Oil Cooler VS Water Cooler, Biaya Perawatan Lebih Mahal Oil Cooler?

22
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, beberapa waktu yang lalu, MMBlog sempat dibuat mikir sama salah satu komentator di instagram. Postingan tentang Suzuki Gixxer 250 SF, memuat banyak sekali komentar, salah satunya adalah komentar yang mengatakan kalau mesin oil cooler akan lebih tinggi biaya perawatannya ketimbang mesin water cooled atau radiator, pendinginan juga gak sebagus radiator, hmm, menarik juga nih.

Temen-temen bisa lihat screenshotan dari IG MMBlog, terlihat Mas Bayu Langit mengatakan demikian. Katanya, motor oil cooler membutuhkan oli lebih banyak, kalau gak pakai oil cooler, butuhnya 1 liter, kalau oil cooler butuhnya 1,2 liter dan seterusnya. Hmm, ada benernya juga yah Sob. Tapi lucu juga sih. Kalau ngomongin oli, beli oli dalam kemasan satu atau dua botol, kalaupun nyisa, biasanya sih MMBlog simpen aja Sob, pake lagi kalau beli berikutnya.

Villa Kanaya

Pendinginan juga gak sebagus radiator air? Hmm, kalau ini ya emang jelas sih. Tapi indikator bagus gak bagusnya itu apa? MMBlog bilang sih ya, selama motor itu enggak mogok pas di pakai, ya pendinginan motor itu bagus. Kalau perkara panas mesin yang bisa dirasain di area paha, malah yang pakai radiator biasanya yang lebih berasa panasnya.

Gimana Sob? Apakah benar mesin oil cooler bakalan lebih butuh biaya? Ya bisa jadi bener juga sih, tapi kalau mesin beradiator air tiba-tiba nemuin masalah, pasti biayanya lebih banyak lagi. Gimana menurut mu Sob? Kalau diskusi di IG mah suka kagak jelas juntrungannya, kalau temen-temen pembaca blog biasanya lebih terang benderang nih pemikirannya. Gimana menurutmu Sob, ditunggu banget nih komennya. Nanti ane balesin. Tengkyu yah!

instagram

Villa Kanaya

22 COMMENTS

  1. Selama saya punya Satria karbu & P220 itu oil cooler ga pernah rewel. Perawatannya palingan cuman dibersihin dari debu tok sebulan sekali.

    Sekarang miara MT-25 yang pake radiator justru keluar uang lebih buat beli coolant.

    Oil cooler lebih ramah kantong. Tapi kan oil cooler Gixxer 250 dikonsep ala radiator, ada semacam water jacket di head silindernya, tapi yang mengalir di situ oli.

    Di sini Suzuki sebenernya cerdik, bisa bikin sistem pendinginan ala radiator tapi tanpa perlu pakai air radiator.

    Konsumen justru diuntungin soalnya punya motor sport ber-radiator tapi tanpa perlu ganti air radiator.

    Hanya saja bahasa marketingnya kalo di marih perlu dibenerin, jadi “advanced liquid cooler” atau sejenisnya, jangan “oil cooler”. Jadi konsumen mindsetnya tetep ini motor pakai radiator.

    Tapi yah itu cuman opini pribadi ane aja, barangkali ada salahnya.

  2. menurut saya motor pake radiator tuh aki lebih gak awet dibanding oil cooler, apa lagi kalo sering macet macetan di jakarta, kipas radiator sering nyala, bikin beban aki bertambah, bikin aki lebih pendek usianya, pengalaman miara old vixion 2009. jadi menurut saya motor pake oil cooler lebih murah n simpel perawatannya.

