Honda CRF190, Adventure Bike Yang Cocok Buat Indonesia!

5
Limited

Sobat MMBlog sekalian, nampaknya, di luaran, motor-motor adventure lagi mendapatkan atensi yang bagus dari para bikers. Temen-temen pasti juga udah pada tahu, kalau Honda TIongkok atau Sundiro Honda, belum lagi baru aja merilis teaser-teaser tentang motor terbaru mereka yang bernama Honda CRF190. Sebuah mini atau ”die cast” dari Honda CRF1100 Africa Twin, tapi tetep, Honda CRF190 ini terlalu menarik.

Ngomongin desain, Honda CRF190 terlihat punya garis desain dan lekukan yang terinpirasi dari kakaknya. Tapi kalau MMBlog perhatikan, ini motor juga punya facia yang deket banget sama Kawasaki Versys 650 lawas yah Sob. Memang muka versys lama itu muka tukang jalan bin blusukan banget sih. Motor terlihat jangkung, dengan minim gimmick atau pemanis, ya intinya emang buat turing, semua sesuai fungsi ajah.

Villa Kanaya Viar MMBlog

Bicara mesin, nah ini dia. Nampaknya mesin air cooled 190 CC yang dibuat oleh Honda TIongkok ini adalah mesin generik. Dari CB190, CBX190 yang pernah MMBlog temui unitnya di SIngapura, sampai Honda CRF190 inipun menggunakan mesin yang sama. Bahkan Honda CB190SS yang modelnya klasik juga pakai mesin ini. Ya gak salah juga, satu mesin untuk berbagai macam motor, efisiensi itu namanya, beda banget dengan jaman dulu yah.

Kaki-kaki ternyata lumayan sederhana. Suspensi depan aja masih menggunakan suspensi teleskopik konvensional kok, tapi yakin, panjang suspensinya di atas rata-rata motor pada umumnya. Suspensi belakang dibuat monoshock yang dibekali oleh beberapa tingkat preload. Ban depan 19 inci dan ban belakang 17 inci, dirasa udah cukup untuk touring dan ngegas di gravel. Oia, panel speedometer juga udah full digital, iye keleus hari gini masih analog, yang klasik aja biar kaya cluternya analog, tapi kinerjanya udah digital semua.

Untuk harganya, belum di ketahui berapa, tapi enggak mahal-mahal amat lah kalau di tiongkok, paling ni motor masuk SIngapura juga. Motor yang klaim top speednya bisa sampai 108 km/jam ini pasti laku karena emang trend motor batangan atau motor laki, ya lebih enak motor beginian sih. Oke Sob, gimana? Kepengen ga nih?

instagram

Villa Kanaya

5 COMMENTS

  1. Ndak usah d keluarin d Indonesia, sy kasihan melihat pabrikan2 lain bs terlihat makin ketinggalan dan jadul. Dgn motor2 produksi AHM yg sekarang saja pabrikan lain sdh jauh tertinggal baik dr kualitas, buildquality. Aaah sudahlah nnti mereka mau jualan apa…

  2. Kayaknya asik nih motor. Kompresi rendah (bisa pertalite, murah meriah), torsi lumayan buat naik gunung, wet weight ga sampe 150kg, tambah paruh bebek kecil udah ganteng. Tapi kalo harga mepet versys 250 sih kayaknya kurang oke…

    • harus nya sih ga mendekati Versys om.. imho aja
      soal nya dr segi fitur ini ga banyak, bener2 motor fungsional aja.. kaki2 bahkan terlihat “standar”, jd hrs nya sih ga ‘mahal’ lah ya.. masuk sini dengan harga setara CRF150 (misal dengan kubikasi sama) sih hrs nya bisa menjual lah..

      tapi klo mau masuk sini, misal dengan cc 150 pun, model headlight harus berubah nih, minimal bentuknya mirip CRF skrg, atau ideal nya ya mirip XRE300 di brazil/china jg udah bikin mtr ini bakal garang bgt.. biar harga bisa di atas CRF150 berarti udah hrs USD juga depannya.. klo mempertahankan teleskopik baik nya harga nya ga jauh2 dr current CRF150 ya.. IMHO
      tp dengan kondisi ‘seadanya’ kayak gni pun udah bikin ane ngiler hehehe… urusan headlight urusan kecil, modifikator lokal udah pada jago bin kreatif kog.. malah genre ini emg udh kepengenannya ane bgt nih… sayang lom ada yg mau bikin baik ahm atau ymmi

  3. Ini aja udah ganteng, demen lampu single gini…
    Harga 34 juta cukup

    Tambah tubular guard, ditempeli lampu tambahan, side pannier bawa jeriken kayanya asik ratusan kilometer lewatin jalan raya hutan sulawesi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here