Jika Rival Mau Buat Lawan Kawasaki ZX25R, Motornya Harus Gimana?

33
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, motor paling baru saat ini, Kawasaki ZX25R, bener-bener dapet banget hype-nya. Lini masa sosial media anak motor, atau seenggaknya bike enthusiast, pasti keisi dengan kehadiran motor ini. Bahkan, hype ini lebih dari Hype Honda CBR250RR di tahun 2016 silam karena influencer sekarang lebih banyak. Hype banyak, isu atau rumor motor baru dari rivalnya pun banyak, nah, kudu gimanakah motor rival?

Kalau MMBlog lihat Kawasaki ZX25R, kayaknya Kawasaki bikin motor ini belum final. Sebenernya masih ada banyak sekali ruang yang bisa dimaksimalkan agar bener-bener mendapatkan motor yang perfect, ya pasti ada alasan, dan yang paling utama adalah pricing :mrgreen: , dan pastinya test ombak dulu lah dengan model sekarang. Nah, kira-kira, ini analisa dan opini MMBlog kalau rival mau bikin motor setipe.

Villa Kanaya

Kalau boleh dikritisi, Kawasaki ZX25R adalah motor yang enggak bisa dibilang enteng. Bobot 180 Kg WET itu lumayan berat untuk motor nopekgo. Ini sama kayak berat Yamaha XJR400 motor ber oil cooler yang motor jadul dalam kondisi dry, dan selisih 20 Kg aja dari Mas Moel aka Yamaha FZ6 Fazer 600 CC dalam kondisi WET. Walaupun pas test ride banyak testimoni bilang motornya enteng, tetep angka 180 kg adalah angka yang nyata, rasa excited, penasaran, bikin motor berbobot 250 Kg pun bisa aja enteng, atau mungkin emang distribusi bobotnya bagus.

Rival, bisa masuk ke selah ini. Mungkin dengan rangka dan swing arm aluminium misalnya? Plus dibuat ala twin spar yang subframenya bisa dicopot. Ini bisa mangkas bobot secara signifikan. Yang MMBlog tahu, rangka Kawasaki ZX25R masih menggunakan besi baja, enggak tau deh kalau swing arm-nya. Peleknya juga saya enggak tau pakai bahan apa, dan seberat apa. Ini juga bisa bersumbangsih ke bobot, bikin dari alu alloy kayaknya nambah enteng.

Apalagi? Mesin? Kawasaki ZX25R masih belum final dari sektor mesin, belum terlalu β€œgila”, kompresi aja masih dibuat bersahabat kan? 11.5 : 1 Lho. Mungkin rival bisa membuat mesin serupa dengan titanium valve, dan ceramic silinder, teknologi ini sudah diterapkan Yamaha di Yamaha WR250R, kayaknya kalau mau buat sport 250 CC 4 silinder, ya bisalah harusnya dikasih juga spek begini :mrgreen: . kompresi? 12:1 kayaknya udah masuk ke ranah psikologis kompresi ala supersport sungguhan.

Hmm, menarik sih, tapi kembali lagi ke pertanyaan di atas, mau dijual berapa jadinya? Lagi dan lagi, kayaknya emang rival lagi wait and see, tunggu dan amati. Sekarang sih hype-nya masih oke, kalau Kawasaki bisa maintain, harusnya sih bagus dan β€œnyentil” pabrikan lain untuk ikutan bikin. Kayaknya motor begini ini masih gak terlalu overprice kalau dijual di angka 110 jutaan.

instagram

Villa Kanaya

33 COMMENTS

  1. Setuju dengan opini nya
    Kalo rangkanya pake twinpsar alias deltabox full alloy kayaknya lebih padat kelihatannya…sama suspensi depannya warna gold

  2. Akankah Yamaha yang mengekor kedua kalinya seperti R25,
    Semoga tidak terulang lagi, di Prank desain prototype eh pas mass production jauh berubah.
    Dan Honda jadi follower paling akhir seperti CBR 250 RR.
    Dijejali fitur berlimpah diatas kompetitor.
    Only my opinion

    • Ya bisa jadi mas hari, tergantung respon pasar, kalau hypenya bisa lama, ya bisa aja semuanya turun ikut main. Kalau cuman ngehits sesaat, ya buat apa?

  3. pertanyaan saya, bisa kah mesin 250cc (berapapun cylindernya) punya torsi diatas 25nm? kalo bisa mending fokus naikkan torsi, mungkin akan ngorbanin HP ya gak bakal sampe 51HP kyk zx25r, tapi menurut saya sangat worth it

    • Biasanya ya makin banyak silinder ya makin kurang torsinya. Ngomongin bisa ya bisa aja, cuman kayaknya masih ngejual HP dibandingkan Nm

  4. Setuju bang, pake twin spar alloy jadi keliatan berisi, gk kaleng2 kyk pake cover deltabox jadi kualitas kyk 250cc 4cyl versi th 90 an,, ditambah full banana/single arm, plus USD gold,,
    saya rasa kalau kualitas bagus harga 130-150 jeti gak masalah buat orng indo yg mampu.

  5. Rival itu sebetulnya bukan sulit bersaing di teknologi, namun mengalahkan fanatisme brand “NINJA” itulah peer sesungguhnya. Biarpun zx25r tidak disebut “NINJA” πŸ˜…, tapi tetep aja penduduk +62 punya mindset itu “NINJA”. Dulu cbr 250 speknya kurang apa coba, tetep aja kalah penjualan. Mau dibilang larinya menang juga masa +62 pilih NINJA. Tapi zx250r emang keren sih. Kalo dipinjemin gw mau banget koq, kalo disuruh beli belum mau πŸ˜…. Soalnya jujur gw kaum mending.

    • Sebenarnya kalau ngukurnya dgn cara si om mixed (misal dari dari besarnya cc, desain, atau lain*) motor diatas 20juta udah kemahalan om 🀭. Buat apa.

      Tapi kalau motor hobby, mau harga berapapun gk ada kata kemahalan 😁. Gk bisa diukur.

    • Gak mungkin bisa mas rudi 4 silinder dijual 85 juta dengan spek bgitu, kalau pendingin udara, karbu, sasis diamond, masih mungkin

    • fitur yg disematkan bukan mainan. itu motor dr review mana pun very smooth dan fast. tp ya kembali ke kocek. Menurut gw motor ini msh lebih murah drpd Ninbu dgn spek yg ada.

      Jika kita konversi ke emas, ninbu lebih mahal dr ini. Dgn harga dan fitur yg disematkan menurut gw worthed banget. klo alasannya yg seken ini itu dpt moge ya sama aja. Mobil jg modal 150jt bisa dpt Fortuner n Pajero. Modal 200jt an bisa dpt Mercy or BMW yg fitur nya jg gak main2 kan.

  6. Seumpama rival justru gak main 250 tp 400 tapi harga 120an bisa gak? Atau akan terbentur di pajak? Soalnya menarik ketika lihat tvs 310 kmren bisa main di angka 50an jt.

  7. Tampan cbr 250R yg sekarang udah cakep. Tinggal tambahin 4 silinder dan frame delta box alloy. Yg jelas. Meski power sama. Pengikutnya harus lebih ringan dari zx25r

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here