  3. Ijin komen ya om vandra, πŸ™
    Secara logika, komen dari mas bayu mgkn ada benarnya terkait jumlah oli, karena ada penambahan jalur oli dan komponen oil cooler itu sndiri (yg didalam nya isinya tube tube kecil yg dilewati oli), otomatis pasti jumlah oli bertambah,
    Tp perlu diingat, engine dengan sistem pndingin radiator pun ada beberapa resiko yg bisa saja terjadi, salah satunya dari waterpump, saya ambil satu contoh ini saja,
    Kebetulan motor saya nggak ada radiator nya, jadi saya pakai pengalaman di engine lain saja gpp yaa πŸ˜…
    Komponen waterpump bertugas untuk menciptakan flow dari coolant, agar dapat bergerak menyusuri jalur” cooling system pada engine, didalamnya waterpump ada komponen yg bergerak agar tercipta flow tadi, yaitu impeller. Impeller duduk pada shaft, dan di shaft tsb ada bearing”. Setiap komponen yg bergerak butuh yg namanya pelumasan, gak terkecuali waterpump ini. Karena itu didalam waterpump ada oli yg mengalir untuk melumasi pergerakan dari shaft dan bearing, oli nya dari mana? Ya dari oli engine itu sndiri.
    Nah didalam waterpump akhirnya ada dua jenis fluida yg berbeda, yg satu coolant, yg satu nya lagi ada oli. Kedua fluida ini bisa nggak bercampur karena ada seal di dalam waterpump, yg menyekat keduanya.
    Nah kelemahan dari waterpump ada disini, ketika seal ini rusak, makan oli bisa saja masuk dan bercampur ke jalur cooling system, atau sebaliknya, coolant yg masuk kedalam jalur oli. Kasus paling sering yg ditemui yaitu coolant masuk ke jalur oli.
    Ketika itu terjadi, maka jelas akan merubah karakteristik dari oli engine itu sndiri, mengingat kandungan dalam coolant itu banyak, ada air, aditiv”, zat anti beku, dll, sehingga ketika kita nggak menyadari, performa lubricating dari oli engine kita terganggu, jutsru ini yg lebih berbahaya,
    Trs jika ditanya, berapa sih umur seal dari waterpump ? Tidak ada jawaban pasti, namun yg jelas seal yg bahannya terbuat dari polymer / karet musuh terbesar nya adalah panas dan pressure, dan satu lagi, cacat pabrik 😁
    Ya intinya setiap pabrikan sudah memikirkan dan merancang, kenapa kok motor ini harus pakai oil cooler, kenapa kok harus pakai radiator, kenapa kok tanpa keduanya (cuma mengandalkan sirip” di blok engine), semua pasti sudah dihitung, dan pastinya ada kelebihan sertak kekurangan nya juga,,
    Mgkn itu saja om vandra, maaf klo kepanjangan ✌️

    • Wah keren, makin panjang makin mantap mas. Itu dia mas, menjaga seal waterpump biar gak bocor itu emang unik, hahaha. Fz8 saya kemarin itu kan juga hampir milky mas olinya, seal mekanikalnya hampir jebol, padahal radiatornya bersih gak karat gak apa. Btw makasih komennya mas

    • Siapp, sama” om, saling sharing saja 😊
      Itu yg di atas blm ketambahan ribetnya klo termostat ngejam, mekanisme elektrik fan nya bermasalah, sensor error, radiator buntu dalam (karena kerak dll), sbnrnya yah bisa dibilang lebih ribet yg pakai radiator sih ya πŸ˜…
      Tp klo owner nya paham maintenance sih saya rasa aman” aja mau pakai yg mana pun,

      Klo biar seal waterpump awet yg setau saya di usahakan sebisa mungkin engine jgn smpai overheat om, karena klo overheat yg panas dua dua nya soalnya, oli engine ikut panas, coolant nya juga sama panas juga, berkali-kali kaya gitu gak menutup kmungkinan seal cepet jebol atau getas
      Tp terlalu dingin pun jg nggak baik, karena kinerja engine jadi berat (viskositas oli yg terlalu kental) πŸ™

  4. ane punya verza saya tambahin oilcooler satriafu oli tetap sama sama 1Lt ga ada masalah selama 7 taun ini. cb150old pun gt pake cooler fu tetep oli 1lt selama 4 taun ini ga masalah tuh. verza KM93rb. speedo mati sudah 3 taunan mungkin klo nyala kmnya udah 150rbkm cb km70 rb. kipas radiator punya cb jarang nyala juga. oli pake Bm1 pc1000 sama pc1300. pergantian oli setiap 2000km ga ada masalah sedikitpin tuh bro. klo ga percaya wa ane saya pap

  5. Secara engineering, di luar masalah tampilan, trend dan gaya, semakin sederhana (semakin sedikit komponen) maka semakin baik dan semakin murah.
    Sebaliknya, semakin ruwet dan semakin banyak komponen, maka semakin mahal, dan semakin besar kemungkinan ada komponen yg malfunction.

    Pemilihan sistem, apakah air cooled, oil cooled atau water cooled, sudah diterangkan masbro Simmbahh di atas.

    Adakalanya pabrikan “terpaksa” memilih water cooled karena dasar engineering mengharuskan, bisa karena tuntutan emisi, mungkin bisa juga hanya karena tuntutan trend.

    Yang jelas, prinsip dasarnya adalah: makin rumit makin mahal.

