Father’s Bike, Honda Supra Fit #3

9
Limited
SYM MMBlog

Intro

Masbro, Sobat MMBlog sekalian, kembali lagi di artikel tentang sepeda motor yang pernah punya nilai history di kehidupan MMBlog. Setelah dua artikel sebelumnya, Suzuki Smash dan Honda Tiger, sekarang MMBlog mau bikin cerita tentang salah satu motor yang bisa dibilang lumayan unik, motor ini punya cita rasa dan image bapak-bapak yang kuat, father’s bike, tahu apa? Honda Supra Fit. Sekali lagi, sudut pandang pencerita MMBlog ganti dengan kata “Saya” ya.

Honda Supra Fit. Motor ini lahir dari pabrik Plant 3 AHM (kalau enggak salah, lupa-lupa inget pabrik AHM mana yang produksi bebek, soalnya banyak banget pabriknya, koreksi aja ya buat yang faham). Supra Fit sebenernya udah lama, saya tahu karena di jalan Bebek yang bernama Supra di awal tahun 2000-an adalah penghuni tetap jalanan Indonesia.

Villa Kanaya

Bebek bernama Supra juga suka digembala oleh pemiliknya bersama-sama di pagi hari. Kalau bebek atau itik dalam makna harfiahnya digembala di sawah, sungai, bebek bernama Supra digembala ramai-ramai oleh pemiliknya ke tempat kerja pas pagi, digembala lagi ke rumah pas malam. Ya semuanya memang jinak, nurut aja, motor baik, hemat, intinya enggak nyusahin. Dari sini, saya suka melihat stripingnya, di belakang huruf Supra kadang ada yang X, sedikit yang XX, banyak yang 125, dan gak sedikit yang FIT.

Sahabat kuliah saya, sebut saja namanya Husin, di tahun 2006 mendapatkan amanat dari Ayahnya. Mungkin, melihat putra bungsunya sudah berstatus mahasiswa tingkat akhir, gak tega juga putranya itu pulang pergi Depok-Tomang menggunakan kendaraan umum –yang notabene lumayan makan waktu, gak efisien, dan bikin capek- ya akhirnya dikasihlah satu unit motor, Honda Supra Fit. Wah, jujur, saya senang sekali, akhirnya nambah lagi temen deket yang motoran ke kampus selain saya.

Contents

instagram

9 COMMENTS

  1. Di rumah masih ada supra fit yang model pertama, cacat nya cuma 1, bodynya gampang rompal/pecah/geter.
    Tapi asyiknya, nih motor perawatan nya mudah, ga rewel meski dikasih onderdil kw, irit bensin & awet pol mesin nya.
    Dari 2005 ampe skrg masih adem suara nya & tentu masih irit bensin.
    Soal ngebut ga usah ditanya, motor ini sekedar alat transportasi.

  2. Dirumah ada bg karisma 125D 2002 keluaran pertama. Memang kalo untuk harga nya udah berapa juta lah paling.
    Tapi kenangan nya yg gak ternilai makanya itu motor gak akan dijual sama sekali

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here