Rute Review, Jakarta – Ciletuh Via Cianten dan Loji, Mantap Untuk Test Motor!

8
Limited
SYM MMBlog

Sobat MMBlog sekalian, hari minggu dan senin kemarin, alhamdulillah, MMBlog menyempatkan diri untuk touring jarak menengah (apa dekat?) ke Ciletuh, Sukabumi. Ada beberapa motivasi, pertama pengen tau jalur cianten (alternatif selain lewat jalan raya sukabumi), terus pengen ke ciletuh lewat jalur baru Loji – Puncak Darma, karna pertama kali kesana lewat jalan lama, terus pengen tau, kayak gimana sih touring rasanya pake motor tua, Suzuki GN250 tahun 1991.

Di artikel ini, MMBlog cuman mau cerita tentang jalan yang MMBlog lewati. Pertama jalan Bogor – Cikidang via Cianten. Jalan ini, kalau temen-temen lihat di peta, adalah jalan yang ada di antara Gunung Salak dan Gunung Halimun, lebih ke barat ketimbang jalan utama Sukabumi yang beken ama truk-truk besar, baca-baca review katanya sih lumayan, okeh, lewat sana. MMBlog jalan sama Sohib, Ihsan, dia bawa Pio Sepuh, Steko tahun 2004.

Villa Kanaya

Jalan ini dimulai dari Leuwiliang, Bogor, buat ke sana gampang, kalau dari parung, masuk aja ke Salabenda, Atang Sanjaya, ikutin jalan terus, nanti sampe kok ke Leuwiliang, abis itu, tinggal cari jalan ke kiri, jalan Moch Nor, belok kiri, udah ikutin aja terus, aman dah. Kontur jalannya sendiri agak aneh, jalan umum, tapi banyak polisi tidur :mrgreen: . di beberapa titik, jalanan kondisinya lumayan rusak, lebar jalannya pas dua mobil.

cianten

Cenderung kelok-kelok, ruas jalan ini didominasi oleh pemukiman warga, dengan sesekali ada pemandangan alam khas dataran tinggi. Agak lamaan, akhirnya sampai juga di perkebunan teh cianten. Jalanannya udah di cor, beton gitu, MMBlog sempet berenti untuk foto di sini. Suhu udara lumayan sejuk, enaklah. Tempo riding pakai motor tua yang relatif pelan juga mendukung suasana. Abis dari sini, masih ketemu jalan rusak.

Sampai pertigaan cikidang, kira-kira komposisi jalan rusak sama jalan mulusnya 20% jalan rusak, 80% jalan mulus. Bawa motor berbobot enteng tentu kontrol juga jadi lebih enak, gampang. Buat yang pengen ngindarin jalan raya sukabumi yang bergelombang dan banyak truk serta polusi, jalan ini sepadan kok buat dilaluin, emang sih, waktu tempuhnya bisa jadi lebih molor setengah sampai satu jam, tapi lumayan!

Dari sini udah Cikidang, Pelabuhan Ratu, dan terus yang pengen ke Ciletuh dengan lewat Pantai Loji, jangan lupa untuk ambil ke kanan agak turun pas di Jalan Raya Simpenan, itu namanya Simpang Geopark Ciletuh, kalau ke bablasan ya alamat lewat jalan lama Sob 😆 . di Jalan Loji ini emang luar biasa sih, klimaknya di Puncak Darma yang rame banget, kagak ada yang namanya pisikal distansing lagi, wkwkwkwk.

Kelokannya mantap, tanjakan dan turunannya mantap, gile bener ini motor di ajak beginian. Eh di puncak darma ada yang bawa Honda Win ternyata, wkwkwk, lebih-lebih lagi ini mah 😆 . sesekali mata dikasih lihat laut biru, hmm oke juga nih. kalau Leuwiliang Cikidang lebih oke buat motoran, kalau Loji – Ciletuh ini masih oke buat bawa mobil, nanjaknya itu sih yang mantep bener Sob, asli ngeri-ngeri sedap.

Sampai ciletuh jam 3 sore, berangkat dari jakarta jam 6 pagi, tempo jalan santuy banget bawa motor tuwir. Tahun lalu pas bawa Mas Moel ama bawa Karebet, berangkat jam 6 pagi, sampai sana jam 11 siang, wkwkwk, beda tempo ridingnya, padahal lewat jalur lama. Oke deh, semoga bisa jadi tambahan referensi temen-temen yah!

instagram

Villa Kanaya

8 COMMENTS

    • pake google maps udah gampang kog bro…
      pertama set dulu titik start sama tujuan, abis itu “add stop/tambah perhentian” di poin yg pengen kita laluin, bisa tambah berapapun sedetail yg kita mau.. jgn lupa ubah kendaraan yg di pake nya jadi motor n centang di avoid “highway” & “tolls”, karena klo ngga tar yg kluar pilihan jalur mobil.. monggo dicoba n smoga membantu

    • iya mas, lupa naro mapsnya, kalau ke ciletuh itu defaultnya google maps pasti lewatin loji, asal gak kebablasan yang masuk desa simpenan itu pasti diarahinnya bener, kecuali kalau kebablasan, pasti diarahin lewat jalan lama

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here