Honda CB200X Ini Memang Menarik, Tapi Masih Relevankah Dengan Pasar Motor Indonesia?

9
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, eh mungkin tepatnya kemarin kali yah? Honda India secara resmi dan secara berani, di tengah pandemi yang belum usai ini, merilis sebuah motor yang keren dan menarik. Sebuah motor sport dengan konsep dan genre touring adventure, motor ini adalah varian dari Honda CB dengan varian “X”, betul, Honda CB200X!

Honda CB200X adalah sebuah asa Honda India di tengah pandemi yang amat sangat realistis. Entah apakah memang disana pasar motor sport terus mengalami perkembangan, atau pasar matik yang emang gak terlalu hebat kontras dengan di mari, yang jelas, Honda CB200X adalah motor yang keren secara tongkrongan, dan nampaknya asyik sebagai tunggangan.

Villa Kanaya

Selera desain rider India sebenernya enggak muluk-muluk, beda dengan selera biker tanah air yang tinggi tapi mendang-mending, wkwkwk. tapi Honda India ternyata ngasih Honda CB200X dengan desain yang kece. Nah, tetap, perkara mesin, di sini terasa biasa aja tapi cukup dengan mesin 200 CC, pendingin udara, yang bisa ngasih tenaga hingga 17 HP dan torsi 16 Nm, ya tenaga cukup aja lah.

Kaki-kaki lumayan cetar dengan menggunakan suspensi depan upside down, ditambah lingkar roda ring 17 depan belakang dengan lebar roda depan 110 dan belakang 140. Kalau ngomongin bagus, jelas bagus banget konsepnya. Motor adventure dengan mesin air cooled yang kagak rewel, minim perawatan, punya daya tahan tinggi, dan berbagai keuntungan lain.

Lalu, apakah motor ini layak dan pantas untuk dirilis oleh AHM sebagai pengkomplit varian motor 150 CC? Hmmm, menarik, karena kalau boleh dilihat, kondisi pasar motor sport 150 CC makin kesini makin susut Sob. motor sport nampaknya bukan masanya lagi di Indonesia, maxy skutik adalah yang utama. Ya kalau AHM mau bikin sih, tentu apresiasinya bakalan pol, tapi apakah penjualannya juga bakalan pol, itu yang masih jadi tanda tanya besar, oke deh, gimana menurutmu Sob? semoga berguna ya!

instagram

Villa Kanaya

9 COMMENTS

  1. Janhan bilang kurang relevan apa tidak min,tapi tersedia apa tidak di pasar??
    Lihat motor dari mio sampe MT25 yg dimodif biar bergaya adventure touring bejibun banyaknya.
    Itu karena mereka saya yakin cukup uang tapi ga cukup pilihan.
    Mesin berpendingin cairan oke,tapi mesin berpendingin udara masih lebih disukai karena simple dan lebih mudah perawatan..

    Lalu kenapa CRF 150 Begitu laris dengan mesin kisi2 ga dicontoh ke produk seperti CB200X,??
    kasihan konsumen kita keluar uang banyak tapi buat modif bukan buat dapet motor yg sekali jadi.
    Kalo udah bergaya gini paling motifnya ga sebanyak yg motor2 dibikin ala2 adventure.

  2. Adventure adventure-an inimah,
    Adventure wannabe
    Adventure ala-ala

    Kaki-kaki bagian paling vital utk jd motor adventure, ini malah pake velg racing casting wheel habitat aspal mulus, diajak adventure beneran protol ambrol rodanya

    • ini sih motor turing om, bukan adventure.. bedain yah..
      tapi sebenernya klo mau di telaah dari sisi etimologi, Adventure itu kan bahasa inggris, artinya petualangan, apakah petualangan terbatas pada trabasan saja kah? kotor2an saja kah? harus lewat hutan belantara kah? kan ngga juga, petualangan banyak bentuk nya,, menjelajah nusantara juga kan ga harus lewat hutan2 juga, masih byk jalan aspal,, apa klo lewat aspal ga bisa di sebut bertualang/adventuring? apa klo motor nya naik kapal fery bukan bertualang? kan gag juga,, gimana pun bentuk nya, petualangan tetaplah petualangan.. turing juga salah satu bentuk petualangan meski lewat aspal..
      joss wkwk

    • Lha, Komen diatas juga ga bilang adventure/petualangan hanya trabasan, hutan, kotor2an, itu ente mengasumsikan sendiri.

      Emg velg cw protol ambrol cuma bisa pas trabas masuk hutan?

      Jangakan masuk hutan dan trabasan, pulang kampung kena ranjau lubang di jalan propinsi yg rusak aja bisa protol velg bgtu, itu juga adventure kan, yg adventure level ringan saja sudah rentan, makanya disebut ala2.

    • Nie motor buat adventure enak kok, klo trabasan mending pake KLX/CRF. Beda genre. Klo tujuannya buat kuda lumping ya mending KLX/CRF/WR.

      Toh motor sport juga banyak yg buat adventure tp fine2 aja pake CW. klo mw SW ya tinggal lego itu CW nya ganti ke SW.

  3. kalo ngukur dari besaran angka penjualan udah pasti ga akan terlalu tinggi sih mas (apalagi dibanding matic), tapi klo menimbang kemauan pasar kita, jelas masih cukup banyak (mungkin pake banget) biker2 yang ngidam motor adventure gini di entry level (<250cc), termasuk saya huehehehe.. setidak nya pasara nya ada banget lah hehe.. karna makin kesini justru makin banyak ketemu motor sport modif adventure/turing di jalanan jabodetabek di banding dulu..
    jadi yah, setidak nya sayang aja klo ga ada 1 pabrikan pun yg nyemplung di genre ini..
    semoga AHM setia sama customer dgn menelurkan genre ini dsini,, saya pribadi cukup optimis, karna makin ksni AHM lebih terlihat customer oriented (walaupun produk nya tetep overpriced yak, hehehehehe piss)..
    dan akan lebih seru lagi klo Yamaha bikin Tracer atau Tenere 155 dsni.. Suzuki? no hope… wekekekek

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here