Sahabat dan Motor Impian Mahasiswa, Honda Tiger! #2

16
Villa Kanaya

Part 2

Lagi, waktu emang gak akan berhenti, kecuali Yang Maha Kuasa berkata “KUN”. Saya lulus SMA, tahun 2000-an awal. Masih pakai Kawasaki Eliminator, motor ini akhirnya nemenin saya kuliah. Di parkiran kampus UI, tepatnya FIB UI, tengak-tengok, banyak juga yaaa yang pakai Honda Tiger. Ternyata, sahabat dekat saya pas SMA, Prastowo yang diterima di Universitas Gadjah Mada juga membeli Honda Tiger 2000, wah, bisa dong dicicip, tapi Pras ini di Jogja, ya mungkin pas libur semesteran bisa kali main ke sana.

Waktu terus bergulir lagi, tahun 2006, saya ulang tahun, ortu saya menghadiahi Suzuki Thunder 250, lho kok enggak Tiger Mas? Kagak Sob, udah kebanyakan yang pakai :mrgreen: , tanpa mengurangi rasa kagum saya sama Honda Tiger, saya pilih Thunder, lebih genaplah CC-nya, dua, lima, puluh (250) ! kuliah, kuliah, dan kuliah, hingga ada libur semester, masih bujangan, saya juga ingin traveling main ke luar kota. Jogja adalah tujuan yang menarik.

Villa Kanaya

Waktu itu gak ada nyali buat touring Jakarta – Jogja, gak dikasih izin juga sama orang tua :mrgreen: , akhirnya naik Kreta. Nah, di Jogja, Pras sudah saya kontak, sahabat baik, ia pun dengan suka cita dan senang hati menyambut dan menerima saya. Pras punya rumah di Jogja karena memang ortunya asli sana, di Papringan, kalau teman-teman domisili di Jogja, ada KFC Papringan, rumah Pras gak jauh dari jalan masuk samping KFC itu. Di stasiun, saya dijemput olehnya dengan Honda Tiger, ASYIK!

Di Jogja, jadi boncenger Honda Tiger, saya milih untuk jalan-jalan aja. Ke UGM, Malioboro, Keraton, dan sempat berkendara agak jauh ke Parangtritis dan Ketep Pas. Masih bujangan, waktu jadi masih banyak :mrgreen: . nah, di sini pengalaman saya bercengkrama dengan Honda Tiger dimulai. Tahun 2007, saya udah lumayan gagah setelah satu tahun pakai Thunder  yang bobotnya 132 Kg, bawa Tiger? Pasti bisa kok.

Contents

instagram

Villa Kanaya

16 COMMENTS

  1. Salah satu motor andalan saya sekarang. Ini motor impian sejak saya SMP ditahun 2001an. Kesan pertama persis sama sama yg om Van jelaskan saat tiap lihat motor ini dijalan, di dealer, bahkan di gerai motkas. Ya betul, problemnya adalah kita masih ikut Ortu untuk hidup, jadi hanya bisa dikagumi. 2010 saya mulai kerja, pendapatan yang alhamdulillah memang terpikir ninja 250 karbu saat itu ya, tapi ego ngomongnya lain, saya harus punya dulu Tiger yg saat itu yg sudah menjadi Revo, motor lain di next aja kalo ada rejeki lebih. Dan Taraa.. sekarang tiger revo saya udah 10 tahun. Kilometernya ratusan ribu lah kira2, dan well apapun yg orang bilang, ini motor awet kok siap kerja keras. Memang keberadaannya sekarang cuma dipandang sebelah mata dijalan, apalagi digarasi. Akan sangat kalah pamor dengan 250 twin cyl apalagi 4 cyl, tapi apapun yg orang bilang, orang2 akan tetep seneng saat make ini motor, saya yakin, bukan karena Pridenya karena itu masa lalu, tapi kenangannya.

  2. Mas, cm mau bilang makasih & apresiasi masih bs menghibur pembaca blog ditengah repotny pandemi gini, semoga mmblog & keluarga sehat terus

    • Wah, terima kasih juga untuk apresiasinya mas. Amiin. Makasih untuk doanya, semoga mas dan keluarga jyga sehat selalu.

