Shell V-Power dan Rider Moge, Sebuah Kepercayaan!

10
Limited

Sobat MMBlog sekalian, pernah lihat langsung momen ada moge antri untuk ngisi bensin di SPBU Shell? Atau melihat postingan di sosial media rider moge yang mejeng dan tikum di SPBU Shell? Nah, hal ini bukan tanpa sebab, ada beberapa alasan dan juga ada sebuah trust atau kepercayaan rider moge dengan Shell, terutama Shell V-Power! Pengen tahu ceritanya? Yuk lanjut lagi masbro.

Moge atau motor gede, bisa dikatakan sebagai barang klangenan, motor kesayangan, pleasure good. Nah, oleh karena itu Sob, rider moge biasanya suka untuk ngasih yang terbaik untuk moge-mogenya itu. Salah satu variabel terpenting yang di motor adalah penggunaan bahan bakar, dan Shell V-Power dipercaya dan diyakini mampu memberikan segala sesuatu yang terbaik untuk sepeda motor besar.

MMBlog pribadi adalah rider motor berkubikasi 600-an CC sejak tahun 2012 silam. Dimulai dari Kawasaki ER6n dan sekarang Yamaha FZ6 Fazer S2, MMBlog selalu demen kalau ngasih minum mereka dengan Shell V-Power. Pengalaman MMBlog, Shell V-Power bener-bener ngasih  pengaruh yang oke buat Mas Moel aka Yamaha FZ6 Fazer S2, Motor dengan kompresi padat ala supersport 12,2 : 1. Tarikan enteng, performa mantab, mesin halus, dan mesin juga adem. Serius Mas? Lah iyak, Mas Moel jarang lho kalau pakai Shell suhunya lebih dari 100 derajat celcius, dan ademnya juga cepet. Kalau udah begini, gak perlu buka gas banyak-banyak untuk ngacir, outputnya, juga jadi lebih efiesien Sob. Plusnya lagi, motor juga jadi lebih awet dong.

Kok bisa se-istimewa itu? Nah, Shell dalam meracik bahan bakarnya2, ternyata menggunakan teknologi yang bernama DYNAFLEX. DYNAFLEX, adalah sebutan dari Shell untuk generasi terbaru formulasi bahan bakar yang telah dirancang sedemikian rupa oleh Shell untuk memberikan kualitas bahan bakar yang terbaik. Khusus untuk Shell V-Power, bahan bakar spesial ini ternyata tingkat formula DYNAFLEX-nya bisa dikatakan tertinggi Sob. Mengandung 3x lebih banyak molekul yang dapat membersihkan dan mengurangi gesekan untuk melindungi mesin, terus dapat juga mengurangi deposit hasil pembakaran sampai 80% lho Sob. Nah, MMBlog jadi inget advice dari mekanik Moge, “Mas, bensinnya pake Shell V-Power ya?” Tanya mekanik, MMBlog jawab “Iya Mas, Kok tau?”. Jawab mekanik “Throttle Bodynya bersih Mas, gak ada keraknya, yang udah-udah dan yang lain sih pakai Shell V-Power kalau begini”. Praktis, mesin bersih! Wah mantab, emang cocok dah! Kalau udah terjaga selalu bersih, service besar atau overhaul di motor bisa ditunda lebih lama dan diminimalisir, tau sendiri overhaul pegimane kan Masbro? Apalagi buat moge, mantap semua-muanya dah itu :mrgreen: .

Pengalaman ngisi di SPBU Shell juga selalu ngasih kesan positif. Petugasnya ramah-ramah, pelayanannya oke banget, prosedur demi prosedurnya harus dituruti untuk safety, kayak harus turun dari motor pas ngisi bensin, apapun motornya even itu motor sport. Tempat buat ngademnya enak, ada juga air, musholla, toliet yang bersih, dan angin untuk refill ban motor. Makanya jadi tempat favorit bikers untuk tikum kan? 😆 . Selain itu, ada juga Shell ClubSmart, apa itu Mas?

Ini adalah membership dari Shell yang bisa temen-temen gabung secara gratis dan manfaatnya banyak. Salah satunya adalah ngumpulin poin ketika ngisi bensin Shell (2 point untuk Shell V-Power) dan nantinya poin ini bisa ditukar sebagai cashback ketika temen-temen ngisi bensin Shell lagi. Selain itu temen-temen juga bisa mendapatkan gratis asuransi kecelakaan diri, 24 Jam bantuan darurat di Jalan Raya dan 24 Jam layanan Darurat Medis, mantab dan luar biasaaaa! Oke Sob? Ada yang sealiran sama MMBlog sebagai user Shell V-Power? Monggo ceritamu Masbro.

instagram

10 COMMENTS

  1. Om knp ya vpower di GSX-R 150 malah bikin ngeden,tarikannya berat,apa memang nih motor gak terbiasa nenggak bahan Bakar mahal??? Tp pake pertamax malah ngacir 😅,pake pertabo ngacir juga tp panas bgt ke mesin 😁

  2. wah… ini mah iklan. wkwkwkwk

    BB shell cm ada’y d kota² gede aja, d kampung cm ada Pertamina, itu jg cm pertamax doank. padahal motor ane klo d ksh pertamax turbo lumayan keluar tenaganya. dulu pertamax + octan booster lumayan njegat tp trauma euy. pas motor lama engga d pake, d starter susah idupnya & udh jalan mesin’y endut²an & akhirnya d kuras ganti Pertamax murni.

    • Kalau lama ga di pake (minimal 2 hari kalau motor lama) semua motor juga begitu bang, karena suhu mesin yang sangat dingin kemudian oli yang tiris mengakibatkan ga bisa langsung starter harus di engkol dalam keadaan kontak off beberapa kali baru kemudian kontak On dan engkol lagi, jalan deh pelan sambil nunggu suhu mesin normal setelah itu hilang gejala ndut ndut annya.

    • Jadi bukan efek bahan bakar nya. Kalau efek bahan bakar ke mesin itu kalau yang oktan rendah (dari yang disarankan) ke mesin kurang maksimal lama dapat suhu mesin normalnya, tarikan berat dll
      Kalau oktan Pas (dari yang di sarankan) dengan kompresi mesin ga harus susah payah engkol sekali duakali langsung jreeeng tarikan maksimal,suhu mesin normal, enteng dan konsumsi bahan bakar nya normal,
      Tapi kalau Oktan tinggi (dari yang di sarankan) efeknya ke mesin cepat panas itu aja minus nya selebihnya sama dengan oktan Pas dengan kompresi,

    • @nickname
      emank bermasalah d octane boosternya bro ( bentuk pil & takaran biasa 1/4 buat 10 liter Pertamax)

      skrng sehari² full Pertamax & udh 3 hari engga d pake langsung tokcer starter na bro ( engga ada engkol motor ane, murni starter aja)

  3. masalahnya cuman 1 ini pom bensin 1 kota cuman bisa 2 lokasi, kebetulan rute kerja jauh dan ga kelewat pom bensin shell padahal tarikan juga enak, jangan lupa sesuai kan dengan kompresi motor yaa…
    kalau beli mesti berbalik arah lumayan jauh padahal top dan yang paling saya suka tuh ga ada warna tambahan nya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here