  6. baru tau klo isi oli jd nambahπŸ˜…,,,ane lernah make fu tiap ganti oli ya cuma seliter gak ada nambah nambah,,,pemikirannya keren jg ya tiap ganti oli nambah dan jd nambah biaya,,itu opini apa udh praktek,,,klo praktek apa kbr satria fu yg isi oli ya udh seliter gak ada nambah2 karena ada oil cooler

  7. kalo dipikir , oil cooler di gixxer yg muterin piston keliatannya lebih advance deh , dibanding water cooler biasa , selain titik didih oli itu lebih tinggi daripada titik didih air radiator jadi kemungkinan bisa lebih durable oil cooler dalam segala medan di gixxer sf250 daripada pake water cooler .

    kalo masalah oli yg dimasukin ke mesin lebih banyak , setau saya dari youtube kang eno oli gixxer sf 250 ini cuman minum 1 liter waktu pergantian filter oli , jadi kalo ga ganti filter oli berapa? 800cc? udah kayak motor bebek 110cc aja? atau kalaupun oli yg masuk waktu pergantian filter oli 1,2 liter dan tanpa pergantian filter oli 1 liter juga , gixxer sf 250 ini mesinnya sangat sangat worth to buy. kasih aja motul 5100 ga rugi kok perawatannya pasti.

    mesin oil cooled itu biasanya masalahnya rembes oli itu sih mesin oil cooler yg biasa ya , gatau yg oil cooler di gixxer ini.

    kalo mesin radiator rusak itu biasanya rusak di seal radiatornya campur sama oli , bocor radiator , thermostat rusak dll

    kalo urusan panas ngga nya , ini kompresi gixxer sf250 cuman 1 : 10,7 , cuman pake oil cooler aja ya gamasalah , tapi kalo mau dimentokin kompresi aman ya 1 : 11 bisalah tapi buat apa? build engine gixxer sf ini ngejer efisiensi , biar bisa minum bbm murah , dingin , compact , irit 30-35km/l atau kalo di highway di india bahkan bisa sampe 42km/l jalan 100-120kmh rata . buat power yg 24,xx hp on wheel itu udah cukup buat di indonesia , lagipula topspeed ini cuman masalah gearing aja 160km/h itu cukup kok dengan rata rata 60-90 km/h di jalan indonesia mah .

    walau ini bukan postingan gixxer sf 250 tapi. kalo mengacu ke gixxer , yg salah itu bukan mesinnya , tapi build frame , body , velg yg nambahin bobot banget . kalo mesin gixxer sf 250 dipasang di gsxr 150 mungkin bobotnya sama aja 130kg atau kalo lebih juga mungkin sekitar 138kg max dengan power yg lebih gede dari mesin dohc gsxr 150

  8. gag bisa komen panjang2 mas, soalnya sy pribadi blom pernah melihara motor watercooled hehe..
    tapi secara teori mudah nya, motor watercooled punya komponen yg lebih banyak dari yg oil cooled, potensi kerusakan akan lebih banyak, dan yg ane pernah denger kan klo motor water cooled udh rembes baik coolant ataupun oli dan bercampur masalah nya akan jauh lebih berabe dan costly di banding motor oil cooler…

    yg setau saya sih motor yg oil cooled lbh sederhana, dan kalaupun ada rembes oli paling “cuma” rembes keluar mesin aja, kaya kasus motor ane bulan lalu, yah maklum itu jg karna motor udah lumayan tua, udh 120rban KM dan blkg an lg suka di oprek mesinnya, jadi blkg an agak sering bongkar mesin yg akibat nya 2 drat baut pengiket blok mesin ke crank case ada yg aus, jadi oli rembes keluar karena mesin ga bs rapet kenceng,, memang masalh gni harus cepet di benerin (ane jd turun mesin utk bikin drat baru), tapi seandainya uang lagi cekak pun dan ga bisa turun mesin, masih bisa di akalin dengan interval ganti oli lbh dipersingkat aja, supaya oli ga kekurangan dan mesin tetep terlumasi dgn baik.. intinya penanganan masalah nya jauh lbh praktis ketimbang motor water cooled klo dah rembes..

    dari segi maintenance, sbnr nya kan tinggal ikutin anjuran pabrik aja yah soal isi volume oli nya kan? and that’s it.. sedangakan di mesin water cooled ya harus pantau oli rutin iya dan harus pantau volum coolant iya.. 2 kerjaan tidak lbh mudah dari 1 kan? hehe
    belum lagi kalau ada masalah sama unit radiator nya itu sendiri beserta kipas, selang coolant, water pump dll,, balik ke kalimat pertama, potensi terjadi masalah akan lbh banyak di motor water cooled..
    tapi lepas dari potensi masalah kedua nya, asalkan motor bener2 di perhatikan dan di rawat sih hrs nya ga terlalu jd masalah lah..

  9. Motor dgn oil cooler, memang takarannya nambah..
    Radiator, begitu ganti oli + air radiator, kalau water pump nya mendadak jebol kan apes gak terkira..
    Lebih awet oil cooler + murah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here