-nya yang punya impact ke tuas kopling, jadi kayak berasa nyangkut gitu koplingnya atau kayak mau putus tali koplingnya, padahal mah enggak sama sekali.

Di tangan MMBlog Gigi 1 dari CBR1000RR SP bisa tembus sampe 140 km/jam (mas IWB bisa sampe 160 apa 180 kalo gak salah), gigi 2 tembus 210 km/jam. Itu suara motor udah ngeraung banget. Indikator yang menganjurkan supaya ganti gigi udah idup lampunya semuanya, ada tiga lampu warna putih Sob. terus gimana top speednya? Ditangan MMBlog, Honda CBR1000RR bisa sentuh 250 km/jam! Itu shiftingnya berantakan loh Sob, wkwkwkwk, dan angin di kecepatan segitu udah luar biasa nerpa helm, untung, ini motor full fairing, jadi sedikit terlindungi daah.

CBR1000RR sentul-2

Handling

Handling Honda CBR1000RR bisa dibilang juara. Ini motor enak banget diajak nikung-nikung. Terlebih suspensinya menggunakan suspensi Ohlins. R1 dengan kecepatan 130km/jam dapat dilakukan dengan nyaman, mungkin kalau yang bawa profesional, kecepatan 150-160 pas R1 bisa dilakukan, sampe rebah-serebah rebahnya Sob. tikungan yang agak hiperbolik pas R2, kecepatan bisa dikembangin sampe 170-180 km/jam, lagi-lagi, motor manuuuttt, gak usah rempong-rempong ngerebah, pake counter steering aja dia mau kok!

Terus gimana dengan R3 dan R4 sentul yang agak tricky? Nah, kalau disitu, MMBlog biar pake motor apa juga pasti pelan-pelan Sob, serem soalnyah, wkwkwk. yaa maksimal 80 km/jam laahh, persis kayak Om Kobay yang masuk gravel, kecepatannya kan segitu, tapi pake Chibi, karena motor sport, bongkok, motor bisa ditekuk, masuknya bisa lebih dalem. S kecil gimana? Nah, kalau ini nyerah dah, wis pelan-pelan banget, patah gitu tikungannya, yang paling enak adalah tikungan ke kanan terakhir sebelum trek lurus, itu MMBlog sampe miyiinnngg, tapi karena gak ada knee slider yawis tau diri ajah 😆 . ternyata kombinasi Ban Pirelli dan Suspensi Ohlins, emang ajib dan enak, even itu buat amatiran kayak MMBlog

CBR1000RR sentul-4

Setelah beberapa saat, hawa panas mulai terkumpul pas diselangkangan Sob. biarpun ngacir kenceng, hawa panasnya lumayan berasa juga yah. Apalagi MMBlog juga pakai jeans yang didalamnya dikasih linner doang, lumayan juga angetnya kalau paha lagi mendekap body motor. Terutama dari Deltaboxnya itu.

Baca juga : CBR 1000 RR perkenalan dan performa remnya

3 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here