Email Pembaca : All New Honda CB150R Dipakai Touring? Nih Artikel Ke #2 nya!

3
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, Bro S yang ternyata selalu mantengin blog sederhana ini, bersurel ke MMBlog. Ia nanyain ke MMBlog gimana sih kalau Honda CB150R di ajakin touring. Sebelumnya, Bro S juga udah baca artikel INI, tapi katanya kurang puas, karena ya Jakarta – Bandung sih udah kayak macet-macetan, bukan kayak touring (ya ada benernya juga emang, wkwkwk). oke, MMBlog coba lanjutin dah ke sesion ke dua ya.

Oia, Bro S ini juga udah baca-baca artikel temen-temen blogger yang lain. cuman katanya belum afdol kalau belum baca artikel dari MMBlog, karena apa? Karena yang emang sering touring diantara temen-temen blogger yang join pas touring laki kemaren ya MMBlog doang, wkwkwk. okelah, lanjut! Touring kedua, lumayan mantap, MMBlog jelasin dulu rute dan konturnya:

Villa Kanaya

– Jarak tempuh lebih dari 200 km, Ciwidey – Batu Karas, hmm.

– kontur jalan di awal-awal pegunungan dengan kelokan sempit

– kontur jalan di tengah sampai selesai kebanyakan lurusan dengan kelokan hiperbolik

– 80 % jalanan mulussss

– gak sedikit tanjakan serta turunan.

Untuk feedback ke badan, All New Honda CB150R jelas merupakan habitat sempurna buat rider yang demen touring. Setang tinggi serta lebar, footstep yang posisinya natural, dan jok yang relatif empuk dan lebar, siap support ridernya untuk riding agak jauhan. Jujur, MMBlog sih kagak ngerasa capek riding jauh pake ni motor, tapi gemes iya :mrgreen: .

Ditekuk-tekuk di jalanan kelok-kelok pegunungan, SIP banget! Respon suspensi depan emang jempolan, suspensi belakang agak kesulitan malah buat ngimbangi, tapi masih oke. Kontrol jelas kelas atas. Performa rem juga bisa dibilang konsisten, lumayan baik untuk depan dan belakang.  Oia, MMBlog sempet bilang gemes di paragraf sebelumnya, itu karena apa coba?

Yups, respon mesin! Mesin ini emang torqy dan bagus banget kalau di stop and go atau tanjakan, tapi asli bikin gemes kalau ketemu trek lurus dengan aspal mulus. Napas motor relatif pendek-pendek, tapi tetap halus.  Top speed 120-an kilometer per jam bisa diraih, dengan tingkat ke stabilan motor yang juga sangat baik, chakep!

Kalau di tanya paling asyik di trek mana? Jelas naringgul dengan 1000 kelokan patah-patahnya, dan leuwisancang dengan belokan hiperboliknya, chakep banget ini Sob. pas lurusan di cikalong, wah jelas lah, pada nguber top speed, dan emang motor ini bukan sekedar top speed yang dicari. Ya untuk lari 100-110 km/jam aja sih cepet kok naiknya, namanya juga mesin 150 CC radiatoran jaman sekarang.

Gimana Bro S? Udah, kalau pengen dan demen touring, sikat aja ni motor. Enak kok, MMBlog rasa, dengan mainin gear belakang kayak nurunin satu mata, top speed bisa dibuat lebih baik lagi dan napas motor bisa dibuat sedikit lebih panjang lagi. Tapi standarnya aja MMBlog rasa sih udah cukup kok. oke deh, semoga berguna ya!

instagram

Villa Kanaya

3 COMMENTS

  1. klo main final gear masih kurang bisa modif ganti throttle body yg lbh gede, byk aftermarket nya kog.. ganti itu aja di jamin napas makin panjang, konsekuensi nya torsi turun..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here