Email Pembaca : Sepenting Apa Sih Nge-Dyno Motormu?

3
Limited

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog mendapatkan surel dari Bro F. Isinya simpel Sob, nanya ke MMBlog tentang dan perkara dyno. “Mas Vandra, mas, menurut Mas, ngedyno motor tuh penting apa enggak sih? haruskan kita ngedyno motor kita?”, pertanyaan ini berangkat dari maraknya pengguna motor dan pengguna sosmed yang seringkali ngedyno motornya, hmm, haruskah?

Kalau MMBlog boleh jawab, sebenernya ngedyno motor adalah aktifitas yang sama sekali enggak penting kalau temen-temen bikers diluar sana, bener-bener membutuhkan sepeda motor yang digunakan untuk harian, sebagai kendaraan operasional, gak demen utak-atik, dan pengen long lasting sama motornya.

Villa Kanaya

Ya iyalah, MMBlog selama punya motor, baru FZ6 Fazer dan XJR400 aja yang pernah di dyno. Itupun lebih ke faktor penasaran aja dan juga kesempatannya ada. Untuk motor-motor harian, apalagi temen-temen punya motor itu emang gak neko-neko, gak oprak-oprek, pengen awet, dan low profile aja, maka perawatan rutin aja udah cukup banget. Lah, Thunder 250 punya MMBlog udah 15 tahun fine-fine aja gak didyno, masih running jooss!

Lain cerita kalau temen-temen demen ngoprek, punya rasa kepo yang tinggi sama performa motor, enggak puasan, dan pengen banget fine tunning motornya, maka dyno adalah perkara yang wajib dilakukan agar kelihatan, apakah memang ada progres performa apa enggak, karena kalau cuman digeber di jalan, mau di jalanan yang mana? Alat ukurnya juga apa? Feeling thok? :mrgreen: .

Nah, tergantung situasi, kondisi, dan individunya aja ya Mas F. Kalau si Mas tipikal rider yang udah puas sama motor sekarang, harian oke, touring oke, dan motornya sehat, udah nikmatin aja sekarang. Toh nikmatin motor itu bukan berdasarkan angka, tapi berdasarkan rasa, wkwkwk. tapi kalau Mas F, gatelan dan demen ngoprek, monggi fine tunning di mesin dyno! Nih kayak video terlampir di bawah. Semoga berguna ya!

instagram

Villa Kanaya

3 COMMENTS

  1. Engga sih kecuali pengen oprek n nyari power maximal maka Dyno jadi penting jika tidak ingin kebut2an dijalanan.

    Klo motor std, mimik nya pertalite or premium ya gak ush di dyno lah. Lawan yg setipe BBM Pertamax Turbo ya udh ketauan keok.

  2. Kalo demen modif mesin agak ekstrim perlu. Utk nyari seting optimal. Kalo dah dapet grafiknya, baru deh lanjut ke pengaturan gear ratio (dari mulai ngatur final gear sampe bikin ratio gear per gigi sendiri). Kalo buat motor harian males juga, ngapain. Digeber masih enak yaudah hajar. Makin banyak tau makin gaenak. Ibarat orang kebanyakan tau penyakitnya malah makin nggak nyaman hidupnya. Yg perlu2 aja…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here