Email Pembaca : Sebahaya Apa Motor Berkompresi Tinggi Dikasih BBM Oktan Rendah?

15
Limited

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog mendapatkan surel dari Mas X, gak mau nih si Mas disebut namanya, baiklah. Isi surelnya sederhana, mas ini baru mau touring untuk pertama kalinya, kompresi motor 11 sekian banding 1, bensin harian selalu pakai minimal oktan 95, nanyain, sebahaya apa sih kalau dijejali bensin beroktan rendah? Karena di daerah agak susah nemu bensin beroktan tinggi, hmm.

Kalau ngomongin resikonya, tentu hal ini harus dibahas oleh pakar atau orang yang memang faham betul mesin dan juga seluk beluk pembakaran. MMBlog disini hanya bisa cerita tentang pengalaman MMBlog menggunakan Pertalite di Yamaha FZ6 Fazer S2. Dan juga menggunakan Pertalite di Suzuki IGNIS. Kalau ngomongin resiko sih nampaknya ada yah Sob, tapi resiko jangka panjang dan terus-terusan, kalau dipakainya pas hari itu doang, kayaknya enggak ada resiko yang harus dikhawatirkan.

Pas touring Ciletuh menggunakan Mas Moel, turun ke Pansela, ternyata bensin di tangki gak terasa udah tiris, sampai indikator kelap-kelip, berarti emang udah tiris bener, mau enggak mau ya buruan isi. Di sana adanya pertamini, tulisannya sih jual pertamax, tapi pas ditanya, yang ready pertalite doang :mrgreen: , yaudah, mau enggak mau diisi lah 😆 . kalau di Mas Moel sih enggak terlalu ngaruh, mungkin karena badan juga udah agak capek juga, jadinya ya motor tetep berasa kenceng dan ngacir.

butuh bensin segini

Tapi beda dengan Suzuki IGNIS GX. Pernah, mobil ini MMBlog tenggakin pertalite beberapa kali di tiap isi bensin. Bedanya kerasa banget ditarikan Sob, leboh letoy dan loyo. Terlebih Suzuki IGNIS GX itu adalah mobil yang demen banget oper gigi otomatis di rpm yang menurut MMBlog seharusnya gak perlu dioper, gigi tinggi di kecepatan rendah, apalagi pas nanjak atau muatan penuh, mobil kayak ngelitik, power drop, beda banget kalau dijejali pertamax atau pertamax turbo, hal ini sama sekali enggak ada.

Jadi, kalau ngomongin aman apa enggak, untuk kondisi situasional dan darurat karena enggak ada bensin beroktan tinggi sih aman-aman aja kayaknya, tapi untuk jangka panjang, pasti ada resiko yang harus dihadapin untuk mesinnya. Kira-kira gitu Mas, mungkin temen-temen pembaca ada yang bisa nambahin? Semoga berguna ya!

instagram

15 COMMENTS

  1. Kalau kebalikan nya gimana bang?
    Motor lama yang masih kompresi rendah, dikasih minum bensin beroktan tinggi ? Efeknya apa secara teknis

    • Motor saya Jupiter Z karbu dikasih Pertamax malah overheat. Paling aman dgn premium, mesin adem, kencang pula 😂😂😂

    • Panas berlebihan.
      Supra lawas ku pernah ku isi pertamax, waktu berhenti terasa panas bgt mesin nya.
      Lagian ga efektif, buang2 duit, performa mesin juga ga bakal meningkat drastis.

  2. Motor ku Vario 125 nengak nya keseringan premium apalagi Supra x 125 dari dulu selalu premium tapi beda klo yg rx king dikasi tengak oktan tinggi malah ga enak karna kompresi nya pun rendah

  3. Mesin kompresi tinggi tapi performa rendah sepertinya masih lumayan aman minum pertalite, cuma agak terasa kurang aja di tarikan. Dulu pernah miara Inazuma, walau kompresi 11,5:1 tapi masih ramah bbm oktan 90

  4. Berarti sang penanya belum pernah liat er6, R6 & Multistrada diisi PERTAMINI di daerah terpencil 😂. Dan tetep gaspol di sepanjang jalur bukit berkelok2 tanpa kendala berarti. 1 lagi, ada loh teman saya Panigale nya cuma dikasih Pertamax 92. Nggak pernah diisi oktan 95 atau 98. Fine2 aja tuh…

  5. untuk mesin mesin konvensional, dengan kompresi sekitar 10 masih aman pake premium bang.
    Aman dalam artian tidak akan bikin rusak mesin walaupun sering diisi. Tapi dalam jangka panjang menyebabkan kerak di ruang bakar jadi lebih banyak. Dan tentu saja performa kurang optimal.
    Tapi kalo ditanya rusak? ya kagak lah

    Malah lebih parah oli palsu dari pada isi premium

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here