Balap Liar, Dulu dan Sekarang

16
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, sebagian dari anak motor yang motorcycle enthusiast yang punya sosial media, terutama Instagram, sepertinya akan tahu kalau belakangan ini lagi ramai dibahas tentang Balap Liar. Ada video story yang menggambarkan dan menceritakan adanya blokade jalan, dan ada dua moge yang adu drag di sana, hmm, sebenernya ya ini bukan hal baru.

Balap liar, atau drag jalan raya sebenernya udah ada sejak 20 tahun silam. MMBlog tahu betul, karena rumah MMBlog dengan trek legendaris balap liar, Jalan Matraman Raya hanya berjarak selemparan kolor bapak-bapak. Wah, malam minggu, atau minggu dini hari adalah saat-saat yang menegangkan. Balap ini liar, tapi ada passionnya, bukan pansos, dan disini bedanya.

Villa Kanaya

Dulu, 20 tahun lalu, masyarakat atau biker atau pebalap liar ini adalah manusia purba yang boro-boro tau apa yang namanya ponsel, apalagi smartphone, lah emang belum ada. Mereka turun ke jalan, dengan motor tunningan, motor korekan, khusus dibuat untuk menjadi yang tercepat. Uang, motor, itu menjadi hadiah buat pemenang.

Boro-boro juga ada moge harga setengah milyar atau satu M. Jagoan di BaLi ini adalah Yamaha RX King. Kadang ada Shogun Kebo yang jadi real contender. Suzuki RGR adalah motor Dewa. Saya jarang lihat ada Honda, ada juga sih, tapi wujudnya hanya berupa rangka, hanya mesin “jahat” aja yang suaranya membahana, ah sangar. Oia, belakangan, KRR juga menjadi idola, tapi masih banyak yang sayang kala itu.

Ada blokade jalan? ada kok, tapi karena memang lalu lintas saat itu sepi, jadi blokade jadi gak terlalu terasa. Publisitas juga enggak ada, asal kenceng, gue seneng, gitu mungkin ujar mereka. Seketika, motor BM datang, acarapun bubar, kocar-kacir, banyak yang masuk ke komplek saya, ya iya, nyari aman di komplek TNI :mrgreen: .

Sekarang? Mungkin yang serius ini sudah pada lanjut atau bahkan tutup usia. Yang serius lainnya mending di trek tertutup. Kalau masih ada di jalan raya, saya percaya, itu pasti pansos bin nyari sensasi aja. Ngomongin ilegal, ya pasti ilegal, apalagi sampai nutup jalan. dulu yang nge-trek, adalah orang yang bernyali dan siap mati, sekarang? Yang ngetrek kebanyakan selebriti :mrgreen: . ya selebriti harusnya bisa ngasih contoh lah. inget, semua akan dipertanggung jawabkan.

di track sebenernya lebih enak buat nge-trek, tapi ya itu, butuh modal, keluar uang buat sewa dan satu lagi yang mungkin krusial, daya pansosnya kurang 😆

Ah, jadi kangen masa-masa dulu. liat motor dua tak ngacir sambil duduk di trotoar Matraman. Yaudah, tetep respek pengguna jalan lain ya. ada cerita juga gak dari temen-temen? Udah mulai rame lagi nih komen di warung sederhana saya, makasih banyak ya Sob!

instagram

Villa Kanaya

16 COMMENTS

  1. Klo yg liar2 biasanya merk2 tetangga. Klo rider honda biasanya santun karena mereka rata2 cerdas dan kalo mau balapan ya d sirkuit toh yooo

    • Dulu motor two stroke untuk balap liar. Honda dimari gak jual yg two stroke. Maka nya mereka pelan tapi irit bbm. Larinya ngeden lemot gak ada jambakan nya.

    • Two Stroke Honda itu mahal, NSR R aja lebih mahal drpd RGR. Apalg NSR SP. Mungkin disini skrg udah setara dgn Moge 600cc harga nya.

      Wkt itu 4 tak itu sampah, sparepart mahal dan langka apalg Honda. Mw kenceng ya pake 2 tak. Makin kesini ya makin banyak part 4 tak dan makin banyak yg murah. HEREX meraja lela.

  2. Iya dulu memang begitu, mau balap ya balap aja. Ndak usah nunggu malam, di siang hari malah lebih enak. Ndak pakai acara blokade jalan, justru di jalan umum lebih bernyali. Bisa kebayang betapa gilanya pembalap liar jaman dulu, soal nyawa sudah jadi urusan belakangan

  3. Motor design racy pertama adalah yamaha alfa dengan body samping lurus yang agak nungging. Tapi belum meruncing.
    Makanya dulu yg jagoan pasti yamaha f1zr

  4. Jadi inget jaman STM dulu di trek pabrik susu kemudo(anak Jateng dan Jogja pasti tau) modal motor Shogun yg di garap rame” dan sedihnya motor itu juga yg membuat ownernya kena musibah Sampe meninggal semoga kamu tenang disana kawan

  5. Jaman tahun 2000an yg langganan turun motor 2 tak.
    Yamaha Rx king,force one,sesekali rxz
    Suzuki Rgr,satria,crystal,tornado.

    Kalau 4 tak paling shogun kebo & vega.
    Honda tiger palingan main sesama tiger doang.

    Ada sih anak² borju yg pakai honda nsr,honda tena,kawasaki serpico,bahkan cagiva stella..motor build up semua.
    Cuma mereka parkir rapi di garis finish doang tapi merasa ikutan gagah 😂😂

  6. Taun 99 ampe awal 2000 an.. di Jatiwaringin, BaLi ada yg jatoh dan mati.. ama temen2nya cuma d tutupin koran.. gak ada yg berani nolongin..😪
    Nunggu rada pagi biar Pak Polisi yg ngurus..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here