Intermezzo : Kenapa Jadi Begini? Mau Riding Atau Bakar Ikan?

13

Sobat MMBlog sekalian, sebuah negara pasti punya peraturan. Peraturan terkait dengan kendaraan, biasanya disebut sebagai regulasi. Nah, regulasi di sebuah negara ini berbeda-beda macamnya. Objektifnya macam-macam, ada yang terkait urusan emisi, urusan kebisingan, urusan safety, dan lain-lain. nah, India, adalah salah satu negara yang lumayan unik perkara regulasi sepeda motor. Bukan perkara pajak atau apa, tapi perkara safety! Untuk itu, motor harus tampil seperti foto di atas!

Yups, kebudayaan di India memang kental, salah satu kebudayaan yang tetap terjaga sampai sekarang, ada tradisi bagi perempuan untuk menggunakan sari atau baju tradisional (mungkin nasional) khas India, ya kalau di tanah air kayak Kebaya gitu kali yaa. Nah, mungkin, karena kaum hawa di sana banyak yang berstatus sebagai penumpang/boncenger, dan tetep kekeuh menggunakan Sari, maka motor juga kudu dikasih fitur yang bernama “Sari Guard”.

Kain yang berkibar-kibar, duduk yang mungkin nyamping, hal ini mengharuskan pabrikan sepeda motor membuat pelindung berupa trelis atau pagar yang bentuknya udah kayak alat panggangan ikan. Yang paling unik (ngenes sih sebenernya) adalah penampakan Sari Guard di Kawasaki Ninja 400, asli itu motor sebenernya keren, tapi begitu dikasih sari guard, jadi kocak bener bentukkannya. Hmm.

Gak Cuman Ninja 400, ninja 1000 pun diharuskan menggunakan fitur unik ini Sob. ya kudu dikutin lah, regulasi pemerintah ini. Wkwkwk. tapi kalau MMBlog lihat, di beberapa model ada juga yang enggak pake, mungkin itu punya konsumen dan dicopot. Gak tau deh, kalau dicopot kena tilang apa enggak 😆 . ya gitulah, untung aja di tanah air enggak ada yang aneh-aneh kayak gitu. tapi asik juga sih, kalau lagi touring, laper, mancing aja di kali, dapet ikan, panggang dah di belakang, gak ada api, tinggal sedot bensin, bakar pinjem korek ama yang lewat.

Artikel intermezzo aja Sob, hehehe.

13 COMMENTS

  1. Kalo diliat bentuknya sih, kaya nya selendang/sari atau apalah namanya yg dipake kaum hawa disana masih bisa nyangkut dari rante/gir bagian bawah arm. Padahal pake yg jenis penutup rantai motor jadul kaya punya astrea grand dkk, modif bentuknya yg kekinian, bikin dari bahan plastik/fiber biar ga berat, kayanya dari segi estetika dapet, keamanan juga terjamin.

  2. Disono pake sari, disini pake baju kayak teroris, nutupin lampu sein sama lampu rem. Kesel banget kalo di belakangnya gak keliatan mau belok mana

    • Woooy omonganmu kok sara yaa..??
      Admin niat cm buat selingan, kau mlh tendensius gt..!!!
      Nick kau salah tu, ciri² keyboard warrior kau ni…
      Ad kontak Wa, dmn posisi kau..??
      Nak aku jumpa.i kau…!!

    • Nama orang waras ..komen bukan orang waras..ingat mereka berpakaian seperti karena punya ilmunya dan keyakinan sama agamanya ..harusnya lo krituk yg pakaian auratnya kemana-mana…dasar jaman edan..baik di bilang jelek..jelek dibilang bagus…hadeuhj

    • Ya klw mau naik mtr , di rapin dulu jgn cuek nutupin lampu lampunya, apa adanya di jalan, jalan bkn tempatnya utk membahayakan orang lain atau diri sendiri, kan bisa diakalin klw mau, tinggal mau ngk atau sabodo yg penting gue ngk repot

    • @rudolpasu di priok rawa badak selatan, sini gua tungguin

      @pepesansu kalo bukan teroris kenapa mesti tersinggung? Agama kok aneh gak mau di kritik

  3. itu bisa serba guna kang,
    bakar ikan
    bakar jagung
    berbekyu steak ,ribs, lamb chop dkk
    gantungin ayam kampung
    gantungin sayuran

    buat mreka yg penting motornya juga HARUS KEREN ……..tapi serba guna 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here