Benarkah Motor Sport Itu Menang Gaya Doang?

12
Limited
SYM MMBlog

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog sempat membaca salah satu artikel dari platform narasi online yang unik. Inti dari artikelnya adalah membahas tentang opini penulis tentang motor sport yang dia kata “Menang Gaya atau Menang Body Doang”, hmm, emang lucu sih, ini adalah artikel apa adanya, artikel yang lahir dari sudut pandang non-biker, bukan seorang penikmat motor atau motorcycle enthusiast. Perlu juga dicatat dan dilihat fenomenanya lho.

Penulis artikel itu membeberkan beberapa pointer kenapa motor sport itu hanya menang body dan gaya doang. Beberapa pointnya adalah Riding ergonomi yang bisa bikin encok, yang dibonceng sengsara, hujan nyiprat, yang naik jadi sombong. Hmm, alasan-alasan privasi yang faktanya memang begitu Sob :mrgreen: . nah, menarik kan? intinya ya penulisnya emang kagak demen, udah, titik! 😆 .

Villa Kanaya

Penulis yang non biker atau bukan motorcycle enthusiast pastinya agak susah merasakan handling motor sport yang tajam dan presisi, kalau belok ya pasti belok aja kayak belok naek sepedah :mrgreen: , yang dirasakan adalah kerasnya suspensi yang bisa bikin mules dan pinggang ketarik uratnya.

motor yang cocok nih

Penulis juga mungkin bukan penikmat speeding. Yups, kestabilan motor sport dibanding motor naked atau malah dibandingin sama motor matik ya jelas di atas rata-rata. Belum lagi fairing yang ada, sedikit banyak memberikan proteksi terhadap angin yang menerpa di jalan. sebenernya ya pasti ada hal menarik lagi dari motor sport dibandingkan hal tidak enaknya itu Sob.

Intinya ya penulis bukan pangsa pasarnya motor sport, wkwkwk. ada kok yang naik motor sport gak berasa pegel, malah enak katanya, malahan kalau motor tegak berasa aneh. Terus boncenger juga tergantung juga, ada juga yang demen, tapi ada juga yang enggak, perkara ujan nyiprat, udah pasti sih, wkwkwk. sombong? Enggak juga kok, speeding itu belum tentu sombong, sombong itu ugal-ugalan sambil blayer sana sini.

Gimana Sob? MMBlog pribadi juga bukan fans motor sport fairing, tapi kalau ada yang enak dan murah, kenapa enggak?

instagram

Villa Kanaya

12 COMMENTS

  1. Saya rasa ini selera pribadi, mas Van.
    Dan faktor umur juga berpengaruh.

    Sama saja kalo sebagian orang bilang bhw duren itu enak, tapi kami sekeluarga enggak ada yg doyan.

  2. 3x jogja ke bromo,

    2x pake matic soul gt 125, yg pertama sendiri , yang kedua boncengan ganti gantian. Motor udah berasa kenceng, jalan sepi gak kena macet sama sekali, tapi lama banget sumpah, hampir 12 jam. badan berasa pegel pegel, kalo kena jalan berlubang/ bergelombang asli kerasa banget.

    1x pake mt 25, cuma butuh waktu 8 jam kurang, padahal kena macet dikit pas di klaten sama solo. gak ada berasa pegel2 di badan.

    menurut saya kalo jauh emang motor sport lebih enak, ban gede, tenaga gede, nyaman.

    kalo kota2 jarak pendek enak matic, slip slip oke.

  3. Itu yang post motor sport cuman menang body atau menang gaya doang kesal sy bacanya. Macam sok tau kali tu orang. Gimana kalau ditanya naik motor sport naked yg faktanya tidak pegal dibawa. Gimana dgn new CBR150R dan ninja 250 yg stang underyoke ga terlalu nunduk. Tolol sih gapernah nyoba atau gapernah tau malah sok2 tau.

  4. Kalo motor sportnya buatan honda ya emang cocok buat gaya, keren dan berkualitas…lah klo merk lain mana cocok. Ojo mbatiin ekekek

  5. Kita harus menghargai pendapat orang lain, kenapa dia bisa menulis seperti itu? mungkin banyak hal yang menjadi penyebabnya. Sama seperti saya sebagai Motorsport lover juga punya alasan kenapa benci dengan Harley dkk, terlalu banyak hal negatif yang saya alami dengan mereka. Ini sifatnya personal, tidak berlaku secara umum. Setiap orang memiliki pengetahuan dan pengalaman yang berbeda, saya setuju dengan pendapat @eko354 yang memberi contoh durian. Sebagai seorang “durian lover” saya sangat menghargai orang2 yang benci durian, mereka punya hak untuk itu. Lalu kenapa saya harus mencaci para pembenci durian itu sebagai tolol dan bodoh???

  6. Tpi ada bnrnye jga ma motor bbek aje kalh bbk pkrja keras awet jga msnye udh krja berat jarang ngebul jga kecuali yg udh tua nh motor sport cma jln2 bampang di pnggir jln malh bnyk yg brisk msnye ngebul knlpotnye ape lgi ada mrk ga ush di sebutin klo di gas mndekati limit ada asap putih keluar dari knlpot….

  7. Speeding belum tentu sombong. Yess, setuju! Justru kalo sombong mah pas berenti, apalagi sambil ngomong “keren kan motor gue.. jelas lah, sport bike, sekian cc, sekian silinder. Punya gak lo??” Nah tuuu sombong wkkk

  8. MX King disini ada yg jadi alat tukang sayur emak2. Ninja 250 di pake tukang singkong ke pasar.

    Perkara enak atau gak ya itu kembali ke ybs, wkt msh muda sih enak naek motor nunduk, top speed dan mereng2.

    Skrg liatnya ya lebih kearah bebek saja dan cenderung ke mobil malah jika ama istri/keluarga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here