Mengembalikan Singgasana Motor Sport 150, Haruskah Naik CC?

22
Limited

Sobat MMBlog sekalian, kalau melihat trend sekarang, tentu motor-motor yang eye-catching di jalanan saat ini adalah skutik-skutik berkapasitas 150 CC. Skutik ini hadir, di pelopori, dan dijuarai oleh Yamaha N-Max. Hingga akhirnya, rentetat varian motor ini pun akhirnya bermunculan. Sebelumnya, motor-motor yang ada dan menjadi super trend adalah motor sport 150 CC, baik itu yang streetbike-nya, ataupun sportbikenya Sob.

Dulu, MMBlog yakin, sebelum ada maxi scooter 150 CC, gabungan penjualan motor sport 150 CC, mungkin bisa sentuh angka 30-40 ribu sebulannya. Era-era di mana motor sport 150 CC adalah motor yang paling bisa untuk diajak kerja, nyaman diajak touring, keren di ajak nongkrong, intinya, motor untuk semuanya, tapi sekarang, trend bergeser.

Villa Kanaya

Matic 150 CC saat ini adalah matik-matik yang keren dari segi desain, canggih dari segi teknologi, dan juga nyaman! CC-nya sama, end user atau konsumen yang makin kesini makin dimanjakan dengan praktikalitas dan simplisitas, ya logika sederhananya akan pilih matik 150 CC yang menang dari segi praktikalitas dan simplisitas tersebut. Performa? Ah, konsumennya sih masa bodo, di sugesti mereka, CC sama, ya tenaga juga sama!

Enak, gue enggak perlu ngopling, bisa bawa barang banyak, posisi duduk jauh lebih nyaman! part-part buat naekin performa juga udah melimpah ruah, banyak! Bahkan, gak sedikit, dengan sedikit oprekan, motor-motor matik 150 CC, bisa nyaingin akselerasi dan top speed dari motor sport 150 CC yang ada sekarang, jadi? Ya sudah, posisi sport 150 CC emang makin kegencet. Pasar memang akan selalu ada, tapi pergeseran demand, itu pasti.

Solusinya? Nah, gimana kalau motor sport 150 CC ini, kubikasi atau dapur pacunya dibuat bengkak. Macam tren di moge-moge sekarang, ya naik 20 atau 30 CC gitu, mungkin, mungkin lho ya, bisa sedikit mengkatrol image dari motor sport 150 CC. Lalu, motor sport 150 CC ini juga bisa dikasih ruang penyimpanan barang yang value, kayak di bawah jok misalnya, kasih kek ruang buat nyimpen jas ujan.

Yah, apapun itu, emang udah ada perubahan trend Sob. sekarang ini eranya matik. Mungkin sport bisa lagi digdaya, tapi nanti, setelah generasi penikmat matik udah bosan motoran, dan diganti dengan generasi baru yang lebih seneng ugal-ugalan, dan mengedepankan kekerenan di atas segalanya. Gimana Sob? ada opini juga gak nih dari temen-temen?

instagram

Villa Kanaya

22 COMMENTS

  1. Motor batangan jual ganti skutic karena nyaman, sudah berkeluarga matic jual lalu beli boil
    Lalu sudah punya anak akhirnya beli skutik lagi
    Lalo boilnya jual dan belikan boil matic
    Akhirnya termatickan juga 😂

    • brarti biar aman di rumah :
      harus punya metik murah – fungsional buat segala kegiatan
      motor semprot berkompling buat jiwa laki, dan
      motor turing buat jalan jalan ( metik bongsor cocok disini)
      dan boil buat kenyamanan si kecil

  2. si iwan dah di sumpel mulut nya pakai banner, sekarang arikel nya puji yamaha terus, kapan mongkey di sumpel mulut nya ya,

    • Mas iwan itu netral bro.. Dia bukan dukung yamaha cuma memotivasi yamaha biar berinovasi ky honda. Knp kok yamaha? Sebab mas iwan itu masih ngefans sama rossi. Tp bukan yamaha.. Gitu bro..

  3. Sport 200 cc, satu silinder sepertinya masih masuk akal.
    Power berasa naiknya dan harga masih terjangkau kantong konsumen mayoritas.

  4. Namex 150cc lokal pertama, tapi vario matic 150cc lokal pertama yg d buat dengan standar dan kualitas mumpuni. Honda hadir belakangan tp kualitas d depan…ngono looh

    • Matic Honda saya akuin mesinnya paling bandel, durable, low maintenance
      Punya Vario 2013 uda 92.000-an KM jalan belum pernah turun mesin, Vario yg 110 2017 saya jg durable mesinnya..

      Tp untuk body sama bagian CVT no comment lah kualitasnya jelek..

      Kalau maticnya PCX CBU sama Adv saya percaya krn udah liat dan ngerasain..

      Minta tolong sampean sampein saran ke Honda buat perbaiki kualitas plastik kulit jeruk, sambungan body sama CVTnya yah..

      Jgn cuma ngalor ngidul aja banggain produk H

  5. Aku sih pengin nya motor:
    Tampilan motor naked , ada bagasi lumayan besar, muat 2 stel jashujan & toolkit.
    Tanpa kopling, tinggi jok 770mm, berat kosong sekitar 110 kg
    Tanki BBM 8 liter.
    Perpindahan gigi otomatis tanpa kopling , 5 speed .
    Tampilan menarik.

  6. Untuk anak muda pasti akan beli sport kopling, yg pkai matic 150cc kan bafuck2 yg doyan kebut2an tp gak mau cape ngopling, makanya lebih laku.

    Buat gw tetep 110cc two stroke lebih enak drpd 150cc four stroke.

    NB: Sebelum di bully, dirumah ada 2 mobil 1500cc dan yg 1 lg turbo. Moped 150cc, Matic 150cc, matic 110cc, sport 150cc two stroke dan 110cc two stroke.

  7. Kenapa pabrikan ga ngembangin kelas entry sport lagi? Macam honda verza gitu..
    Toh untuk adu keren & adu hi tech sekarang pamornya udah geser ke maxy scooter, mending coba ngembangin sport untuk daily use dan pekerja.. Seperti era nya persaingan honda mega pro, suzuki thunder & yamaha….. Eh yamaha apa ya??

  8. Sampai sekarang masih ngarep NC700 honda yg tangkinya adalah bagasi ada versi kecilnya…
    Atau bisa jg digabung dg teknologi CV-MATIC HONDA..kalo NC kan DCT tu
    Sama ini Honda montessa 4ride ..motor trial enduro/adventur yg punya bagasi dibalik jok nya

    • Nah ini bagus, intinya motor itu perlu bagasi untuk keperluan riding, & perlu ke praktisan.
      Makanya sekarang di benamkan Asia sliper clutch & quick shifter.
      Jadi semua tipe motor itu harus praktis & fungsional, karena bukan cuma untuk di sirkuit, tapi untuk daily use.

  9. Liat bursa mokas sport 150 miris. Sy pun jual murah 150 dgn alasan nanggung dr segi performa, kenceng ambil 250 atw 2stroke skalian. Perawatannya jg g bs dibilang murah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here