  3. mas vandra makin rajin nih bikin artikel, sekarang tiap hari bisa 1-2 artikel muncul, layak banget untuk ditunggu, motor impian saya waktu 96-97 , waktu minta dibeliin sama ortu, malah dikasih pilihan, mau tiger atau kuliah ….. hahahhhahaha

    • Wah pilihan yang asli sulit mas, hehehe. Iya mas, wfh jadi banyak waktu senggang, Insya Allah tiap hari saya update yg asik2

  4. Motor impian masa kecil.
    Pertama muncul pas ane SMP. Bisa dibonceng aja senengnya bukan main. Trus waktu ini motor berubah jadi Tiger Revo ane ilfil, kek ngeliat motor kegedean body tp mesin seuprit.. tapi pilfil & bencinya sama Tiger Revo ilang waktu dikasih rejeki Tiger Revo abu2 thn 2007, beli seken di tahun 2010. Beli cmn tergiur harga miring dan KM rendah. Akhirnya dari benci jadi cinta. Jd motor kebanggaan sampe akhirnya harus dijual krn kebutuhan keluarga. Fast forward 2016 kebeli lagi Tiger 2000 versi awal, warna silver. Pake sebentar langsung masuk bengkel. Tangki ternyata udh tambalan, body2 ternyata full dempul bekas pecah. Ya udah akhirnya dikustom aja sekalian. Jadilah Scrambler jadi jadian. 3 tahunan pake Tiger Custom Scrambler, trus malah ditawar temen. Entah dia pake hipnotis apa, motor ga pengen dijual bisa ane relain buat dia beli. Duhh.. Itu Mas Van kisah ane tentang motor lejen ini.

  5. Sempat beli baru tahun 2005, berbagai suka duka dan pengalaman , pernah jatuh juga, sampai membonceng calon istri, namun karena kebutuhan keluarga akhirnya 2008 dijual ganti vario 110 wkwk…

  6. Slsai skolah asrama smp dan sma. Lanjut Ke kampus bulaksumur. Ga pernah punya mimpi ngendarain tiger. Tapi prnh punya pengalaman riding vespa super milik bokap th 80.
    Singkat crita Sohib angkatan sekelas dari boyolali yg ortunya dikasi rjeki lebih. Awalnya Daily bawaannya Jupi versi sbelom burhan.
    Di tahun 2012 stelah Tau klw anaknya blm punya gebetan ortunya suru bawa tiger 95 warisan abang nya yg pernah di teknik mesin undip, biar punya daya pikat gituh.

    Sayangnya tuh motor klw pas lagi ngadat mintanya di selah pake kick starter, tau sendiri gmana rasanya nyelah mesin 200 cc,
    si sohib akhirnya beli Satria F tahun trakhir kuliah, slesai wsuda si sohib naik kelas dikasi bawa honda city.
    Skip skip
    Terus Ane dikasi bawa tuh motor sejak 2012, syarat nya dirawat, sampe akhirnya ane tebus 2019 kemaren. Lunasin sekalian urus pajak.

    Kenangan 2012 -2015 tuh motor rata rata sebulan sekali ane bawa main jogja-purwokerto buat apelin si mbak mantan yg skrg jadi bini orang.

    Mulai dari pdkt, pacaran, putus, brgkt kajian, brgkt ke masjid, macarin pacar orang, pernah jg kecelakaan rusak parah trus dibenerin, sampe jadi daily tunggangan buat ngantor yg jaraknya 4 km dari kosan.

    Terakhir ke Purwokerto Februari 2020 kemarin kondangan anak kantor. YK PWT ga sampe 4 jam, akibat ngekorin mobil semacam ambulance.
    sempetin ngajak si tiger lewat dpan rumah mantan calon mertua & tempat2 penuh kenangan.

    Berhubung di jogja udah punya bengkel langganan bawah BTS blakang MM UGM. rasanya kok ya berat mau pindah ke motor lain.

  7. beberapa x hampir ribut ama pengguna Tiger sebelum Ninja 250 keluar. Yg bawa Tiger itu serasa bawa moge dan kencang meskipun lari nya so so.

    Pengguna Tiger skrg sopan2 karena tau motornya udh bukan yg paling ngaceng lg. Ya sukur dah.

  8. Saya dulu jg pertama kali ketemu Tiger thn 96, jaman SD kelas 6..pertama liat itu rasanya wow bgt mungkin skg kayak ketemu moge..dlm hati cm bilang suatu saat pingin punya Tiger, dan akhirnya terkabul punya Tiger jaman kuliah semester 4 hasil dibeliin ortu, dan waktu itu ortu pesen ini terakhir kali beliin motor..kalau mau motor yg lbh bgs lagi beli sendiri..jd deh tuh motor disayang bgt, sampai akhirnya berkeluarga dan butuh dana tambahan buat beli rumah..akhirnya Tiger kesayangan dgn sangat terpaksa dijual dan sisan uang buat beli Skywave seken..dan skg berlanjut ke Skywave yg jd motor kesayangan, walaupun udah pernah punya ninja150rr,ninja 250,cbr250,mt250 tp skywave ini insyaAllah gak bakal dijual, soalnya nerusin kenangan dr Tiger dan memang ini motor matic plg tangguh menurut saya.

  9. Ngidam Honda Tiger sejak SMA (1997)
    Hikmah kesabaran..sempat punya 3 generasi.
    kebeli tahun 2005. ( Tiger lampu crystal ). Lanjut beli lagi Tiger Revo ( 2007 ).
    Terakhir seri lampu asimetris (2009)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here