Sadis, Yamaha R6 Ini Punya Mode Unik, 600 CC 4 Silinder atau 450 CC Tiga Silinder!

23
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, motor-motor kekinian atau motor kontemporer zaman sekarang adalah motor-motor yang banyak sekali fiturnya. Yang paling menonjol adalah peranti elektronik. Wah, udah banyak banget lah. mulai dari riding mode, kontrol traksi, anti wheelie, cornering abs, dan lain sebagainya. Tapi ada yang unik nih dari Yamaha R6 yang MMBlog bahas.

Yamaha R6 ini adalah Yamaha R6 garapan EDR Performance. EDR Performance adalah workshop atau tempat korek motor di Amerika yang beken karena motor-motor racikannya terbukti kenceng di ajang balap lokal Amerika. Nah, karena ada beberapa kelas balap, macam superstock dan kelas beginner atau pemula, dibuat lah satu motor yang bisa berlaga di dua kelas ini sekaligus.

Villa Kanaya

Di video instagram yang MMBlog lampirin, temen-temen bisa lihat, di awal, Yamaha R6 abu-abu yang lagi running di mesin dyno itu mengeluarkan suara layaknya motor 4 silinder kebanyakan. Padat, merdu, dan teriak. Tapi setelah tester turun, sedikit utak-atik dalam itungan detik, terus motor digeber lagi, lhoo, kok suaranya jadi kayak mesin 2 silinder V-Twin?!

Yups, satu silindernya dibuat mati sepertinya Sob. dari captionnya, Yamaha R6 ini jadi 450 CC ajah! Wah bisa gitu yak? Hal ini nampaknya baru dibuat di Multistrada V4 yang dua silindernya bisa di nonaktifkan kalau di motor asli pabrikan. Hmm, menarik juga nih. mungkin gak kira-kira kalau ke depannya, hal ini juga jadi fitur di banyak motor. Yamaha R1 misalnya, kalau lagi macet, dibuat dua silinder ajah, begitu lengang, baru diaktifin semua silindernya.

Tapi itu yang di Yamaha R6, satu silinder yang mati, masing ngisep bensin ape kagak ye Sob? jujur, MMBlog gak begitu paham mekanismenya gimana, mungkin temen-temen pembaca ada yang lebih faham? Silahkan Sob.

instagram

Villa Kanaya

23 COMMENTS

  1. anjir! ini keren bin revolusioner sih.. kayak nya di masa depan ini bisa jadi referensi banget mas, apalagi kan saat ini standard Euro di motor makin tinggi, dengan bisa di “matiin” salah satu ruang pembakaran, cc turun, emisi otomatis ikut turun juga (logika nya).. dr sisi pemilik pun kayak nya utk yg punya budget utk beli motor2 high end bakal seneng, karena mereka punya pilihan dalam 1 motor, saat pengen ngebut mesin nyala semua, tapi mgkn utk daily commute mereka bs matiin sebagian sesuai mode, mgkn akan ngaruh di kenyamanan riding dan efisiensi BBM nya jg kan..
    tapi entah dari sisi penjualan, pabrikan akan lbh prefer yg mana? lbh efektif bikin masing2 kelas aja atau bikin multi displacement gini ya…?

    • Lo banyakin baca sejarah motor. Honda yang pertama kali bikin ni technology.
      Cuma ga usefull usefull amir
      Jadi, buat ape…??? Pake turun segale

    • 1. rasaan gw kaga bahas2 soal siapa dulu2an yg punya inovasi ini dah…
      mo siapapun itu gw merasa teknologi ini sebenernya useful, cuma gag tau dr segi efisiensi produksi nya gimana makanya kurang di sounding..

      2. “buat ape??” – udah jelas2 gw tulis semua kemungkinan fungsionalitas nya punya mesin yg flexible kek gini dari sisi owner/rider, lah kog ente masih sebut/nanya lagi “buat ape?” (-__-‘)

    • Mas Jacob, komentator yg nick namenya aneh2 gitu gak usah ditanggapi serius mas, orang kurang mandi semua itu, anggep aja lelucon. Btw, makasih udah komen mas ๐Ÿ™. Saya harapnya juga drmikian, fitur kayak gini menarik

  2. Cmiiw, teknologi menonaktifkan salah satu silinder di arena balap udah dipakai motogp lanjut ke wsbk (supaya ga keabisan bensin, dan ga terlalu liar๐Ÿ˜‚). Untuk motor produksi massal kayaknya lebih dulu dipakai oleh pabrikan Indian untuk mesin big block di 2019, supaya pas macet ga kepanasan. Ada juga yg bilang honda udah pakai di cbr blackbird tapi masih prototype

  3. Sepeda gw klau turun off semua pistonnya (ngludung)kalau pz nanya ,barudeh dua silender aktif (tak genjot pakai dua kaki)kan kaki bentuknya silender…ngos ngoz,,ngoz..

  4. klo engga salah mobil mewah Roll Royce ada fitur matiin beberapa silinder buat menghemat BBM. cmiiw

    klo d injeksi engga bakalan keluar bahan bakar, paling yg d hisap udara doank.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here